Stasiun Radio di Afghanistan Mulai Tumbang

republika | Nasional | Published at Kamis, 16 September 2021 - 07:34
Stasiun Radio di Afghanistan Mulai Tumbang

REPUBLIKA.CO.ID, PAKTIKA -- Stasiun radio daerah Provinsi Paktika, Afghanistan, MILMA, berhenti siaran setelah sepuluh tahun mengudara. Radio itu ditutup pada Selasa (14/9) lalu.

Pemilik dan penanggung jawab radio swasta tersebut, Yaqoob Manzoor, mengatakan MILMA ditutup karena masalah keuangan dan kondisi kerja yang tidak mendukung. Manzoor mengatakan 35 orang pegawai radio pun tidak memiliki pekerjaan usai stasiun radio tutup.

Dikutip dari situs berita Afghanistan, Khaama News pada Rabu (15/9), industri media menjadi sektor yang paling terdampak sejak berkuasanya Taliban pada 15 Agustus lalu setelah milisi bersenjata itu berhasil menguasai ibu kota Kabul. Anggaran untuk televisi dan radio dipotong dan gaji karyawan perusahaan media dipangkas. Program-program mereka terutama yang bersifat siaran langsung dihentikan karena kekurangan sumber daya finansial.

Para jurnalis dan pemilik media di Provinsi Paktika memperingatkan jika masalah ini tidak diatasi maka ada empat stasiun radio daerah lagi yang berada di ambang karier mereka. Selain itu sejak Taliban berkuasa, meliput insiden di luar ruangan menjadi tugas paling sulit bagi jurnalis Afghanistan. Pada Selasa lalu pejuang Taliban dilaporkan memukuli seorang jurnalis yang sedang meliput unjuk rasa di Provinsi Kandahar.

Artikel Asli