Jamur Bisa `Selamatkan` Astronaut dari Radiasi?

Nasional | republika | Published at Minggu, 14 November 2021 - 16:12
Jamur Bisa `Selamatkan` Astronaut dari Radiasi?

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kurangnya perisai radiasi yang efektif adalah salah satu tantangan terbesar yang masih harus diatasi jika manusia ingin memulai perjalanan jangka panjang ke luar angkasa. Di Bumi, magnetosfer planet yang kuat melindungi kita dari bentuk radiasi paling mematikan-yang dihasilkan oleh semburan matahari dan sinar kosmik galaksi yang datang dari jauh- yang mengalir melalui Tata Surya.

Dilansir dari Science Alert, Ahad (14/11), astronaut di Stasiun Luar Angkasa Internasional, sekitar 408 km di atas Bumi, menerima tingkat radiasi yang tinggi tetapi cukup dekat dengan Bumi sehingga mereka masih menerima beberapa pelindung, dan dapat tetap di orbit hingga satu tahun. Hal yang sama tidak dapat dikatakan untuk para astronot yang melakukan perjalanan lebih jauh, ke Bulan, misalnya, atau, suatu hari nanti, ke Mars.

Penjelajah luar angkasa masa depan perlu membawa perisai mereka sendiri atau seperti yang disarankan oleh sebuah makalah baru- menumbuhkannya di sepanjang jalan. Menurut makalah yang diterbitkan dalam format pra-cetak di BioRxiv awal bulan ini, jenis jamur khusus yang tumbuh subur di lingkungan radiasi tinggi yang disebut Cladosporium sphaerospermum, dapat membentuk perisai hidup di sekitar astronaut di luar angkasa.

Jamur tidak hanya menghalangi radiasi tetapi benar-benar menggunakannya untuk tumbuh, melalui proses yang disebut radiosintesis: ia menarik energi dari radiasi sama seperti kebanyakan tanaman menarik energi dari sinar matahari melalui fotosintesis.

Jamur yang menyukai radiasi ini bertahan hidup di Bumi di tempat-tempat ekstrem, seperti lokasi Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Chernobyl di Ukraina. Di luar angkasa, mereka juga melakukannya.

Pada 2019, para peneliti menerbangkan beberapa jamur ke ISS, mengamati bagaimana jamur itu tumbuh selama 30 hari, dan mengukur jumlah radiasi yang melewatinya, dibandingkan dengan sampel kontrol tanpa jamur. Eksperimen menunjukkan bahwa tingkat radiasi di bawah lapisan jamur setebal 0,07 inci sekitar 2,17 persen lebih rendah daripada kontrol.

Tidak hanya itu, jamur tumbuh sekitar 21 persen lebih cepat daripada di Bumi, yang berarti bahwa kemampuan jamur untuk bertindak sebagai perisai pelindung bagi astronot sebenarnya bisa tumbuh lebih kuat jika misi berlangsung lebih lama.

Masih terlalu dini untuk terlalu bersemangat tentang aplikasi praktis jamur ini dalam perjalanan ruang angkasa. Tim memperkirakan bahwa di Mars, untuk menurunkan tingkat radiasi ke kondisi seperti Bumi, habitat perlu ditutupi dengan lapisan jamur radiosintesis setebal 2,3 meter.

Efek yang sama dapat dicapai dengan mengubur habitat di bawah tiga meter tanah Mars (regolith). Namun, potensi solusi biologis untuk apa yang sering dianggap sebagai tantangan rekayasa adalah pendekatan yang unik dan mungkin terbukti bermanfaat.

Untuk waktu dekat, astronot akan mengandalkan lebih banyak solusi duniawi. Dalam kasus peristiwa suar matahari, rencana darurat melibatkan perlindungan di tengah-tengah kargo pesawat ruang angkasa: semakin banyak massa antara astronaut dan radiasi yang masuk, semakin aman mereka. Misi Artemis 1 tanpa awak yang akan datang, yang akan diluncurkan tahun depan, sedang menguji rompi pelindung yang dirancang untuk meminimalkan dosis radiasi yang diterima oleh pemakainya.

Sejauh ini, tidak satu pun dari solusi ini yang ideal. Masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk menjaga para astronaut masa depan tetap aman. Tetapi, ketika saatnya tiba, jangan heran jika bagian dari solusi untuk radiasi ruang angkasa melibatkan bersembunyi di bawah selimut tebal jamur itu.

Artikel Asli