Ini Alasan Indira Yusuf Ismail Minta Agar Shelter di Masyarakat Difungsikan Dengan Baik

Nasional | bukamatanews | Published at Rabu, 01 September 2021 - 16:43
Ini Alasan Indira Yusuf Ismail Minta Agar Shelter di Masyarakat Difungsikan Dengan Baik

MAKASSAR, BUKAMATA Penasehat Dharma Wanita Persatuan Kota Makassar, Indira Yusuf Ismail menekankan agar shelter yang ada di masyarakat dapat berfungsi dengan baik.

"Kekerasan terhadap perempuan dan anak merupakan suatu hal yang memprihatinkan karena setiap tahun jumlahnya semakin meningkat. Kegiatan hari ini diharapkan dapat menjadi moment yang penting dalam rangka perlindungan terhadap perempuan dan anak sebagai upaya pemenuhan hak-hak atas anak," ungkap Indira dalam kegiatan koordinasi dan sinkronisasi pelaksanaan kebijakan, program dan kegiatan pencegahan kekerasan terhadap perempuan lingkup kota Makassar Tahap VI, di Mercure Hotel, Selasa (31/8/2021).

Makassar memiliki program jagai anakta, salah satu program prioritas yang merupakan upaya mitigasi sosial yang mendorong semua pihak memberi ruang tumbuh kembang anak dengan perlindungan yang maksimal.

Berdasarkan data dari Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Anak kota Makassar melalui unit pelaksana teknis perlindungan perempuan dan anak (UPT PPA) Kota Makassar Tahun 2020 sebanyak 1.034 kasus. Dengan berbagai kategori diantaranya kekerasan fisik, psikis, seksial dan penelantaran dengan berbagai jenis.

"Kita berharap kegiatan ini dapat bermanfaat dan berberkah. Melalui organisasi perempuan yang ada seperti Dharma Wanita, PKK, dan berbagai organisasi perempuan lainnya, mari bergandengan agar perempuan berdaya dan anak terlindungi," lanjutnya.

Salah satu langkah yang ada, yakni dengan membenahi shelter-shelter yang saat ini dimiliki disetiap wilayah di kota Makassar. Dengan maksimalnya fungsi shelter, diharapkan masyarakat mendapatkan pendampingan dalam berbagai persoalan, baik pendampingan secara psikis, maupun secara hukum.

Kegiatan tersebut terlaksana dengan kolaborasi anatara Dharma Wanita Persatuan Kota Makassar bersama Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Kota Makassar.

Artikel Asli