Studi: Konsumsi Aspirin Bisa Kena Risiko Gagal Jantung

Nasional | republika | Published at Kamis, 25 November 2021 - 14:30
Studi: Konsumsi Aspirin Bisa Kena Risiko Gagal Jantung

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Studi mengungkapkan konsumsi aspirin bisa menimbulkan risiko gagal jantung. Untuk itu, masyarakat harus berhati-hati saat mengonsumsi aspirin.

Temuan penelitian ini telah dipublikasikan dalam ESC Heart Failure Journal. "Ini adalah studi pertama yang melaporkan di antara individu dengan setidaknya satu faktor risiko gagal jantung, mereka yang mengonsumsi aspirin lebih mungkin mengembangkan kondisi tersebut dibandingkan mereka yang tidak menggunakan obat tersebut," kata peneliti dari Universitas Freiburg, Jerman Blerim Mujaj, dilansir di Times Now News pada Kamis (25/11).

Dia mengatakan, temuan ini masih memerlukan konfirmasi. Hubungan potensial antara aspirin dan gagal jantung pun masih perlu diklarifikasi lebih lanjut. Pengaruh aspirin pada gagal jantung masih kontroversial.

Penelitian ini bertujuan untuk mengevaluasi hubungannya dengan kejadian gagal jantung pada orang dengan dan tanpa penyakit jantung dan menilai apakah penggunaan obat tersebut terkait dengan diagnosis gagal jantung baru pada mereka yang berisiko. Analisis tersebut melibatkan 30.827 orang yang berisiko mengembangkan gagal jantung yang terdaftar dari Eropa Barat dan AS ke dalam studi HOMAGE.

Beresiko didefinisikan sebagai satu atau lebih hal berikut seperti merokok, obesitas, tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, diabetes,dan penyakit kardiovaskular. Peserta berusia 40 tahun ke atas dan bebas dari gagal jantung pada awal.

Penggunaan aspirin dicatat pada saat pendaftaran dan peserta diklasifikasikan sebagai pengguna atau bukan pengguna. Peserta ditindaklanjuti untuk insiden pertama gagal jantung fatal atau non-fatal yang memerlukan rawat inap.

Usia rata-rata peserta adalah 67 tahun dan 34 persen adalah perempuan. Pada awal, total 7.698 peserta 25 persen menggunakan aspirin. Selama masa tindak lanjut 5,3 tahun, 1.330 peserta mengalami gagal jantung.

Para peneliti menilai hubungan antara penggunaan aspirin dan kejadian gagal jantung setelah disesuaikan dengan jenis kelamin, usia, indeks massa tubuh, merokok, penggunaan alkohol, tekanan darah, detak jantung, kolesterol darah, kreatinin, hipertensi, diabetes, penyakit kardiovaskular, dan pengobatan dengan renin. Mengambil aspirin secara independen dikaitkan dengan 26 persen peningkatan risiko diagnosis gagal jantung baru.

Untuk memeriksa konsistensi hasil, para peneliti mengulangi analisis setelah mencocokkan pengguna aspirin dan non-pengguna untuk faktor risiko gagal jantung. Dalam analisis yang cocok ini, aspirin dikaitkan dengan peningkatan 26 persen risiko diagnosis gagal jantung baru.

Untuk memeriksa hasil lebih lanjut, analisis diulang setelah mengeluarkan pasien dengan riwayat penyakit kardiovaskular. Pada 22.690 peserta (74 persen) yang bebas dari penyakit kardiovaskular, penggunaan aspirin dikaitkan dengan 27 persen peningkatan risiko insiden gagal jantung.

"Ini adalah studi besar pertama yang menyelidiki hubungan antara penggunaan aspirin dan insiden gagal jantung pada individu dengan dan tanpa penyakit jantung dan setidaknya satu faktor risiko. Aspirin umumnya digunakan dalam penelitian kami satu dari empat peserta mengambil obat. Dalam populasi ini, penggunaan aspirin dikaitkan dengan insiden gagal jantung, terlepas dari faktor risiko lainnya," kata dia.

Uji coba besar multinasional secara acak pada orang dewasa yang berisiko gagal jantung diperlukan untuk memverifikasi hasil ini. "Sampai saat itu, pengamatan kami menunjukkan bahwa aspirin harus diresepkan dengan hati-hati pada mereka yang mengalami gagal jantung atau dengan faktor risiko untuk kondisi tersebut," kata dia.

Artikel Asli