Islam Politik di Negara Muslim Afrika Utara Runtuh?

Nasional | republika | Published at Kamis, 11 November 2021 - 05:52
Islam Politik di Negara Muslim Afrika Utara Runtuh?

REPUBLIKA.CO.ID,KAIRO -- Ketika beredar berita bahwa kelompok politik terkemuka Maroko, Partai Pembangunan dan Keadilan (PJD), telah dikalahkan dalam pemilihan terakhir yang diadakan pada September, corong media resmi di Mesir merayakan berita tersebut seolah-olah kekalahan PJD itu sendiri merupakan pukulan bagi gerakan Ikhwanul Muslimin Mesir.

Secara regional, para pengamat politik yang mendedikasikan sebagian besar waktunya untuk mendiskreditkan berbagai partai politik Islam, menemukan bahwa Islam politik adalah sebuah kegagalan baik dalam teori maupun praktik.

"Secara regional, berita kegagalan (PJD) disambut dengan kegembiraan. Para pengamat menilai jatuhnya PJD sebagai paku terakhir dalam peti mati politik Islam," kata Magdi Abdelhadi, pengamat politik Timur Tengah kepada BBC , yang dikutip oleh Ramzy Baroud untuk sebuah tulisan kolomnya di laman Middle East Monitor.

Baroud berpandangan, PJD tidak hanya dikalahkan tetapi hampir sepenuhnya dihancurkan sebagai hasil pemungutan suara, hanya menyisakan 12 kursi dari 125 kursi yang diperolehnya setelah pemilu 2016. Alasan di balik kegagalan tersebut, bagaimanapun, disalahartikan oleh berbagai entitas, pemerintah dan individu dengan tujuan menyelesaikan skor lama dan menodai saingan politik.

Tujuan utamanya di sini adalah untuk memperkuat status quo di mana nasib negara-negara Arab tetap berada dalam cengkeraman penguasa yang brutal, korup, dan membesar-besarkan diri sendiri, tanpa toleransi terhadap pluralitas politik dan demokrasi yang sejati.

Mereka yang bersikeras melihat politik Arab dan Timur Tengah melalui gagasan akademis yang digeneralisasikan juga menemukan hasil pemilihan Maroko sebagai kesempatan sempurna untuk menggali lebih jauh pernyataan-pernyataan menyeluruh. Reaksi spontan dan klise ini didorong oleh krisis politik yang sedang berlangsung di Tunisia, yang korban utamanya, selain dari demokrasi Tunisia, adalah partai Islam Ennahda.

Juli lalu, Presiden Tunisia Kais Saied memulai serangkaian tindakan yang secara efektif membongkar seluruh infrastruktur demokrasi negara itu, sambil memusatkan semua kekuatan ke tangannya. Mengambil keuntungan dari kinerja buruk dan disfungsi endemik dari partai-partai politik utama negara itu, termasuk Ennahda, serta krisis ekonomi yang memburuk dan ketidakpuasan yang berkembang di kalangan rakyat Tunisia biasa, Saied membenarkan tindakannya sebagai cara untuk menyelamatkan negara dan masyarakat.

Saied, sebagai seorang akademisi tanpa pengalaman politik yang nyata, tidak memberikan peta jalan untuk memulihkan demokrasi negara atau untuk memperbaiki banyak penyakit sosial-ekonominya. Sebaliknya, pada 29 September, ia menunjuk politisi lain yang tidak berpengalaman, juga seorang akademisi, Najla Bouden Romdhane, untuk membentuk pemerintahan.

Pilihan Saied untuk memilih seorang wanita untuk jabatan itu menjadikannya sebagai Perdana Menteri wanita Arab pertama. Ini mungkin dirancang untuk mengomunikasikan pesan politik progresif. Dalam meninjau program politik Saied sejak Juli, The Economist berpendapat bahwa presiden Tunisia telah mengumumkan sedikit program ekonomi, selain dari rencana yang belum matang untuk memerangi korupsi dan menggunakan hasilnya untuk mendanai pembangunan.

Artikel Asli