Ekonomi Halal Dunia Tumbuh Pesat

Nasional | republika | Published at Jumat, 26 November 2021 - 14:43
Ekonomi Halal Dunia Tumbuh Pesat

REPUBLIKA.CO.ID, ANKARA --- Ekonomi halal dunia tumbuh pesat dalam lima tahun terakhir. Wakil Presiden Turki Fuat Oktay mengatakan ekonomi halal dunia meningkat dari 4 triliun dolar Amerika pada 2017 menjadi 7 triliun dolar Amerika pada 2021. Hal itu disampaikan Otkay dalam KTT Halal Dunia ke-7 yang diselenggarakan bersama dengan KTT Halal Organisasi Kerjasama Islam (OKI) ke-8.

Oktay mengatakan bahwa KTT tersebut menampung hampir 60 pembicara dari lebih dari 20 negara dan 400 perusahaan dari 35 negara yang beroperasi di beberapa sektor, termasuk makanan, kosmetik, obat-obatan, kimia, tekstil, pariwisata dan teknologi, meskipun ada pandemi COVID-19, yang menunjukkan minat dalam produk dan layanan halal.

Dia mengatakan bahwa alasan utama produk tersebut, terutama makanan halal, lebih disukai adalah persyaratan Islam. Namun, non-Muslim juga tertarik dengan produk tersebut karena beberapa alasan, antara lain karena sehat atau bersih.

Saat ini, negara produsen produk halal terbesar adalah negara non-Muslim seperti Brasil, Australia, Prancis, Jerman, dan Selandia Baru, katanya.

Oktay mengatakan industri ini awalnya terjadi di negara-negara Timur Jauh seperti Malaysia atau Indonesia dengan studi untuk memastikan keamanan dan sifat halal dalam makanan, dan telah mendapatkan momentum yang berbeda dengan inisiatif Turki.

Institut Standar dan Metrologi Negara Islam (SMIIC) didirikan di Istanbul di bawah kepemimpinan negara kami dan melanjutkan kegiatannya. Selain itu, sebagai lembaga yang beroperasi sesuai dengan standar SMIIC, kami mendirikan Badan Akreditasi Halal (HAK) tiga tahun lalu di bawah Kementerian Perdagangan kami, kata Oktay seperti dilansir Daily Sabah pada Jumat (26/11)

Ia menginformasikan bahwa lembaga tersebut telah mengevaluasi aplikasi yang diterima dari seluruh dunia dan telah diambil alih 640 sertifikat halal di bawah jaminan akreditasi. Sebagai hasil dari nota kesepahaman (MoU) yang ditandatangani antara HAK dan SMIIC, HAK telah menjadi basis pelatihan yang menyediakan pelatihan dengan validitas di seluruh dunia.

Dengan pelatihan yang diselenggarakan oleh HAK hingga hari ini, kami telah memberikan kompetensi kepada hampir 300 profesional industri dari lebih dari 20 negara dan kami melanjutkan pelatihan ini tanpa memperlambat, katanya..

Ia mencatat bahwa mereka sangat mementingkan untuk memastikan bahwa semua Muslim, termasuk mereka yang berada di Turki, tidak memiliki keraguan sedikit pun tentang apakah produk dan layanan yang mereka beli halal atau tidak.

Namun, Oktay melanjutkan, bahwa dunia Islam sekarang harus dapat berbicara dalam bahasa yang sama dalam hal konten, proses, dan layanan halal.

Artikel Asli