Loading...
Loading…
Film-Film Marvel yang Gagal Sebelum Superhero MCU

Film-Film Marvel yang Gagal Sebelum Superhero MCU

Nasional | republika | Kamis, 30 September 2021 - 17:21

REPUBLIKA.CO.ID, LOS ANGELES - Jagad Sinematik Marvel atau Marvel Cinematic Universe (MCU) adalah salah satu jagad sinematik yang paling dominan dan sukses di Hollywood saat ini. Namun, jangan salah, Marvel memilikibeberapa film gagal sebelum Iron Man dirilis pada 2008.

Para pembuat film-film itu berjuang untuk menemukan cara menarik untuk menerjemahkan kesenangan dua dimensi dari buku komik ke layar. Marvel dimulai pada 1939 dan benar-benar meningkat menjadi merek yang dikenal dan dicintai penggemar pada 1961. Saat itu, para penulis komik seperti Jack Kirby, Steve Ditko, dan Stan Lee meluncurkan The Fantastic Four yang akan mengakhiri Fase 4 MCU.

Sejak itu, para penulis dan lebih banyak lagi yang menghidupkan beberapa karakter buku komik paling ikonik yang pernah dibayangkan. Itu termasuk Spider-Man , Iron Man , Captain America , Hulk , dan banyak lainnya. Banyak karakter ini telah menemukan jalan mereka ke layar dalam versi film definitif, dari Tony Stark oleh Robert Downey Jr hingga Steve Rogers dari Chris Evans.

Namun, MCU bukanlah kesuksesan dalam semalam. Butuh kegagalan banyak pembuat film untuk mencari tahu apa nada yang tepat dari film superhero dan bagaimana mengawinkan kepekaan buku komik dengan kisah manusia yang menarik.

Berikut adalah film Marvel yang gagal secara kritis dan/atau komersial sebelum MCU dan alasan mengapa itu tidak berhasil, seperti dilansir di laman Screen Rant Kamis (29/9):

1. Howard the Duck (1986)

photo
Film Howard the Duck. - (Marvel)

Howard the Duck adalah film panjang pertama yang dirilis di bioskop yang diadaptasi dari karakter Marvel. Hasilnya menjadi salah satu kegagalan paling terkenal dalam sejarah perfilman.

Film yang diproduksi oleh George Lucas ini mengangkat sosok Howard yang dipancarkan ke Bumi dari Planet Duckworld. Sesampai di sana, dia berteman Beverly yang diperankan oleh Lea Thompson.

Howard melawan kekuatan jahat. Komik yang mengilhami film berjalan dengan gaya yang surealis dengan baik, namun film ini memiliki alur cerita yang kacau, efek visual yang jelek, dan permainan kata-kata bebek.

Meskipun karakter utamanya kemudian dimasukkan oleh Marvel sebagai kameo di film Guardians of the Galaxy , namun film ini tetap berada di daftar "Film Terburuk Sepanjang Masa" hingga hari ini.

2. Captain America (1990)

photo
Film Captain America 1990. - (Marvel)

Sebelum Chris Evans mengambil perisai ikonik, aktor Matt Salinger lebih dulu mengenakan kostum Captain America yang terlihat murahan dalam produksi Amerika-Yugoslavia yang mengerikan ini. Disutradarai oleh Albert Pyun, film ini kemungkinan akan menimbulkan kemarahan para fanatik superhero dengan mengambil alih Steve Rogers dan penggambaran Red Skull yang dirancang ulang (dan Italia).

Bahkan mengesampingkan semua itu, ini adalah parodi anggaran rendah, bahkan nyaris tidak mendapatkan rilis langsung ke video. Itu dimaksudkan untuk memperingati ulang tahun ke-50 karakter Marvel yang ikonik, tetapi penggemar harus menunggu lebih dari satu dekade untuk adaptasi layar yang definitif.

3. Daredevil (2003)

photo
Film Daredevil. - (Marvel)

Setelah kesuksesan besar-besaran X-Men dan Spider-Man melegitimasi kembali film buku komik, 20th Century Fox dengan cepat membawa headliner Marvel lainnya ke layar lebar. Daredevil menampilkan Ben Affleck sebagai pengacara buta yang berubah menjadi penjaga dan didukung oleh Jennifer Garner sebagai Elektra, Michael Clarke Duncan sebagai Kingpin, dan Colin Farrell sebagai Bullseye.

Film ini sukses secara finansial, menghasilkan lebih dari dua kali lipat biaya produksi (78 juta dolar AS). Namun kritik berdatangan, menyebut bahwa itu adalah pengulangan cerita asal superhero film yang khas. Kritik juga menyebut kekacauan estetika yang merusak ambisinya yang gelap dan berpasir. Stan Lee menyebutnya sebagai kegagalan, mengatakan bahwa karakter itu disalahpahami dan dibuat terlalu tragis.

4. Hulk (2003)

photo
Film Hulk yang dirilis pada 2003. - (Marvel)

Hulk polarisasi Ang Lee bukanlah kegagalan kritis atau komersial yang luar biasa seperti banyak orang lain dalam daftar ini. Box office -nya solid. Ulasan dari para kritikus film pun lumayan.

Namun, pendekatan studi karakternya kurang epik, yang lebih mendalami psikologi dan asal-usul Bruce Banner karya Eric Bana. Film ini menghindari ketergantungan yang berlebihan pada setpiece aksi, membuat beberapa penggemar salah jalan.

MCU saat itu akan me- reboot karakter. Pertama dengan Edward Norton dan kemudian Mark Ruffalo. Film Ang Lee tetap menjadi entri yang menarik dalam genre superhero yang mungkin tidak mendapatkan haknya pada rilis aslinya dan tentu saja layak untuk dilihat lagi.

5. Fantastic Four (2005)

photo
Fantastic Four - (splatter.com)

Adaptasi layar lebar resmi pertama dari tim pahlawan tertua Marvel menampilkan para pemain hebat. Para aktor yang ikut adalah Ioan Gruffudd, Jessica Alba, Michael Chiklis, dan pahlawan super dan veteran buku komik Chris Evans.

Film itu adalah hit box office yang cukup besar untuk 20th Century Fox. Meski demikian, itu tidak disambut dengan pujian kritis yang luar biasa.

Bahkan penggemar buku komik menemukan kesalahan dengan nada konyol, ringan, dan perlakuannya terhadap penjahat, Doctor Doom. Ada sedikit penilaian ulang penggemar setelah film 2015 yang membawa bencana, tetapi ini jauh dari film Fantastic Four definitif yang diteriakkan oleh para penggemar.

6. Fantastic Four: Rise of the Silver Surfer (2007)

photo
Fantastic Four: Rise of the Silver Surfer. - (Marvel)

Film terakhir sebelum MCU dimulai dengan sungguh-sungguh adalah Fantastic Four: Rise of the Silver Surfer . Pada film ini, penonton melihat sutradara Tim Story kembali dengan pemeran yang sama dan menggandakan semangat anak-anak yang konyol dari aslinya.

Penggemar komik pasti tahu film ini sebagai salah satu yang mencoba dan gagal membawa Galactus, pelahap kosmik dunia, ke layar lebar.

Sementara sekuel ini menawarkan penerimaan kritis yang sedikit lebih baik, itu tidak menghasilkan cukup uang untuk menjamin sekuel, sehingga membunuh waralaba. Setelah reboot 2015 yang gagal, semua harapan penggemar terletak pada pengenalan karakter ke MCU.

Original Source

Topik Menarik

{
{
{
{
{
{