KBRI Resmikan Gerai Baru Ban Buatan Indonesia di Mesir

Nasional | republika | Published at Rabu, 06 Oktober 2021 - 11:52
KBRI Resmikan Gerai Baru Ban Buatan Indonesia di Mesir

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Kedutaan Besar RI di Kairo meresmikan gerai baru penjualan ban dan pelek buatan Indonesia di Mesir di tengah peningkatan penjualan mobil penumpang di negara itu. Pesatnya penjualan mobil penumpang yang semakin meningkat di Mesir mendorong pertumbuhan pasar ban dan pelek kendaraan yang kian cepat, demikian disampaikan KBRI Kairo dalam pernyataan tertulis yang diterima di Jakarta, Rabu (6/10).

Peresmian gerai ban dan pelek buatan Indonesia di Mesir itu dilakukan oleh Wakil Kepala Perwakilan KBRIKairo M. Aji Surya yang mewakili Duta Besar RI, di Distrik Piramid, Giza Mesir pada Senin (4/10). Peresmian gerai ditandai dengan pengguntingan pita.

"Sehubungan dengan upaya peningkatan ekspor dan perluasan pasar di Mesir ini, gerai baru ban dan pelek kendaraan Indonesia milik Perusahaan Ashrafco di Mesir kembali dibuka," kata Aji.

Menurut Aji, sebagai bentuk dukungan pemerintah RI atas loyalitas Mesir terhadap produk Indonesia, KBRI Kairo terus berupaya melakukan pendekatan dan penjajakan bisnis kepada para pembeli dan importir ban dan pelek kendaraan di Mesir agar ekspor produk dari Indonesia semakin meningkat. Untuk itu, dia mengungkapkan rasa syukur atas peresmian gerai ban dan pelek Indonesia tersebut. Apalagi Ashrafco yang saat ini telah memiliki 10 gerai ban kendaraan dan pelek.

"Atas nama bangsa Indonesia, atas nama perusahaan Indonesia dan rakyat Indonesia, saya mengucapkan terima kasih atas segala dedikasi, usaha, kerja keras dan loyalitas yang telah dibangun Ashrafco, yang telah merintis usaha ban dan pelek kendaraan sejak 1986," kata Aji.

"Pada hari ini kita menyaksikan peresmian gerai ke-10 di Mesir untuk produk ban kendaraan Accelera yang diproduksi PT. Elang Perdana Industry dan pelek kendaraan yang diproduksi oleh PT. Bangun Sarana Alloy (PT. BSA) dan PT Prima Alloy Universal," ungkapnya.

Pemilik dan Direksi Utama Ashrafco Khaled Hammad Shehata mengaku optimistis bahwa ban dan pelek buatan Indonesia dapat bersaing dan makin diminati di pasar Mesir. Target penjualan ban kendaraan per tahun di Mesir mencapai 120 ribu ban kendaraan dengan jenis yang beragam senilai 3,6 juta dolar AS (sekitar Rp51 miliar). Penjualan untuk pelek kendaraan buatan Indonesia bisa mencapai 2,5 juta dolar AS (sekitar Rp35,62 miliar).

Atase Perdagangan KBRI Cairo, Irman Adi Purwanto Moefthi, memaparkan bahwa berdasarkan catatan statistik Mesir (CAPMAS) pada Januari-Juni 2021, ekspor ban kendaraan Indonesia ke Mesir berkontribusi pada devisa Indonesia sebesar 12,46 juta dolar AS (sekitar Rp177 miliar).

Angka itu meningkat 7,43 persen dibandingkan dengan ekspor pada periode yang sama pada 2020 yang mencapai sebesar 11,6 juta dolar AS (Rp165 miliar).Ekspor ban kendaraan Indonesia sepanjang 2020 mencapai 25,92 juta dolar AS (sekitar Rp369 miliar).

Artikel Asli