Penahanan yang Dipertanyakan terhadap Muslim AS Pasca 9/11

Nasional | republika | Published at Rabu, 06 Oktober 2021 - 10:08
Penahanan yang Dipertanyakan terhadap Muslim AS Pasca 9/11

IHRAM.CO.ID, WASHINGTON -- Di sekitar New York City pada pekan-pekan setelah serangan 11 September 2001, suasana berubah ketika pria Asia Selatan dan Arab mulai menghilang. Tak lama pasca tragedi 9/11 itu, lebih dari 1.000 orang ditangkap dalam penyisiran di seluruh wilayah metropolitan dan nasional Amerika Serikat (AS).

Sebagian besar hanya dikenakan visa overstay dan dideportasi kembali ke negara asal mereka. Namun sebelum itu terjadi, banyak yang ditahan selama berbulan-bulan, dengan sedikit kontak dari luar.

Dua puluh tahun kemudian, setelah semua kenangan dan peringatan peristiwa 9/11, sedikit perhatian yang telah diberikan pada nasib orang-orang ini dan keluarga mereka. Di samping, atas kerusakan tambahan dari tindakan teroris yang mengerikan yang ditimbulkannya.

Direktur eksekutif kelompok advokasi imigran Desis Rising Up and Moving, Fahd Ahmed, mengatakan bahwa setelah serangan tersebut, kelompoknya mulai mendapat telepon dari wanita yang mengatakan bahwa penegak hukum menerobos masuk ke apartemen mereka dan membawa suaminya dan saudara laki-lakinya. Di samping itu, tutur Ahmed, ada anak-anak yang menghubungi mereka dan mengatakan bahwa ayah mereka berangkat kerja empat hari lalu dan belum kunjung pulang.

Ada orang-orang yang baru saja menghilang dari komunitas kami, dan tidak ada yang tahu apa yang terjadi pada mereka atau ke mana mereka pergi," kata Ahmed, dilansir di Arab News, Selasa (5/10).

Menurut laporan Komisi 9/11, mereka ditangkap sebagai tahanan 'kepentingan khusus'. Persidangan imigrasi ditutup, komunikasi tahanan dibatasi dan ikatan ditolak sampai para tahanan dibebaskan dari hubungan teroris. Sementara identitas mereka dirahasiakan.

Sebuah tinjauan yang dilakukan oleh Kantor Inspektur Jenderal Departemen Kehakiman mengatakan kebijakan itu berarti persentase yang signifikan dari tahanan yang tinggal selama berbulan-bulan meskipun pejabat imigrasi mempertanyakan legalitas penahanan yang berkepanjangan dan meskipun tidak ada indikasi mereka terkait dengan terorisme.

Meskipun banyak dari mereka yang ditahan datang ke AS secara ilegal atau dengan visa overstay (terlalu lama tinggal), kecil kemungkinan mereka akan dikejar jika bukan karena penyelidikan atas serangan 9/11.

"Pendekatan 'blunderbuss' (kesalahan besar) dalam mengumpulkan Muslim dan menganggap akan ada teroris di antara mereka adalah rasisme murni dan xenofobia dalam operasi," kata staf pengacara senior Center for Constitutional Rights, Rachel Meeropol, yang mengajukan gugatan pada 2002 atas nama beberapa pria dan terus berjuang untuk penggugat tambahan sampai hari ini.

Penggugat asli dalam gugatan itu, Yasser Ebrahim, berada di sebuah toko di lingkungan New York dan memperhatikan orang-orang menonton televisi dengan saksama.

"Saya melihat gambar-gambar ini di layar, dan untuk sesaat ada semacam film atau semacamnya. Saya tidak percaya apa yang saya lihat. Saya menyukai segala sesuatu tentang Amerika," katanya melalui Zoom dari Mesir.

Ebrahim telah berada di AS sejak 1992 dan menikmati hidupnya di Negeri Paman Sam itu. Pada 30 September 2001, agen federal muncul di depan pintu rumahnya di Brooklyn, New York. Ebrahim mengira masalah keimigrasian akan segera diluruskan, atau dia akan dideportasi. Namun, dia tetap ditahan hingga Juni berikutnya.

Selama tiga bulan, keluarganya tidak tahu apa yang terjadi padanya atau saudaranya. Bahkan kemudian ada sedikit komunikasi di luar. Beberapa petugas di fasilitas penahanan di Brooklyn melakukan kekerasan fisik dan verbal. Hal itu terjadi berbulan-bulan sebelum dia melihat saudaranya.

"Ada perasaan umum bahwa kita akan berada di sini selamanya," ujarnya.

