Rocky, Oh Rocky.. Ujung-ujungnya Minta Tolong Jokowi yang Kau Hina, Dasar Muka Badak!

wartaekonomi | Nasional | Published at 13/09/2021 14:48
Rocky, Oh Rocky.. Ujung-ujungnya Minta Tolong Jokowi yang Kau Hina, Dasar Muka Badak!

Politisi PDIP Ruhut Sitompul ikut memberikan sentilan kepada Pengamat politik Rocky Gerung dan menyebut dirinya sebagai muka badak.

Karena itu, Ruhut menilai jika Rocky tidak mempunyai malu karena ketika ada masalah dirinya mengadu dan minta tolong kepada pemerintah.

"Memercik air didulang terpecik muka sendiri itulah Rocky menggerung menggarong tanah di Sentul dasar muka Badak nggak ada malunya," cuitnya dalam akun Twitternya, seperti dilihat, Senin (13/9/2021).

Memercik air didulang terpecik muka sendiri itulah Rocky menggerung menggarong tanah di Sentul dasar muka Badak nggak ada malunya Pak Joko Widodo Kader PDI Perjuangan kau hina, sekarang kau menjadi terhina tanggunglah deritaMu Paten MERDEKA????????????????????. pic.twitter.com/77VlfWO8lH

Ruhut Sitompul (@ruhutsitompul) September 12, 2021

Lanjutnya, ia menilai jika selama ini Rocky merupakan salah satu orang yang kerap mengkritik dan berseberangan dengan pemerintah.

Namun, menurut Ruhut, sekarang dirinya jadi malu karena harus meminta bantuan kepada pihak yang sering dia hina.

"Pak Joko Widodo Kader PDI Perjuangan kau hina, sekarang kau menjadi terhina tanggunglah deritaMu Paten MERDEKA," ujarnya.

Pengamat politik Rocky Gerung akhirnya meminta tolong dan mengadu kepada pemerintah terkait kepemilikin tanahnya di Bojong Koneng, Bogor.

Karena itu, Rocky pun mengadu kepada pemerintah dan aduan tersebut disampaikan kuasa hukum Rocky, yakni Haris Azhar, lewat surat ke Kantor Pertanahan Kabupaten Bogor.

Menurut Haris, Sentul City meminta Rocky untuk mengosongkan rumahnya atau berhadapan dengan hukum pidana.

Padahal, menurut Haris, Rocky adalah pemilik dan penguasa absolut tanah serta bangunan di Blok 026 Kampung Gunung Batu RT 02 RW 11, Kelurahan Bojong Koneng, Kecamatan Babakan Madang, Kabupaten Bogor.

Karena itu, pihaknya pun menolak keras untuk meninggalkan kediamannya seperti yang diminta oleh Sentul City lewat somasi.

Demi menjamin kepastian dan perlindungan hukum atas tanah dan bangunan milik klien kami, kami mohon kepada Kepala Kantor Pertanahan Kabupaten Bogor untuk dapat menindaklanjuti dan menyelesaikan pengaduan terhadap dugaan tindakan penyerobotan tanah yang diduga dilakukan oleh PT Sentul City, Tbk, tulis Haris dalam surat bernomor 207/WK-Lokataru/IX/2021 tertanggal 6 September 2021, dikutip CNN Indonesia , Kamis (9/9/2021).

Lanjutnya, ia mengatakan bahwa kliennya menjadi penguasa fisik tanah dan bangunan sejak 2009 lalu.

Sambungnya, ia mengatakan bahwa tanah yang diperoleh Rocky secara sah dengan surat pernyataan oper alih garapan dan surat tersebut yang dicatat oleh Kelurahan Bojong Koneng, Kecamatan Babakan Madang, Kabupaten Bogor dengan nomor 592/VI/2009 tanggal 1 Juni 2009.

Karena itu, ia menyebut tidak pernah ada pihak yang mengklaim tanah tersebut sejak 1960. Namun, Sentul City tiba-tiba mengklaim kepemilikan atas tanah itu.

Ia menyampaikan Sentul City memberi waktu 724 jam kepada Rocky untuk mengosongkan dan membongkar bangunan.

Dalam somasi itu pula, Sentul City melayangkan ancaman pada Rocky dengan pasal 167, 170, dan 385 KUHP.

Kami menilai seluruh poin somasi tersebut karena PT Sentul City Tbk bukan merupakan pemilik yang patut dan sah menurut hukum sebagaimana Sertifikat Hak Guna Bangunan Nomor 2412 dan 2411, jelas Haris.

Sementara itu, Head of Corporate Communication Sentul City David Rizar Nugroho membenarkan somasi tersebut.

Ia mengaku telah melayangkan somasi sebanyak tiga kali. Pertama, bernomor 128/SC-LND/VII/2021 tertanggal 28 Juli 2021.

Kedua, somasi bernomor 227/SC-LND/VIII/2021 tertanggal 6 Agustus 2021. Ketiga, somasi bernomor 331/SC-Land/VIII tertanggal 12 Agustus 2021.

"Dasar somasi tersebut karena Sentul City adalah pemegang hak yang sah atas bidang tanah bersertifikat SHGB Nomor B 2412 dan 2411 Bojong Koneng, Kecamatan Babakan Madang, Kabupaten Bogor," ungkap David dalam keterangan resmi seperti dinukil CNN Indonesia.

Ia mengatakan bahwa manajemen sejatinya tidak hanya melayangkan somasi ke Rocky, namun juga kepada pihak-pihak lain yang juga menduduki lahan dengan sertifikat hak Sentul City.

Lebih lanjut, David mengungkapkan perusahaan juga telah berkomunikasi dengan Badan Pertanahan Nasional (BPN) terkait hal ini. Dalam komunikasinya, perusahaan meminta BPN menjelaskan sejelas-jelasnya kedudukan status tanah itu benar sertifikat Hak Guna Bangunan (HGB) terhadap Sentul City itu agar tidak terjadi kesimpangsiuran informasi yang berdampak keresahan masyarakat.

Selanjutnya, perusahaan juga meminta Pemerintah Kabupaten Bogor untuk menegakkan aturan sesuai Peraturan Daerah (Perda) Nomor 4 Tahun 2005 tentang Ketertiban Umum terhadap bangunan-bangunan tanpa Izin Mendirikan Bangunan (IMB) yang ada di wilayah Desa Bojong Koneng dan Kecamatan Babakan Madang, Kabupaten Bogor. Hal ini dilakukan karena perusahaan memang tengah mengembangkan lahan tersebut.

"Sentul City sedang mengembangkan lahan sesuai rencana pengembangan yang ada dalam master plan yang telah disahkan Pemkab Bogor," jelasnya.

Artikel Asli