Loading...
Loading…
Kejahatan Kebencian pada Muslim di New York Berlipat Ganda

Kejahatan Kebencian pada Muslim di New York Berlipat Ganda

Nasional | republika | Jumat, 24 Desember 2021 - 06:30

IHRAM.CO.ID, NEW YORK -- Kejahatan kebencian terhadap orang Yahudi dan Muslim di New York City meningkat tahun ini. Kejahatan anti-Muslim terjadi lebih dari tiga kali lipat dibandingkan 2020, data baru dari Departemen Kepolisian New York (NYPD) menunjukkan.

Dilansir dari Middle East Eye, Rabu (22/12), total kejahatan kebencian di NYC dua kali lipat sejak tahun lalu. Pada 5 Desember, ada 503 kejahatan kebencian yang dilaporkan di NYC yang diselidiki oleh NYPD. Pada tahun 2020 hanya sebanyak 252.

Menurut departemen kepolisian, kekuatan pendorong untuk angka-angka ini adalah kejahatan kebencian anti-Asia, yang meningkat dari 28 insiden pada 2020 menjadi 129 pada tahun ini. Kejahatan antisemit meningkat dari 121 menjadi 183, dan kejahatan anti-Muslim meningkat dari empat tahun lalu menjadi 14 tahun ini, tiga kali lipat.

"Di sisi lain penangkapan kami naik 106 persen. Jadi dari 503 insiden, kami telah melakukan 249 penangkapan," kata kepala detektif NYPD James Essig dalam konferensi pers.

Peningkatan kejahatan berbasis Islamofobia tidak mengejutkan. Pada bulan Juli, seorang pria bernama Naved Durrni didakwa dengan berbagai kejahatan kebencian, serta pelecehan dan kepemilikan senjata dalam serangan fisik dan verbal kriminal terhadap Muslim di Queens, New York.

Dugaan kejahatan rasial terjadi dalam rentang waktu lima minggu. Dalam satu insiden, dia diduga mengenakan jilbab seorang wanita, menyuruhnya melepasnya, dan kemudian meninju lengannya ketika dia menolak. Dalam insiden lain, Durrni diduga mengatakan kepada seorang wanita: "Mohammad adalah pembohong." Dia kemudian diduga melanjutkan untuk meninju wajah dan kepalanya, kata kantor kejaksaan dalam sebuah pernyataan.

Tahun ini, kita telah melihat peningkatan kejahatan kebencian Islamofobia, terutama terhadap masjid. Pada tahun lalu saja, serangan terhadap masjid telah meningkat 500 persen, termasuk New York City, Raja Abdulhaq, direktur eksekutif di Majlis Ash-Shura: Dewan Kepemimpinan Islam New York, kepada Middle East Eye.

Kita tidak dapat mengesampingkan peran retorika Islamofobia yang berasal dari pejabat pemilu dan media arus utama dalam peningkatan yang diamati ini. Masyarakat harus berbuat lebih baik dalam memerangi normalisasi Islamofobia dan dehumanisasi Muslim.



Original Source

Topik Menarik