Gejala Kolesterol Tinggi yang Terlihat pada Kaki

Nasional | republika | Published at Kamis, 11 November 2021 - 00:04
Gejala Kolesterol Tinggi yang Terlihat pada Kaki

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kolesterol tinggi berarti Anda memiliki terlalu banyak kolesterol dalam darah Anda. Kolesterol tidak buruk karena membantu metabolisme Anda bekerja secara efisien. Namun, terlalu banyak kolesterol dapat menyebabkan arteri Anda menyempit sehingga memotong suplai darah vital ke organ vital.

Dilansir di laman Express pada Rabu (10/11), ketika proses ini terjadi di kaki Anda, itu disebut penyakit arteri perifer (PAD). PAD adalah suatu kondisi di mana arteri ke kaki menjadi menyempit, sehingga membatasi aliran darah ke kaki.

Jika Anda memiliki penyakit arteri perifer yang parah, kaki Anda mungkin menjadi pucat dan dingin, terutama saat kaki Anda diangkat. Tanda-tanda lainnya termasuk nyeri di kaki atau betis saat istirahat atau pada malam hari, otot-otot yang melemah di kaki, luka atau luka di jari kaki, kaki atau tungkai yang tidak kunjung sembuh dan rambut rontok dari jari kaki, kaki atau tungkai.

Jika memiliki gejala-gejala ini, hubungi dokter Anda.Apabila gejala tersebut berkembang atau berubah dengan cepat, Anda mungkin memerlukan perawatan medis segera.

Cara terbaik untuk menangkal ancaman PAD dan komplikasi kolesterol tinggi lainnya adalah dengan melakukan tes terlebih dahulu. Anda hanya dapat mengetahui apakah Anda memiliki kolesterol tinggi dari tes darah.

"Dokter Anda mungkin menyarankan untuk melakukan tes jika menurut mereka kadar kolesterol Anda tinggi," ujar National Health Service (NHS).

Ini mungkin karena usia Anda, berat badan, atau kondisi lain yang Anda miliki (seperti tekanan darah tinggi atau diabetes). Jika Anda didiagnosis menderita kolesterol tinggi, biasanya akan disarankan untuk melakukan perubahan gaya hidup untuk menurunkan kadar kolesterol tinggi.

Makanan yang berbeda menurunkan kolesterol dengan berbagai cara. "Beberapa memberikan serat larut yang mengikat kolesterol dan prekursornya dalam sistem pencernaan dan menyeretnya keluar dari tubuh sebelum masuk ke sirkulasi," jelas Harvard Health.

Oat , barley , dan biji-bijian lainnya adalah sumber serat larut yang baik. Anda juga harus menghindari lemak jenuh jika memungkinkan untuk menurunkan kadar kolesterol tinggi.

Banyak makanan mengandung lemak jenuh, terutama makanan hewani seperti daging, mentega dan produk susu, dan makanan yang dibuat dengannya, seperti kue dan biskuit. Mereka juga ditemukan di beberapa makanan nabati termasuk minyak kelapa dan minyak sawit.

"Mengurangi makanan tinggi lemak jenuh dan menggantinya dengan makanan yang lebih tinggi lemak tak jenuh dapat membantu meningkatkan kadar kolesterol," jelas badan amal kolesterol, Heart UK. Misalnya, lemak nabati dan minyak nabati, ikan berminyak, kacang-kacangan dan biji-bijian.

Menurut pedoman diet Inggris, sekitar sepertiga dari energi kita harus berasal dari lemak. Itu sekitar 70 gram untuk wanita dan 90 gram untuk pria per hari.

Lemak jenuh seharusnya tidak lebih dari sepertiga dari ini. Itu 20 gram untuk wanita dan 30 gram untuk pria. "Saat Anda berbelanja, periksa label produk untuk melihat berapa banyak lemak yang dikandungnya dan berapa banyak yang akan ditambahkan ke maksimum harian," saran Heart UK.

Artikel Asli