Mengenang 103 Tahun Pembebasan Oleh Pasukan Islam Turki

republika | Nasional | Published at 15/09/2021 10:31
Mengenang 103 Tahun Pembebasan Oleh Pasukan Islam Turki

REPUBLIKA.CO.ID, BAKUTepat hari ini, Azerbaijan, sebuah negara di Kaukasus di persimpangan Eropa dan Asia Barat Daya, merayakan peringatan 103 tahun pembebasannya dari kuasaan Bolshevik-Dashnak. Pada 15 September 1918 silam, tentara Islam Kaukasus, termasuk korps Azerbaijan, memasuki Baku, membebaskan kota dari pendudukan Bolshevik-Dashnak.

Pembebasan Baku adalah peristiwa yang sangat penting bagi persahabatan dan persaudaraan Azerbaijan-Turki. Meskipun selama 70 tahun pemerintahan Soviet peristiwa ini mengalami bias dan dijelaskan dalam konteks yang salah, orang Azerbaijan tetap menghormati jasa kepahlawanan tentara Turki.

Pada 10 September 1918, Nuru Pasha, seorang jenderal Utsmaniyah dalam pasukan Utsmaniyah, mengambil kendali langsung atas pembebasan Baku. Atas perintah Nuru Pasha, komando Front Timur dan Grup Utara yang tergabung di dalamnya dilikuidasi, dan pergerakan semua formasi di depan langsung dipercayakan kepada komando Tentara Islam Kaukasus. Sekitar 8.000 tentara Ottoman dan pasukan Azerbaijan yang terdiri dari hingga 7.000 orang berkumpul untuk mengambil bagian dalam serangan yang menentukan masa depan Baku.

Dalam sebuah perintah tertanggal 13 September 1918, yang dikirim ke divisi-divisi pertempuran oleh komando Tentara Islam Kaukasus, disebutkan bahwa serangan ke Baku akan dimulai pada 14 September pukul 02:00. Pukul 02.00, divisi lima Kaukasia mulai bergerak maju ke arah jalur kereta api Heybat-Balajari. Pukul 03:00, barisan pertama pertahanan Baku berhasil direbut, dan pada pukul 06:00 - barisan kedua.

Musuh dihancurkan oleh tembakan artileri. Resimen ke-56, yang menjadi protagonis ofensif, merebut ketinggian strategis dan bergerak maju mengejar musuh. Resimen ke-15 mengambil alih lereng Balajary, dan pasukan Mashtagha dari resimen ini merebut Sabunchu, dan relawan rakyat merebut stasiun Keshla. Pada tanggal 14 September, Jenderal Densterville dan pemerintah kediktatoran Kaspia Tengah, dan Komisaris Baku meninggalkan Baku. Pada 15 September di Ganja dalam edisi pertama surat kabar "Azerbaijan", berita tentang pembebasan Baku diterbitkan: "Telegram komandan tentara Islam Kaukasia Nuru Pasha ke Republik Demokratik Azerbaijan: "Bismillah-ir-Rahman -ir-Rahim! Pada awal pukul 09.00 pada tanggal 15 September 1918, kota Baku dibebaskan oleh tentara heroik kita."

Setelah Baku dibebaskan oleh tentara Islam Kaukasia, pada tanggal 17 September pemerintahan Republik Demokratik Azerbaijan pindah dari Ganja ke Baku. Dengan demikian, tahap utama pembangunan negara dimulai di Azerbaijan. Pada tanggal 18 September, bagian dari tentara Islam Kaukasia yang ditempatkan di sekitar kota memasuki Baku. Orang-orang Turki Azerbaijan, yang merupakan penguasa kota yang sebenarnya, dengan hangat menyambut tentara yang menang sebagai penyelamat.

Dengan demikian, kemerdekaan Azerbaijan dari dominasi Armenia dan Bolshevik di Baku dan sekitarnya telah berakhir. Sekitar 2.000 tentara tentara Islam Kaukasia tewas dalam operasi militer untuk membebaskan Baku. Pembebasan Baku dari pendudukan Bolshevik-Dashnak adalah salah satu peristiwa paling berharga dalam sejarah Azerbaijan abad XX. Meskipun bertahun-tahun telah berlalu sejak peristiwa-peristiwa itu, bantuan persaudaraan orang-orang Turki tidak pernah dilupakan, itu selalu diingat dan akan dikenang oleh rakyat Azerbaijan dengan rasa terima kasih.

Sumber:

https://en.trend.az/azerbaijan/politics/3484146.html


Artikel Asli