Perubahan Iklim Picu Capung Bergerak ke Inggris dan Irlandia

republika | Nasional | Published at 09/09/2021 01:19
Perubahan Iklim Picu Capung Bergerak ke Inggris dan Irlandia

REPUBLIKA.CO.ID,DUBLIN -- Capung bergerak ke utara melintasi Inggris dan Irlandia saat suhu meningkat.Para ahli dari British Dragonfly Society mengatakan itu adalah indikator dari efek perubahan iklim.

Dilansir di BBC , Selasa (7/9), ada kekhawatiran atas hilangnya populasi serangga karena faktor-faktor seperti polusi dan hilangnya habitat. Petugas konservasi Eleanor Colver mengatakan meskipun data mereka dapat menentukan di mana capung berada, namun tidak dapat menentukan dengan tepat berapa banyak, dan apakah jumlahnya meningkat secara keseluruhan.

"Faktor-faktor seperti penggunaan pestisida, polusi air dan hilangnya habitat terus mengancam kesehatan populasi capung dalam kisaran spesies yang ada," kata Colver.

Laporan tersebut, State of Dragonflies 2021, menggabungkan 1,4 juta catatan dari 17 ribu perekam yang dikumpulkan dari tahun 1970. Laporan ini menilai kekayaan 46 spesies capung dan kerabat dekat mereka, damselfly, di seluruh Inggris dan Irlandia.

Sejak 1995, beberapa spesies telah mencapai Inggris dari Eropa selatan untuk pertama kalinya. Setidaknya dua spesies telah muncul kembali setelah lama menghilang.

Spesies yang memperluas jangkauan mereka termasuk capung kaisar, penjaja migran, darter kemerahan, skimmer ekor hitam dan damselfly bermata merah kecil.

Sebaliknya, beberapa capung dataran tinggi dan utara mundur, termasuk penjaja biasa dan darter hitam, mungkin karena hilangnya rawa gambut atau kekeringan ekstrem.

Co-editor laporan tersebut, Dave Smallshire mengatakan bahwa peningkatan banyak spesies dapat menempatkan kombinasi pemanasan iklim dan lebih banyak atau lebih baik habitat lahan basah seperti peningkatan jumlah kolam, danau, lubang kerikil dan waduk dalam beberapa dekade terakhir.

"Pesan yang luar biasa adalah bahwa perubahan iklim global, dan dalam kasus Inggris dan Irlandia, pemanasan iklim yang signifikan kemungkinan besar memiliki efek berlebihan pada banyak perubahan ini," kata Smallshire.

Capung adalah serangga bersayap empat yang terbang cepat dengan tubuh panjang dan mata besar. Mereka adalah beberapa serangga bersayap pertama yang berevolusi, sekitar 300 juta tahun yang lalu.

Para ilmuwan semakin khawatir tentang penurunan beberapa populasi serangga. Satu tinjauan ilmiah tentang jumlah serangga pada tahun 2019 menunjukkan 40 persen spesies mengalami tingkat penurunan dramatis di seluruh dunia.

Studi tersebut mengatakan lebah, semut, dan kumbang menghilang delapan kali lebih cepat daripada mamalia, burung, atau reptil. Sementara spesies lain, seperti lalat rumah dan kecoak, kemungkinan besar akan berkembang biak.

Artikel Asli