Pandemi Melandai, Penanganan Covid di Jakarta 50 Besar Dunia

Nasional | republika | Published at Kamis, 11 November 2021 - 14:14
Pandemi Melandai, Penanganan Covid di Jakarta 50 Besar Dunia

REPUBLIKA.CO.ID, oleh Antara, Zainur Mashir Ramadhan, Dessy Suciati Saputri

DKI Jakarta menempati peringkat ke-47 dari 50 besar kota di dunia dengan total skor 51,43 soal respons penanganan pandemi Covid-19. Pemeringkatan itu berdasarkan kajian khusus dari badan dari bagian konsorsium internasional non-profit dan komersial, Deep Knowledge Analytics (DKA).

"Fokus primer dari laporan adalah menganalisis respons regional terhadap pandemi pada tingkat kota," demikian kajian DKA dalam laporan yang dipantau di Jakarta, Kamis (11/11).

DKA menjelaskan, hasil dari kajian itu berdasarkan data yang dikumpulkan hingga September 2021 dalam analisis yang bertajuk Covid-19 City Safety Ranking pada kuartal II-2021. Adapun, tolok ukur dalam menganalisis respons kota dalam penanganan pandemi Covid-19 itu adalah terkait vaksinasi, ekonomi, pencegahan, tata kelola pemerintahan dan keamanan.

DKA menjelaskan dalam analisis tersebut menggunakan total 8.000 data dengan mengaplikasikan kerangka analisis yang disusun menggunakan 114 indikator baik kualitatif dan kuantitatif, kemudian diklasifikasikan menjadi lima kategori yang diterapkan 72 kota di dunia. Lalu, dari 72 kota itu mengerucut menjadi 50 besar kota di dunia dengan skor tertinggi.

Dari hasil kajian untuk 50 kota besar itu, untuk indikator ketahanan ekonomi, Jakarta memiliki nilai 11,05. Kemudian, nilai untuk efisiensi pemerintah mencapai 10,61, manajemen kesehatan 9,17, efisiensi karantina mencapai 12,81 dan vaksinasi 7,78.

Berada di atas Jakarta yakni Manila di peringkat 45, Kuala Lumpur peringkat 41. Sedangkan peringkat pertama diduduki Abu Dhabi dengan total skor 73,16 dan satu-satunya negara di ASEAN yang berada di lima besar adalah Singapura di peringkat kedua dengan skor 71,69.

Gubernur DKI Jakarta, Anies Rasyid Baswedan, saat memimpin upacara Hari Pahlawan, Rabu (10/11), mengaku bersyukur kondisi pandemi di Jakarta melandai. Menurut dia, warga Jakarta juga berhak diberikan gelar pahlawan karena perannya membantu mengupayakan kesehatan orang lain.

Pandemi Alhamdulilah hari ini sudah melandai, mudah-mudahan mereda dan tidak ada lonjakan lagi, kata Anies.

Kendati demikian, kata dia, situasi serupa masih akan tetap ditemui ke depannya. Termasuk, lanjut Anies, juga orang yang menyalahgunakan keperluan umum, mulai dari penyelundup tabung oksigen, jual beli obat, hingga menampung dan menimbun obat.

Mereka adalah orang-orang yang bukan saja pahlawan tapi mereka adalah pengkhianat bangsa. Kita ditunjukkan pada 1,5 tahun ini, mana yang patut dicontoh, dan mana yang tidak patut dicontoh dan terhina, lanjut dia.

Berdasarkan pemaparan Departemen Histologi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FK UI) Dewi Sukmawati mengungkap temuan Dinas Kesehatan (Dinkes) DKI Jakarta bahwa seluruh kelompok usia terpapar Covid-19. Kelompok yang paling banyak terpapar Covid-19 yaitu usia 20 hingga 39 tahun yaitu 44,5 persen.

"Data dari situs corona.jakarta.go.id hingga per 4 September 2020 bahwa total kasus Covid-19 yaitu 44.604. Rinciannya usia 20 hingga 39 tahun sebanyak 44,5 persen, kemudian 40 hingga 59 tahun sebanyak 34,7 persen, usia di atas 60 tahun 11,5 persen, usia 6 hingga 19 tahun sebanyak 7,2 persen, dan di bawah 5 tahun sebesar 2,1 persen," kata Dewi, Selasa (9/11).

Artinya, ia menegaskan Covid-19 tidaklah pandang bulu dan ada beberapa kelompok yang lebih rentan tertular virus. Ia menyebutkan orang yang rentan terinfeksi virus adalah yang memiliki penyakit penyerta atau komorbid, memiliki daya tahan tubuh (imunitas) rendah, berusia lanjut, hingga yang mengalami obesitas atau berat badan berlebih.

Selama pandemi kita menyaksikan begitu banyak pribadi yg memilih menyelamatkan sesama, dari penanganan medis sampai urus pemakaman, dan pelayanan vaksinasi jutaan orang.

Ibu/ Bapak semua yg terlibat dalam penanganan COVID-19 adalah para pahlawan saat ini.

Selamat Hari Pahlawan. pic.twitter.com/j6n8YpjMXA

Anies Rasyid Baswedan | Sudah #VaksinDulu (@aniesbaswedan) November 10, 2021
Artikel Asli