Bertamasya ke Kebun-Kebun Islam di Masa Silam

Nasional | republika | Published at Minggu, 14 November 2021 - 12:55
Bertamasya ke Kebun-Kebun Islam di Masa Silam

REPUBLIKA.CO.ID,Oleh: Azhar Rasyid , Penilik sejarah Islam

Zaman Keemasan Islam, yang membentang antara abad ke-8 hingga abad ke-14 M, sering kali dikenang dengan penuh kebanggaan. Ini adalah masa ketika Islam tersebar hingga ke berbagai wilayah di luar tanah kelahirannya.

Kekhalifahan Islam berdiri dan membangun sistem politik yang kuat. Islam menjangkau hingga ke berbagai penjuru Dunia Arab, tanah Persia, Asia Tengah, Spanyol hingga Afrika Utara. Para sarjana Muslim menerjemahkan banyak buku ilmu pengetahuan dari bahasa Yunani, India, dan Persia ke bahasa Arab.

Dari sini lahirlah berbagai cabang ilmu pengetahuan yang maju untuk ukuran zamannya dan menjadi fondasi bagi ilmu pengetahuan modern.Tapi, ada satu aspek lain dari Zaman Keemasan Islam yang sama menariknya, tapi jarang disebut orang, yakni kebun-kebun Islam (Islamic gardens).

Sejak awal kelahiran Islam, ada kecenderungan di kalangan Muslim untuk tertarik pada tanam-tanaman yang hijau dan manfaat yang mereka bawa, baik keindahan, keteduhannya, serta sifat menyembuhkan dalam daun atau buahnya. Di abad-abad awal perkembangannya, Islam terutama sekali eksis di tengah penduduk yang secara geografis berada di padang pasir atau tanah kering.

Di tengah padang pasir dan tanah kering yang gersang, kebun yang hijau merupakan tempat yang dengan segera mengingatkan orang pada gambaran tentang surga yang menyenangkan. Al Quran menyebut tentang surga dengan ilustrasi yang mirip dengan kebun atau taman dengan unsur-unsurnya seperti pohon, buah, bunga dan air.

Artikel Asli