Jangan Putus Asa karena Wabah, Rakyat Sulbar Bisa Bangkit dengan Kerajinan Sarung Tenun Tradisional

koran-jakarta.com | Nasional | Published at 13/09/2021 07:22
Jangan Putus Asa karena Wabah, Rakyat Sulbar Bisa Bangkit dengan Kerajinan Sarung Tenun Tradisional

Mamuju - Gubernur Provinsi Sulawesi Barat (Sulbar) Ali Baal Masdar mengharapkan sarung tenun tradisional "Saqbe Mandar" menjadi kerajinan tangan yang dapat meningkatkan ekonomi Sulbar.
????
"Diharapkan kerajinan tangan masyarakat Sulbar yang menghasilkan sarung tenun Saqbe Mandar dapat meningkatkan ekonomi Sulbar," kata Gubernur Sulbar, di Mamuju, Minggu.

Ia mengatakan, pemerintah mendukung dan mengapresiasi para pekerja sarung tenun yang biasa disebut "Panetteq" atas upayanya yang memajukan usaha sarung tenun di Sulbar.

Oleh karena itu, ia mengatakan, Pemerintah Sulbar juga akan menjadikan produk sarung tenun Saqbe Mandar maupun hasil tenunan tradisional Sulbar sebagai pakaian untuk kegiatan formal pemerintah.

"Para kelompok penenun yang tersebar di berbagai tempat di Sulbar, diharapkan terus inovatif dan kreatif menghasilkan aneka jenis motif sarung tenun agar lebih bernilai ekonomis menyejahterakan masyarakat dan meningkatkan ekonomi daerah," katanya.

Gubernur berharap, usaha sarung tenun yang diluncurkan di Sulbar dapat mendorong pengembangan ekonomi kreatif yang diharapkan berdampak signifikan bagi pertumbuhan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat di masa pandemi COVID-19.

Dia juga berharap potensi kerajinan Sulbar tersebut dapat meningkatkan potensi kepariwisataan Sulbar yang beragam, dengan mengangkat kearifan lokal masyarakat sehingga menopang industri ekonomi kreatif Sulbar.

Ia juga menambahkan, tenun Saqbe Mandar merupakan salah satu ciri khas daerah Sulbar yang telah dikenal sejak zaman dahulu.

Sarung Saqbe Mandar telah diperdagangkan ke penjuru Nusantara, termasuk di daerah Sumatera Barat yang menjadikan Saqbe Mandar sebagai pakaian kebesaran dan dikenakan para petinggi kerajaan zaman dahulu.

Artikel Asli