Menag: Sejarah Pramuka adalah Sejarah Indonesia

Nasional | republika | Published at Kamis, 11 November 2021 - 16:16
Menag: Sejarah Pramuka adalah Sejarah Indonesia

IHRAM.CO.ID, PALEMBANG -- Menteri Agama (Menag) Yaqut Cholil Qoumas membuka kegiatan Perkemahan Wirakarya Nasional Perguruan Tinggi Keagamaan (PWN PTK) XV 2021 di JSC Hall, Palembang, Kamis (11/11). Dalam sambutannya, ia menyebut sejarah pramuka adalah sejarah Indonesia.

Ia menyebut gerakan pramuka sudah mengakar secara historis di seluruh nusantara. Pramuka merupakan wadah pembinaan generasi muda, reproduksi kepemimpinan dan menciptakan kader perubahan.

"Bisa dikatakan, sejarah gerakan ramuka adalah sejarah Indonesia. Perubahan gerakan pramuka adalah perubahan Indonesia," kata dia saat di lokasi, Kamis (11/11).

Pramuka, dalam hal ini disebut membawa tanggung jawab yang besar. Pramuka adalah masa depan Indonesia sekaligus Indonesia masa depan.

Lebih lanjut, ia menyebut melalui kegiatan PWN PTK XV ini diharapkan mampu dijadikan sebagai jembatan transformasi karakter bangsa, teknologi digital dan intelektual, di tengah perubahan kelembagaan. Mulai dari STAIN menjadi IAIN, serta IAIN menjadi UIN.

Kegiatan ini juga diharap menjadi tolak ukur sejauh mana PTK melakukan revitalisai gerakan pramuka di tengah masyarakat yang terus berubah. Menag menyebut PTK harus mampu beradaptasi agar tidak ketinggalan zaman.

"Munculnya generasi milenial, kelompok menengh dan urban, harus dipahami sebagai peluang sekaligus tantangan bagi Perguruan Tinggi," ucapnya.

Wujud lain dari revitalisasi gerakan pramuka adalah transformasi, agar kepramukaan di Perguruan Tinggi tidak ketinggalan jamaah. Pramuka, lanjut Menag, harus menjadi rumah bersama bagi sekumpulan generasi muda yang ingin berkembang dan berkarya.

Tak hanya itu, ia menyebut rancang bangun kegiatan kepramukaan harus mampu menjawab kebutuhan generasi milenial, yang akrab dengan teknologi digital.

Nilai-nilai kepramukaan, seperti kemandirian, gotong royong, perjuangan hidup, keberanian dan kepekaan sosial harus mampu ditransformasikan dalam perilaku mahasiswa.

"Era 5.0 dan kemajuan teknologi digital harus diimbangi dengan tata biner baru yang kita sebut dengan era society 5.0," kata Menag.

Pada saat yang bersamaan, PTKN disebut harus mencetak generasi muda dengan pemahaman dan kapasitas keagamaan yang rahmatan lil alamin. Pengarus utamaan moderasi beragama, inklusif, toleran, damai, menjadi keniscayaan di tengah era ini.

Terakhir, ia menyebut Indonesia harus menjadi contoh bagi bangsa lain. Negara ini sudah selesai dan tidak lagi mempermasalahkan perbedaan yang ada. Perbedaan adalah anugrah Allah SWT, sunatullah, serta keharusan yang tidak bisa dihindari.

Artikel Asli