Saudara laki-laki Ebrahim dideportasi terlebih dahulu. Ketika Ebrahim akhirnya diizinkan pergi, dia diberi pakaian beberapa ukuran terlalu besar dan ditempatkan di pesawat tetapi tanpa diberitahu tujuannya. Pesawat itu pergi ke Yunani dan setelah menghabiskan satu malam di bawah pengawasan otoritas Yunani, dia naik penerbangan ke Kairo.

Pada 2009, ia dan empat orang lainnya, termasuk saudara laki-lakinya, mencapai penyelesaian senilai 1,26 juta dolar atas gugatan tersebut.

"Meskipun bukan permintaan maaf, kami pikir itu semacam mengakui bahwa sesuatu yang salah telah dilakukan pada kami," kata Ebrahim.

Umair Anser, berusia 14 tahun dan tinggal di Bayonne, New Jersey, ketika dia dan teman kelas matematikanya menyaksikan menara kembar jatuh di televisi kelas. Kurang dari sebulan kemudian dia datang dari sekolah dan menemukan ibu yang hampir katatonik dan rumah yang digeledah. Ayahnya, Anser Mehmood, telah pergi, bersama dengan komputer keluarga.

"Kami tidak tahu di mana ayah kami selama tiga bulan ke depan," kata Anser.

Ketika keluarga itu melihatnya lagi, sosok ayahnya adalah pria yang berbeda. Dia terlihat sangat lemah. "Saya tidak bisa melihat ayah saya seperti itu," ungkap Anser.

Dengan kepergian ayah mereka, tidak ada dukungan keuangan untuk keluarga. Tidak hanya itu, Anser dan saudara-saudaranya diganggu di sekolah, dan tetangga mengganggu mereka di rumah.

Kondisi demikian membuat keluarga ini memilih kembali ke Pakistan, meninggalkan Mehmood di Penjara. Mehmood akhirnya dianggap bersalah karena bekerja dengan nomor Jaminan Sosial yang tidak sah dan dijatuhi hukuman delapan bulan penjara.

Dia dipindahkan ke Penjara Passaic County sebelum akhirnya dideportasi ke Pakistan pada 10 Mei 2002, tempat keluarganya sekarang tinggal.

Salah satu ketua komite keamanan nasional National Association of Criminal Defense Lawyers, Joshua Dratel, mengatakan penahanan itu adalah bagian mendasar dari sesuatu yang meresahkan, sebuah penerimaan dari penegakan hukum yang lebih invasif untuk perlindungan dari teroris. Pencarian di bandara, di gedung-gedung, bahkan di kereta bawah tanah, menurutnya adalah hal-hal yang dulunya luar biasa.

"Dan sekarang pengecualian telah menjadi norma. Saya pikir itu telah menempatkan kami dalam posisi rentan terhadap lebih banyak dan versi yang lebih jahat darinya," ujarnya.

Shirin Sinnar, seorang profesor hukum di Universitas Stanford, mengatakan tindakan ekstrem yang diambil setelah 9/11 telah dinormalisasi hingga titik di mana sekarang itu bahkan tidak dibahas lagi.

"Mereka baru saja menjadi bagian dari jenis pengawasan dan perampasan hak dan profil yang kami harapkan bisa dilihat," kata Sinnar.

Namun demikian, hal positifnya menurutnya lebih banyak orang tampaknya bersedia untuk menantang hal itu. Sampai taraf tertentu, ia menyebut ada sikap cenderung ke arah orang-orang yang lebih waspada terhadap upaya kontraterorisme pemerintah.

Namun jajak pendapat baru-baru ini oleh The Associated Press-NORC Center for Public Affairs Research menunjukkan bahwa mayoritas orang Amerika, 54 persen, masih percaya terkadang perlu mengorbankan hak dan kebebasan untuk memerangi terorisme.

Gugatan jangka panjang di mana penggugat tambahan ditambahkan setelah lima yang pertama diberikan penyelesaian terus berlanjut. Gugatan tersebut dipantulkan melalui sistem pengadilan dengan hasil yang beragam, termasuk pemberhentian pada 2017 di Mahkamah Agung. Bulan lalu, seorang hakim pengadilan distrik federal di Brooklyn menolak gugatan itu.

Meeropol mengatakan penyelesaian awal adalah bukti bahwa penggugat memiliki kasus yang kuat. Dia mengatakan, belum ada keputusan yang dibuat tentang banding. Namun hal itu meninggalkan fakta yang mengejutkan. Dia mengatakan, hampir 20 tahun kemudian, tidak ada individu yang bertanggung jawab atas bagaimana para tahanan diperlakukan.

Artikel Asli