Atlet Jabar Pilih Pulang Naik Bus Beri Kejutan Keluargnya

republika | Nasional | Published at Kamis, 14 Oktober 2021 - 12:18
Atlet Jabar Pilih Pulang Naik Bus Beri Kejutan Keluargnya

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Gubernur Jawa Barat (Jabar), M Ridwan Kamil menuturkan, kepulangan atlet peraih medali emas cabang olahraga selam PON XX Papua 2021, Dhea Nazhira Nuramalina, dengan menggunakan bus umum merupakan pilihan sang atlet untuk memberikan kejutan kepada keluarganya di Kota Ciamis.

Menurut Kang Emil, sapaan akrabnya, Dhea tidak ingin menggunakan kendaraan yang sudah disediakan panitia. Pasalnya, Dhea tidak ingin kepulangannya disambut dengan meriah.

"Atlet kebanggaan ini memberikan keterangan bahwa ia ingin bikin surprise ke keluarganya dan tidak mau kepulangannya diramai-ramaikan oleh pemerintah setempat, sehingga memilih pulang naik kendaraan umum ketimbang yang disediakan panitia," ujar Kang Emil dalam siaran pers di Kota Bandung, Provinsi Jabar, Kamis (14/10).

"Namun semua ini sudah dievaluasi kepada KONI provinsi dan kota/kabupaten agar berkoordinasi dengan lebih matang, sehingga tidak menjadi salah prasangka. Tetap semangat untuk semua atlet Jawa Barat. Kemenangan sudah dekat. Insya Allah," tutur Kang Emil.

Atlet cabang olahraga selam peraih medali emas di PON XX Papua 2021, Dhea Nazhira viral seusai diisukan pulang ke kampung halamannya tanpa mendapat penjemputan khusus dari pemerintah.Hal tersebut terjadi usai potongan video yang beredar di media sosial, terlihat Dhea didampingi ibunya, Desi Arisandi baru tiba di Kota Ciamis, sambil membawa barang bawaan.

Dhea mengaku, berangkat dari Bandung dengan menumpang bus umum. Kemudian, muncul isu bahwa Dhea tidak mendapatkan perhatian dari pemerintah daerah terkait kepulangannya seusai berlaga membela Jabar di PON Papua.

Peluang Jabar menjadi juara umum sangat terbuka lebar. Berdasarkan situs resmi KONI Jabar pada Kamis (14/10) pukul 08:00 WIB, Jabar masih memuncaki klasemen perolehan medali dengan 125 emas, 97 perak, dan 114 perunggu.

Berada di posisi kedua Jawa Timur yang sudah merangkum 106 emas, 86 perak, dan 80 perunggu. Sedangkan DKI Jakarta menempati peringkat ketiga dengan perolehan medali 100 emas, 87 perak, dan 96 perunggu.

Artikel Asli