Dubai Dinobatkan Sebagai Kota Paling Inovatif di Arab

Nasional | republika | Published at Kamis, 25 November 2021 - 09:25
Dubai Dinobatkan Sebagai Kota Paling Inovatif di Arab

REPUBLIKA.CO.ID,ABU DHABI -- Dubai telah menempati peringkat pertama sebagai kota paling inovatif di dunia Arab dalam edisi terbaru Indeks Inovasi Dubai. Sedangkan pada tingkat global, Dubai menempati posisi ke-20 di tahun lalu.

Laporan indeks yang dikembangkan oleh Dubai Chamber menganalisis 39 kota. Dubai Chamber mengumumkan pada Rabu (24/11) dalam Kongres Kamar Dagang Dunia ke-12 di Dubai.

Presiden dan CEO Dubai Chamber Hamad Buamim mengatakan kinerja Dubai mencerminkan kemampuannya untuk memberikan pengembangan berbasis inovasi sejalan dengan visi Wakil Presiden, Perdana Menteri dan Penguasa Dubai Sheikh Mohammed bin Rashid Al Maktoum.

Dengan menyediakan lingkungan yang mendukung, kerangka peraturan dan legislatif yang kuat, dan infrastruktur yang sangat berkembang, dan secara komprehensif menangani berbagai pendorong vital yang memungkinkan, Dubai berada di jalur yang tepat untuk mencapai aspirasinya," kata Buamim dilansir dari Khaleej Times , Kamis (25/11).

Di antara inisiatif khusus yang disorot adalah Strategi tanpa Kertas Dubai. Strategi ini bertujuan mencapai pemerintahan tanpa kertas pada akhir 2021. Sebagai bagian dari transformasi, sebanyak 41 entitas pemerintah telah mengurangi separuh konsumsi kertas mereka dan bergerak menuju digitalisasi 100 persen.

Selain itu, yang mendukung kinerja Dubai pada indeks adalah Strategi Blockchain Dubai, yang telah memfasilitasi adopsi catatan blockchain kota dalam 24 aplikasi di berbagai industri.Di bawah kategori infrastruktur, Dubai diakui untuk institusi akademiknya, termasuk universitas, yang mendorong inovasi dengan berbagi sumber daya mereka dengan perusahaan rintisan dan pengusaha.

Indeks tersebut juga mengakui Distrik Masa Depan Dubai, dengan pusat penelitian, inkubator, akselerator, dan ruang inovasinya untuk pionir ekonomi masa depan.Berkenaan dengan pendanaan, Dubai berkinerja baik di bidang modal ventura (VC), karena insentif yang dipimpin pemerintah dan dukungan dari VC global yang ingin memasuki pasar dan mereka yang sudah berinvestasi di pasar. Pendekatan insentif yang digunakan meliputi, insentif pajak untuk dana VC, pencocokan investasi sektor publik dan dukungan pemerintah untuk permulaan tahap awal dan menengah melalui layanan tambahan.

Di bawah kategori masyarakat, Dubai menempati peringkat ke-16 sebagai kota yang merangkul imigrasi, dengan ekspatriat tertarik pada kekayaan peluang dan lingkungan budaya dan agama yang toleran. Lebih lanjut, menarik ekspatriat ke emirat adalah skema visa jangka panjang, yang menghargai mereka atas kontribusi mereka ke kota.

Indeks tersebut menyoroti bagaimana inovasi adalah bagian dari DNA Dubai, dengan kepemimpinannya yang sangat mengakui peran penting yang dimainkannya dalam pembangunan berkelanjutan di negara itu.Ini juga menggarisbawahi dampak dari Strategi Inovasi Nasional yang diluncurkan pada tahun 2014 oleh Sheikh Mohammed, yang telah memainkan peran utama dalam memprioritaskan inovasi di semua sektor dan sebagai pilar penting ekonomi.

Singapura dan Hong Kong masing-masing mempertahankan tempat pertama dan kedua pada indeks. Stockholm naik tiga tempat untuk menggantikan London di posisi ketiga.

Ibu kota Inggris itu turun lima peringkat ke posisi delapan tahun ini.Toronto membuat lompatan terbesar dari 39 kota dalam indeks, naik tujuh peringkat untuk mencapai posisi ke-10 dari posisi ke-17 pada 2019.

https://www.khaleejtimes.com/business/dubai-ranks-first-as-most-innovative-arab-city-of-2021

Artikel Asli