Uni Emirat Arab akan Luncurkan Misi Asteroid pada 2028

Nasional | republika | Published at Rabu, 06 Oktober 2021 - 08:21
Uni Emirat Arab akan Luncurkan Misi Asteroid pada 2028

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Uni Emirat Arab (UEA) mengumumkan rencana untuk meluncurkan misi ambisius ke sabuk asteroid pada 2028. Rencana ini diumumkan pada Selasa (5/10).

Ini akan menjadi upaya antar planet kedua yang dilakukan UEA. Yang pertama adalah Misi Mars Emirates (EMM), dengan meluncurkan pengorbit bernama Hope menuju Planet Merahpada Juli 2020.

Pejabat UEA mengatakan harapan masih kuat dan misi asteroid yang akan datang akan membangun keberhasilannya.

Tujuan kami jelas yaitu untuk mempercepat pengembangan inovasi dan perusahaan berbasis pengetahuan di Emirates, kata Sarah Al Amiri, Ketua Badan Antariksa UEA, mengatakan dalam sebuah pernyatan email pada Selasa (5/10), dilansir dari Space , Rabu (6/10).

Jika semuanya berjalan sesuai rencana, misi asteroid, yang namanya belum terungkap, akan diluncurkan pada 2028. Misi akan mempelajari tujuh asteroid yang berbeda dari dekat selama misinya, yang akan berpuncak pada pendaratan di baru ruang angkasa pada 2033.

Langkah terakhir itu cukup ambisius. Hanya segelintir misi- NASAs Near-Earth Asteroid Rendezvous (NEAR) Shoemaker dan pesawat ruang angkasa OSIRIS-Rex serta wahana Hayabusa1 dan Hayabusa2 Jepang-telah melakukan pendaratan lunak di asteroid hingga saat ini. UEA akan bermitra dalam misi asteroid dengan laboratory for Atmospheric and Space Physics di University of Colorado, Boulder yang juga merupakan mitra kunci dalam misi Hope Mars.

Tujuan sains dari misi asteroid dan instrumen yang akan dibawanya, akan diumumkan pada pertengahan 2022, kata pejabat UEA.

Misi asteroid adalah bagian dari upaya bersama UEA ke luar angkasa, yang juga mencakup rencana pengiriman penjelajah bulan yang disebut Rashid ke permukaan bulan pada 2022. UEA berharap upaya semacam itu akan membangun keterampilan teknologi dalam populasinya dan membantu tumbuh dan mendiversifikasi ekonominya, yang telah lama sangat bergantung pada ekspor minyak.

Artikel Asli