Emirat Jadi Model Strategis Kerukunan Antar Umat Beragama

republika | Nasional | Published at Minggu, 10 Oktober 2021 - 12:19
Emirat Jadi Model Strategis Kerukunan Antar Umat Beragama

REPUBLIKA.CO.ID,ROMASheikh Nahyan bin Mubarak Al Nahyan, Menteri Toleransi dan Koeksistensi, telah bertemu dengan Yang Mulia Dr. Ahmed El Tayeb, Imam Besar Al Azhar dan Ketua Dewan Tetua Muslim, dan Paus Fransiskus, Kepala Gereja Katolik, pada di sela-sela pertemuan internasional yang diselenggarakan oleh Sant'Egidio Foundation for Peace and Dialogue di Roma, Italia.

Kedua pemimpin agama tersebut memuji peran penting UEA di bawah kepemimpinan Presiden Yang Mulia Sheikh Khalifa bin Zayed Al Nahyan untuk membangun prinsip-prinsip perdamaian, toleransi, koeksistensi, dialog dan solidaritas manusia di antara umat manusia di seluruh dunia, untuk meningkatkan prinsip-prinsip dan nilai-nilai sejarah. Sheikh Nahyan juga menyampaikan salam dari Yang Mulia Sheikh Mohamed bin Zayed Al Nahyan, Putra Mahkota Abu Dhabi dan Wakil Panglima Tertinggi Angkatan Bersenjata UEA, dan salam hangat untuk Dr. El Tayeb, Paus Fransiskus dan tamu undangan lain.

Dengan senang hati saya menyampaikan kepada Anda salam dan harapan terbaik dari Yang Mulia Sheikh Mohamed bin Zayed Al Nahyan, Putra Mahkota Abu Dhabi dan Wakil Panglima Tertinggi Angkatan Bersenjata UEA. Kami bangga dengan hubungan yang bersahabat dan damai antara negara kami dan semua orang di dunia. Bersama-sama, sebagai saudara dan saudari dalam kemanusiaan, kami berusaha membangun jembatan pemahaman, koeksistensi, dan persaudaraan. Kami senang dapat berpartisipasi dalam konferensi penting ini yang mempertemukan para pemimpin agama, ulama, ulama, dan intelektual untuk dialog dan aksi bersama untuk memberi manfaat bagi dunia," kata Sheikh Nahyan dalam sambutannya yang dikutip di Khaleej Times, Ahad (10/10).

Dalam pemaparannya, dia mengutip sebuah ayat dalam Alquran yang artinya, Seandainya Allah menghendaki, Dia bisa menjadikan Anda satu komunitas tetapi untuk menguji Anda dalam apa yang Dia turunkan kepada Anda. Merujuk pada firman Allah SWT yang tertulis dalam surah Al-Maidah ayat 48 itu, dia mengatakan bahwa tidak ada bangsa atau komunitas yang dapat mengubah setiap orang untuk meyakini satu keyakinan agama.

Jadi, yang terbaik yang bisa kita lakukan adalah bersaing satu sama lain dalam kebajikan dan pekerjaan baik, ujarnya.

Kita bisa melakukannya dengan baik ketika kita memperkuat kontak manusia, terlibat dalam dialog dan kerja sama yang konstruktif, dan melakukan semua yang kita bisa untuk melestarikan martabat manusia. Kita melakukannya dengan baik bersama-sama ketika kita maju dengan tekad untuk melihat bahwa semua orang memiliki masa depan yang positif untuk diharapkan sebagai anggota dari satu keluarga manusia.

Nilai dan prinsip tersebut merupakan inti dari visi UEA untuk masa kini maupun masa depan, merujuk pada pandangan visioner Sheikh Zayed bin Sultan Al Nahyan, presiden pertama Emirat, yang telah mengembangkan prinsip ini sepanjang hidupnya, ujar dia. Menurutnya, Emirat adalah model dari budaya toleran dan keselarasan yang damai antar setiap agama, budaya dan kebangsaan, menambahkan bahwa UEA adalah negara pertama yang membentuk Kementerian Toleransi dan Koeksistensi.

Pencarian mulia untuk persaudaraan manusia ini ada di benak Yang Mulia, Paus, dan Yang Mulia, Syekh Al Azhar, ketika mereka mengeluarkan Deklarasi Abu Dhabi tentang Persaudaraan Manusia pada tahun 2019. Dokumen bersejarah ini menegaskan kembali pentingnya menciptakan sebuah benar-benar "Persaudaraan Manusia," sebuah masyarakat global di mana semua orang hidup dan bekerja bersama sebagai saudara dan saudari dalam harmoni, perdamaian, dan niat baik. Kami berterima kasih kepada Yang Mulia Paus Fransiskus dan Yang Mulia Dr. el-Tayeb, karena telah memberikan kepada dunia dokumen penting yang adalah perayaan persatuan manusia dan pencarian manusia untuk dunia yang lebih baik, lebih damai, dan sejahtera, ujarnya.

"Selanjutnya, saya berharap Anda akan tegas dalam mengidentifikasi strategi yang akan mengarahkan pemerintah dan individu untuk mengadopsi dan mempraktikkan unsur-unsur toleransi dan kebebasan beragama, menyambut keragaman dan heterogenitas, mempraktikkan inklusi, menunjukkan rasa ingin tahu yang jujur tentang dan menghormati mereka yang tidak seperti kita. Kapan ini terjadi, kita benar-benar akan memiliki Persaudaraan Manusia Global," pungkas Sheikh Nahyan.

Sumber :

https://www.khaleejtimes.com/news/uae-sheikh-nahyan-meets-pope-francis-grand-imam-of-al-azhar

Artikel Asli