Instagram Uji Fitur Rehat Take a Break

Nasional | republika | Published at Kamis, 11 November 2021 - 10:34
Instagram Uji Fitur Rehat Take a Break

REPUBLIKA.CO.ID, KALIFORNIA -- Kepala Instagram Adam Mosseri mengatakan pada Rabu (10/11) bahwa platform tersebut sedang menguji fitur Take a Break. Fitur ini untuk memberikan pengingat kepada pengguna ketika mereka telah menghabiskan waktu lama di platform .

Jika Anda ikut serta, itu mendorong untuk berhenti sejenak dari Instagram setelah Anda menghabiskan waktu tertentu di aplikasi, 10,20, atau 30 menit, ujarnya lagi, dilansir dari The Verge , Kamis (11/11).

Mosseri menambahkan fitur ini adalah bagian dari upaya yang lebih luas untuk mencoba dan memberi orang lebih banyak kontrol atas pengalaman mereka di Instagram. Kami ingin memastikan bahwa kami menyediakan alat bagi Anda untuk membentuk Instagram menjadi apa yang cocok untuk Anda, katanya.

Pengujian fitur Take a Break dilakukan di tengah pengawasan ketat di Instagram dan perusahaan induknya Meta (sebelumnya Facebook). Pengawasan ketat dilakukan setelah pelapor mantan karyawan Facebook Frances Haugen bersaksi di depan Kongres tentang penelitian internal perusahaan yang menunjukkan Instagram dapat memiliki efek negatif pada kesehatan mental anak muda.

Remaja yang diteliti mengatakan bahwa mereka merasa kecanduan ke Instagram tetapi tidak memiliki kendali diri untuk mengurangi penggunaan mereka meskipun mereka lebih suka memeriksa aplikasi lebih jarang.

Wakil presiden urusan global perusahaan, Nick Clegg, mengatakan di CNN bulan lalu bahwa mereka sedang mengerjakan fitur Take a Break bersama dengan fitur serupa. Semuanya dengan mempertimbangkan remaja.

Ketika sistemnya melihat bahwa seorang remaja melihat konten yang sama berulang-ulang dan konten itu mungkin tidak kondusif untuk kesejahteraan mereka, kami akan mendorong mereka untuk melihat konten lain, kata Clegg.

Seorang juru bicara perusahaan mengonfirmasi bahwa pengguna harus memilih fitur untuk mengaktifkannya. Fitur itu akan mengirimkan pemberitahuan yang mendesak mereka untuk menyalakannya. Sekilas fitur dalam video Mosseri menunjukkan prompt akan ditampilkan di feed pengguna tetapi tidak akan mengambil alih seluruh layar.

Jadi, secara teori, seseorang dapat menggulir melewatinya. Jika mereka memilih aktifkan, mereka kemudian akan diminta untuk memilih berapa lama waktu yang ingin mereka habiskan di aplikasi sebelum mereka menerima pengingat. Pengingat kemudian akan muncul dengan daftar saran: Ambil napas dalam-dalam, tulis apa yang Anda pikirkan, dengarkan lagu favorit Anda, lakukan sesuatu di daftar tugas Anda.

Mosseri mengatakan Instagram bekerja sama dengan pakar pihak ketiga untuk mendapatkan saran tentang kiat apa yang ditawarkan dan cara membingkai fitur ini. Jika perusahaan nyaman dengan fitur itu, itu bisa diluncurkan lebih luas bulan depan.

Artikel Asli