BMKG: Tamiang, Langsa dan Aceh Tenggara Berpotensi Hujan Lebat Disertai Angin Kencang dan Petir

acehsatu.com | Nasional | Published at 13/09/2021 11:27
BMKG: Tamiang, Langsa dan Aceh Tenggara Berpotensi Hujan Lebat Disertai Angin Kencang dan Petir

ACEHSATU.COM - Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Aceh memprakirakan Kabupaten Aceh Tamiang, Langsa dan Aceh Tenggara dan sekitarnya berpotensi Hujan Lebat Disertai Angin Kencang dan Petir. Peringatan tersebut dilansir situs BMKG, Senin (13/9/2021)

Berdasarkan prakiraan cuaca yang dikeluarkan untuk 12-14 September 2021 di laman resmi Twitternya, Minggu (12/9) malam,BMKG memprakirakan hujan lebat di atas 50 mm per hari dapat terjadi di Sumatera Barat, Riau, Bengkulu, Jambi, Sumatera Selatan, Kepulauan Bangka Belitung, Lampung, Banten, Jawa Barat, DKI Jakarta, Jawa Tengah, Yogyakarta, Jawa Timur, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Sulawesi Utara, Sulawesi Tengah, Sulawesi Barat, Sulawesi Tenggara, Maluku Utara, Maluku, Papua Barat dan Papua pada Senin, 13 September 2021.

Potensi banjir seiring prakiraan tingginya potensi curah hujan juga dapat terjadi di wilayah Aceh, Sumatera Utara, Bengkulu, Sumatera Selatan, Kepulauan Bangka Belitung, Lampung, Banten, Jawa Barat, DKI Jakarta, Yogyakarta, Bali, Nusa Tenggara Barat, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Kalimatan Timur, Sulawesi Utara, Gorontalo, Sulawesi Tengah, Sulawesi Barat, Maluku, Papua Barat dan Papua.

BMKG menetapkan siaga potensi banjir khusus untuk wilayah di Jawa Timur dan Jawa Tengah.

hujan lebat
BMKG Aceh memprakirakan Kabupaten Aceh Tamiang, Langsa dan Aceh Tenggaran dan sekitarnya berpotensi Hujan Lebat Disertai Angin Kencang dan Petir. Senin (13/9/2021) acehsatu.com/ist

Selain itu, BMKG juga memprakirakan wilayah di Provinsi Bengkulu, Sumatera Selatan, Kepulauan Bangka Belitung, Jawa Timur, Kalimantan Utara dan Kalimantan Selatan berpotensi mengalami angin kencang berkecepatan 45 kilometer (km) per jam.

Potensi hujan disertai kilat atau petir juga dapat terjadi di wilayah Aceh, Sumatera Utara, Riau, Kepulauan Riau, Bengkulu, Jambi, Sumatera Selatan, Kepulauan Bangka Belitung, Jawa Barat, DKI Jakarta, Jawa Tengah, Jawa Timur, Bali, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur, Kalimantan Barat, Kalimantan Utara, Kalimantan Timur, Kalimantan Selatan, Gorontalo, Sulawesi Tengah, Sulawesi Selatan dan Maluku Utara. BMKG juga memprakirakan potensi kebakaran hutan dan lahan dapat terjadi di Nusa Tenggara Timur.(*)

Artikel Asli