Senjata Mematikan Iran yang Mesti Ditakuti oleh Israel

Nasional | republika | Published at Jumat, 26 November 2021 - 05:04
Senjata Mematikan Iran yang Mesti Ditakuti oleh Israel

REPUBLIKA.CO.ID, TEHERAN -- Israel berulangkali mengancam akan menyerang Iran menyusul program nuklir yang dikembangkan oleh Teheran. Israel melihat Iran sebagai sebuah ancaman nyata.

Iran tak gentar dalam menghadapi ancaman Israel. Mereka bahkan memperingatkan Tel Aviv akan konsekuensi nyata yang ditimbulkan jika berani melakukan invasi.

Kemampuan militer Iran tidak bisa dianggap remeh. Iran memiliki doktrin militer berbasis pencegah yang didasarkan pada tiga jenis kemampuan yakni persenjataan rudal balistik yang ekspansif, perang angkatan laut asimetris, dan hubungan dengan non-negara kelompok militan. Kemampuan ini membuat Teheran berani menantang Washington sekali pun.

Selain Korea Utara, tidak ada negara di era pasca-Perang Dingin yang berusaha menantang Amerika Serikat (AS) sebanyak Iran. Dari Timur Tengah hingga Asia Tengah hingga Amerika Latin, Teheran tidak pernah melewatkan kesempatan untuk memusuhi Washington dan membatasi pengaruhnya.

AS diketahui merupakan sekutu dekat Israel. Jika Israel perang dengan Iran, maka AS kemungkinan besar akan terlibat.

Secara nyata, Iran berada diposisi yang tidak seimbang dengan AS. Washington mengepung Teheran dengan pangkalan militer di semua sisi, ditambah pengeluaran militer dalam beberapa tahun terakhir telah dua kali lipat dari seluruh PDB Iran.

Dalam konflik militer konvensional apa pun, Iran tidak akan memiliki peluang melawan angkatan bersenjata AS. Namun Iran mempunya senjata dan kemampuan yang bisa ditakuti lawan-lawannya.

Berikut senjata dan kemampuan mematikan Iran dilansir laman nationalinterest.

1. Rudal Sejjil

Rudal Sejjil merupakan penerus dari balistik Shahab, yang didasarkan pada desain Korea Utara. Rudal balistik permukaan-ke-permukaan jarak menengah dua tahap yang pertama kali diuji oleh Iran pada 2008. Tidak seperti rudal Shahab, rudal Sejjil-1 berbahan bakar padat, sangat mengurangi waktu peluncurannya sekaligus meningkatkan mobilitasnya.

Dalam kesaksian Kongres pada November 2009, Menteri Pertahanan AS saat itu, Robert Gates, mengatakan rudal itu akan memiliki jangkauan sekitar 2.000 hingga 2.500 kilometer. Pada kisaran ini, Sejjil-1 dapat mengirimkan muatan 750 kg ke Israel dan bahkan sebagian Eropa tenggara. Dipercaya secara luas bahwa ini suatu hari nanti bisa menjadi muatan nuklir.

Tipe Sejjil-2 pertama kali diuji pada tahun 2009 dan kemungkinan masih dalam pengembangan. Rudal ini kemampuan jangkauan yang ditunjukkan 2.510 kilometer dengan desain kendaraan hulu ledak tri-conic seberat 650 kilogram. "Itu juga dapat membawa hulu ledak 1.000 kilogram hingga 2.000 kilometer," menurut laporan Global Security .

Kemajuan terbesar Sejjil-2 adalah dalam akurasi, sesuatu yang secara tradisional tidak dimiliki oleh rudal balistik Iran. Pejabat pertahanan Iran mengatakan bahwa dibandingkan dengan Sejjil-1, Sejjil-2 dilengkapi dengan sistem navigasi baru serta sensor yang tepat dan canggih.

2. Kapal Selam

Selain rudal, negara ini memiliki kapal selam yang menjaga Selat Hormuz, yang harus dilalui sekitar 20 persen dari pasokan minyak global dalam perjalanan ke pasar. Teheran memiliki sejumlah jenis kapal selam yang berbeda, tetapi armada kapal selam kelas Ghadir (Qadir/Khadir) seberat 150 ton yang terus bertambah akan sangat mematikan dalam konflik apa pun.

Artikel Asli