Raja Ampat Bukan Destinasi Wisata Massal

Nasional | republika | Published at Rabu, 27 Oktober 2021 - 21:23
Raja Ampat Bukan Destinasi Wisata Massal

REPUBLIKA.CO.ID, SORONG -- Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno menyampaikan bahwa kepulauan Raja Ampat di Papua Barat bukanlah sebagai destinasi massal. Hal ini demi menjaga kelestarian lingkungan hidup dan untuk pembangunan wisata berkelanjutan.

"Kita harus menyadari bahwa destinasi wisata Raja Ampat berkualitas tinggi. Dan tentunya yang berkualitas tinggi memiliki nilai tambah atau tidak murah," kata Sandiaga Salahuddin Uno saat berkunjung ke kampung Arborek Raja Ampat, Rabu (27/10).

Dia mengatakan bahwa Raja Ampat harus menghindari wisata massal atau Mass Tourism untuk menjaga ekosistem alam demi pariwisata berkelanjutan. Pada kesempatan tersebut, Sandiaga menyatakan sangat mengagumi keindahan alam bawah laut Raja Ampat dengan terumbu karang yang sangat indah yang perlu dijaga.

"Tadi saya menyelam terumbu karang begitu indah dan ini membuka peluang kerja dan peningkatan ekonomi masyarakat Raja Ampat bahkan Papua Barat," ujarnya.

Ia menyampaikan, banyak orang berkata berkunjung bahwa berkunjung ke Raja Ampat lebih bagus daripada keluar negeri. Ia sepakat dengan sentimen itu karena memang Raja Ampat salah satu destinasi wisata alam terbaik di Indonesia.

"Banyak wisatawan asing berkunjung ke Raja Ampat dan menjadikan Raja Ampat destinasi terfavorit, masa kita di Indonesia kalah dengan mereka," kata Sandiaga.

Ia menginginkan agar masyarakat dan pemerintah Raja Ampat tetap menjaga ekosistem alam yang ada sehingga pariwisata tetap berkelanjutan dan memberikan manfaat peningkatan ekonomi terus menerus. "Saya juga mengingatkan agar protokol kesehatan tetap diutamakan serta meningkatkan vaksinasi sebab itu adalah kunci bangkitkan kembali pariwisata Indonesia," katanya.

Artikel Asli