Al Ahsa dan Sejarah Oasis Kunonya

republika | Nasional | Published at Senin, 04 Oktober 2021 - 09:16
Al Ahsa dan Sejarah Oasis Kunonya

IHRAM.CO.ID,MAKKAH -- Oasis Al Ahasa diakui secara luas sebagai salah satu kekayaan alam dunia.

Dilansir di arabnews.com , oasis Al-Ahsa di Provinsi Timur Arab Saudi adalah tempat bagi kebun palem yang rindang, mata air yang jernih dan rahasia berusia berabad-abad.

Para ilmuwan telah lama bertanya-tanya bagaimana aliran air kuno, oasis mandiri terbesar di dunia, berhasil bertahan dari perjalanan waktu, memberikan lingkungan yang subur.

Saat ini para peneliti memiliki jawabannya.Teknik pertanian tradisional sejak berabad-abad yang lalu membantu melestarikan salah satu permata hijau di kawasan itu. Metode-metode ini masih dipraktikkan sampai sekarang, tetapi dengan sentuhan modern.

Pakar pertanian Saeed Al-Hulaibi, seorang penduduk asli Al-Ahsa, telah menghabiskan waktu bertahun-tahun mempelajari oasis dalam upaya untuk memahami bagaimana daerah itu mempertahankan kesuburannya.

"Rahasia umur panjang oasis ada pada metode irigasi yang berbeda yang digunakan oleh para petani,".

Akuifer bawah tanah yang luas memberikan volume air tanah yang sangat besar, memungkinkan berbagai metode irigasi yang menjaga oasis dan kekayaannya yang mempesona tetap hidup.

Dari zaman kuno hingga hari ini, petani Al-Ahsa menggunakan metode irigasi konvensional. Al-Ahsa berada di atas lapisan pasir bercampur lumpur atau tanah liat yang subur dan ketinggiannya lebih rendah dibandingkan dengan daerah lain di Arab Saudi, sehingga air selalu tersedia di wilayah tersebut, kata dia.

Al-Hulaibi mengatakan bahwa air hujan akhirnya mengisi ruang antara lapisan sedimen di zona jenuh di bawah Pegunungan Al-Ahsa.Hingga saat ini airnya deras mengalir deras, dan karena terkompresi di bawah gunung, keluarlah dalam bentuk mata air. Petani hanya perlu menyirami pohon sawit mereka satu atau dua minggu sekali.

Lalu petani mengubah mata air ini menjadi saluran panjang yang mengalir di atas tanah untuk mengairi tanaman mereka.

Semakin menuju ke timur di Jazirah Arab menuju laut, maka akan menemukan bahwa ada gradien geologis, artinya air mengalir secara alami dari daerah tinggi ke daerah terendah, yaitu Al-Ahsa.

Petani yang terampil mampu mengubah aliran sungai lokal Al-Khudood, Al-Dughani, Kulaibwa, Sulaisel, Duraiq dan Baraber, mengubah wilayah tersebut menjadi pusat pertanian karena melimpahnya air untuk irigasi dan minum. Sungai-sungai melewati kebun sawit yang subur, dengan saluran air baru yang kadang-kadang dibuat untuk menyediakan irigasi yang lebih baik. Persilangan mata air ini telah berlangsung selama berabad-abad.

Al-Hulaibi mengatakan bahwa pada tahun 1960-an, setelah jumlah sungai turun secara signifikan, perusahaan Wakuti ditugaskan untuk melakukan studi ke oasis, terutama karena Al-Ahsa pada saat itu merupakan sumber penting kurma untuk konsumsi domestik dan ekspor.

Perusahaan menyerahkan rekomendasinya kepada Raja Faisal, yang memerintahkan penyelamatan oasis Al-Ahsa sebagai bagian dari proyek irigasi dan drainase Al-Ahsa. Pemerintah dengan cerdas membangun sungai yang sama, tetapi menggunakan pompa khusus, memompa air dari akuifer ke sungai beton yang masih ada sampai sekarang. Sungai-sungai ini mengalir ke timur dan utara, dan air tawarnya mencapai semua peternakan, kata dia.

Sungai besar itu terbagi menjadi sungai kecil, yang dikenal sebagai Al-Abu, dan kemudian ke kanal yang melewati tahap terakhir, Fahl, saluran khusus yang terhubung langsung dengan pertanian dan pohon palem.

Kemudian, sebuah perusahaan Jerman, Holzmann, meningkatkan fungsinya, menyediakan komponen berkualitas tinggi, serta rekayasa luar biasa yang masih berfungsi sempurna hingga saat ini.

Di masa lalu, petani Al-Ahsa mengairi pertanian mereka melalui pencelupan atau membanjiri tanah dengan air, metode kuno dan terdokumentasi dengan baik yang kadang-kadang disebut sebagai limpasan, yang berarti air mengalir ke permukaan tanah.

Perusahaan Jerman menggunakan pendekatan yang sama, merendam selang, pipa air plastik bergerak sepanjang tiga meter, di kanal sawit dan kemudian menariknya ke bawah melalui saluran Fahl untuk menghubungkan air ke sawit.

Saluran ini 1,5 meter lebih tinggi dari Fahl, membuat daya hisap ke bawah sangat efektif. Selang dipasang di saluran untuk melewati kolam, yang oleh penduduk Al-Ahsa disebut Mijassahm, dengan air mengalir keluar dari kolam di air terjun karena tekanan, melewati saluran bagian dalam sebelum akhirnya mencapai strip air. Warna bumi berubah menjadi perak setelah direndam dalam air.

Al-Hulaibi mengatakan bahwa petani tradisional Al-Ahsa mengembangkan keterampilan pertanian dan teknik mereka tanpa studi formal, tetapi hanya dengan pekerjaan sehari-hari dan pengalaman yang diturunkan dari generasi ke generasi.

Petani itu merawat anakan yang dipotong dari pohon palem besar dan beratnya sekitar 30 kg dengan lembut, seolah-olah dia sedang memegang bayi yang baru saja keluar dari rahim ibunya. Pohon muda itu dipindahkan dengan hati-hati dan disimpan dalam mulsa.

Petani juga mengandalkan klaster sawit sebelum munculnya kantong plastik. Setelah panen, tandan-tandan itu biasa ditempatkan di air untuk membentuk tali kuat yang digunakan untuk mengawetkan anakan saat berada di mulsa.

Ketika anakan tumbuh dan berkembang, secara otomatis terputus, dan anakan terus tumbuh. Setiap bagian dari telapak tangan dimanfaatkan sepenuhnya, dan tidak ada yang dibuang.

Keahlian lain yang diwarisi dari nenek moyang mereka adalah menyebarkan biji kacang di sekitar anakan. Kacang adalah tanaman memanjat yang melindungi palem muda dari suhu tinggi dan kekeringan. Pohon muda juga mendapat manfaat dari kelembapan ekstra yang disediakan oleh tanaman kacang.

Al-Ahsa dikenal dengan pohon palemnya, tetapi semangka, labu, dan labu juga ditanam di daerah tersebut, dengan petani menggunakan daun palem untuk membuat kubah di atas tanaman agar burung perampok tidak pergi.

Petani Al-Ahsa menggunakan irigasi biasa, menjelaskan bahwa itu adalah praktik yang buruk untuk mengairi tanaman yang baru saja ditabur, terutama di lingkungan tanah liat dan selama waktu berbunga.

Lebih baik memberi waktu tanaman untuk memanjangkan akarnya dan mencari air di tanah, mendorongnya untuk tumbuh, kata dia.

Artikel Asli