Pakar: Varian Delta Lebih Berbahaya Dibanding Varian Mu

republika | Nasional | Published at 09/09/2021 13:45
Pakar: Varian Delta Lebih Berbahaya Dibanding Varian Mu

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Varian Covid-19 terbatu yaitu varian Mu membuat masyarakat resah. Ahli epidemiologi dari Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia (UI) Tri Yunis Miko Wahyono namun mengatakan varian Delta virus corona penyebab Covid-19 lebih menular dan mengkhawatirkan dibanding varian Mu.

"Varian Delta lebih mengkhawatirkan baik itu tingkat keparahannya maupun tingkat penularannya. Varian Delta sangat mengkhawatirkan dibanding varian Mu," kata Yunis, Kamis (9/9).

Varian Mu dikenal sebagai B.1.621 dan pertama kali terdeteksi di Kolombia pada Januari 2021. Badan Kesehatan Dunia (WHO) mengklasifikasikannya sebagai variant of interest (VOI).

Yunis menuturkan varian Delta yang teridentifikasi pertama kali di India lebih menginfeksi dibandingkan varian Mu. Bahkan tingkat penularan varian Mu kalah besar dibandingkan varian Delta.

Artinya, varian Delta masih lebih berbahaya dibanding varian Mu. Sama dengan varian Alpha, varian Mu juga menyerang organ tubuh secara sistemik. Tingkat penularan dan keparahan penyakit yang ditimbulkan varian Mu hingga saat ini masih sama dengan varian Alpha.

Justru, varian Delta lebih menginfeksi beberapa kali lipat dibanding varian Mu. Jika varian aslinya bisa menular kepada dua sampai empat orang, maka varian Alpha dan varian Mu bisa dua kali lipat dari varian asli berarti dapat menular kepada sekitar 4-8 orang.

Sedangkan varian Delta bisa menular empat kali lipat dari varian Alpha. Jadi, lebih parah penularan varian Delta dibanding varian Mu. Yunis menuturkan semua negara masih lebih takut terhadap varian Delta dibanding varian Mu karena varian Delta masih lebih mengancam saat ini.

Artikel Asli