Google Akan Aktifkan Autentikasi Dua Faktor secara Default

Nasional | republika | Published at Rabu, 06 Oktober 2021 - 05:35
Google Akan Aktifkan Autentikasi Dua Faktor secara Default

REPUBLIKA.CO.ID, CALIFORNIA -- Pada Mei, Google mengumumkan rencana mengaktifkan verifikasi dua langkah yang mengacu pada pengaturan secara default. Hal ini dilakukan untuk mengaktifkan lebih banyak keamanan untuk banyak akun.

Sekarang pada Bulan Kesadaran Keamanan Siber, Google sekali lagi mengingatkan tentang rencana itu. Perusahaan mengatakan dalam sebuah posting blog bahwa itu akan memungkinkan dua faktor untuk 150 juta lebih banyak akun pada akhir tahun ini.

Dilansir dari The Verge, Rabu (6/10) pada 2018, Google mengatakan hanya 10 persen dari akun aktifnya yang menggunakan autentikasi dua faktor.

Upaya Google akan membutuhkan lebih dari dua juta pembuat konten YouTube untuk mengaktifkan autentikasi dua faktor untuk melindungi saluran mereka dari pengambilalihan. Google mengatakan telah bermitra dengan organisasi untuk memberikan lebih dari 10.000 kunci keamanan perangkat keras setiap tahun. Dorongannya untuk dua faktor telah membuat teknologi ini tersedia di ponsel Anda baik menggunakan Android atau iPhone.

Alat yang juga membantu pengguna menjaga keamanan akun mereka menggunakan pengelola kata sandi. Google mengatakan bahwa sekarang memeriksa lebih dari satu miliar kata sandi sehari melalui pengelola bawaannya untuk Chrome, Android dan aplikasi Google. Pengelola kata sandi juga tersedia di iOS, tempat Chrome dapat mengisi otomatis login untuk aplikasi lain.

Google mengatakan bahwa itu akan segera membantu Anda menghasilkan kata sandi untuk aplikasi lain, membuat segalanya menjadi lebih mudah. Juga segera hadir adalah kemampuan melihat semua sandi tersimpan langsung dari menu aplikasi Google.

Terakhir, Google menyoroti Pengelola Akun Tidak aktifnya. Ini adalah serangkaian keputusan yang harus diambil tentang apa yang terjadi pada akun Anda jika Anda memutuskan untuk berhenti menggunakannya atau tidak lagi ada dan dapat membuat keputusan tersebut.

Google menambahkan fitur tersebut pada 2013 sehingga Anda dapat mengatur periode waktu tunggu untuk akun Anda antara tiga dan 18 bulan tidak digunakan sebelum protokol Pengelola Akun Tidak Aktif berlaku. Untuk berjaga-jaga jika Anda hanya berpindah akun atau lupa tentang login, Google akan mengirim email sebulan sebelum batasnya habis.

Pada saat itu, Anda dapat memilih untuk menghapus informasi Anda atau meneruskannya ke kontak terpercaya apa pun yang Anda inginkan untuk menangani sesuatu atas nama Anda. Posting blog Google mencatat bahwa akun yang tidak aktif menyebabkan serangan Colonial Pipeline besar-besaran awal tahun ini dan hanya demi keamanan, Anda mungkin tidak ingin kehidupan digital Anda hanya berkeliaran tidak digunakan untuk peretas apa pun yang bosan di masa depan.

Artikel Asli