Taliban Klaim Tangkap 600 Militan IS-Khorasan

Nasional | republika | Published at Kamis, 11 November 2021 - 15:51
Taliban Klaim Tangkap 600 Militan IS-Khorasan

IHRAM.CO.ID, KABUL -- Taliban mengklaim telah menangkap hampir 600 anggota afiliasi Negara Islam (ISIS) setempat, yang dikenal sebagai Negara Islam-Provinsi Khorasan. Taliban berkuasa kembali di Afghanistan sejak mengambil alih negara itu pada pertengahan Agustus 2021.

Seorang juru bicara Direktorat Jenderal Intelijen, nama baru badan mata-mata Afghanistan di bawah kekuasaan Islam Taliban, mengatakan pada Rabu kepada wartawan di Kabul bahwa komandan berpangkat tinggi IS-Khorasan juga termasuk di antara para tahanan tersebut.

"Orang-orang yang terkait dengan Daesh sekarang ditahan di penjara di bawah keamanan yang ketat," kata Kahlil Hamraz pada konferensi pers di Kabul, dilansir di Eurasia Review , Kamis (11/11).

Dia mengatakan, operasi keamanan yang tengah berlangsung terhadap kelompok itu juga telah menewaskan hampir 40 gerilyawan. Hamraz lantas menuduh mantan pemerintah Afghanistan melepaskan sekitar 1.800 militan IS-Khorasan bersama dengan penjahat lainnya dari fasilitas penahanan tepat sebelum Taliban mengambil alih Kabul pada Agustus lalu.

Dia mengatakan, para tahanan yang dibebaskan berada di balik peningkatan serangan baru-baru ini dalam pemboman mobil dan aktivitas kekerasan lainnya di beberapa bagian Afghanistan. IS-Khorasan telah mengklaim bertanggung jawab atas puluhan serangan di seluruh negeri, termasuk bom bunuh diri. Kekerasan demikian telah menewaskan dan melukai ratusan warga sipil Afghanistan dan pasukan Taliban.

Taliban merilis rincian keberhasilan mereka melawan IS-Khorasan di tengah meningkatnya kritik terhadap kemampuan mereka untuk secara efektif menangani ancaman teroris yang meningkat.

Perwakilan Khusus AS untuk Afghanistan, Thomas West, mengatakan pekan ini bahwa meningkatnya serangan IS-Khorasan dan kehadiran berkelanjutan al-Qaida di negara Asia Selatan itu merupakan masalah yang sangat memprihatinkan bagi Washington. Utusan AS itu mengatakan kepada wartawan di Brussels pada Senin bahwa Taliban melakukan upaya yang sangat kuat terhadap kelompok teror.

"Kami mengutuk hilangnya nyawa warga Afghanistan yang tidak bersalah yang telah terjadi dalam beberapa pekan terakhir di tangan serangan ISIS-K yang kejam di seluruh negeri. Saya pikir kami khawatir tentang peningkatan serangan ISIS-K dan kami ingin Taliban berhasil melawan mereka," kata West, menggunakan akronim untuk Negara Islam tersebut.

Para pejabat AS telah memperingatkan bahwa IS-Khorasan dapat mengembangkan kemampuan untuk menyerang di luar Afghanistan dalam waktu satu tahun dan bahwa al-Qaida dapat melakukan hal yang sama dalam satu atau dua tahun.

Kesepakatan AS-Taliban 2020 yang mengakhiri kehadiran militer asing pimpinan AS selama dua dekade di Afghanistan mengharuskan kelompok Islam itu mencegah kelompok teroris transnasional, termasuk al-Qaida, dari perekrutan, penggalangan dana, pelatihan atau perencanaan serangan.

"Ketika datang ke kelompok lain, lihat, al-Qaida terus memiliki kehadiran di Afghanistan yang sangat kami khawatirkan, dan itu adalah masalah yang terus menjadi perhatian kami dalam dialog kami dengan Taliban," kata West bulan lalu.

Artikel Asli