Pandangan Ulama Sufi tentang Cinta

Nasional | republika | Published at Rabu, 01 September 2021 - 16:21
Pandangan Ulama Sufi tentang Cinta

IHRAM.CO.ID,JAKARTA -- Aisyah binti Yusuf bin Ahmad bin Nashir al-Bauni atau yang lebih dikenal dengan Aisyah al-Bauniyah adalah seorang sufi perempuan yang lahir di Damaskus pada 865 Hijriah atau 1460 Masehi.

Dalam salah satu karyanya yang diterjemahkan dalam buku Menjalin Ikatan Cinta Allah Swt terbitan Turos , Aisyah al-Bauniyah mengungkapkan pandangan para ulama sufi tentang cinta atau mahabbah.

Menurut Aisyah, salah seorang ahli berkata, Cinta adalah kedembiraan hati menemukan yang dicintai.

Dikatakan bahwa cinta adalah ketulusan ketulusan seora kekasih kepada orang yang dicintainya dalam keadaan bagaimana pun juga. Dikatakan juga bahwa cinta adalah buah dari cita-cita. Semakin tinggi cita-cita seseorang, maka cintanya semakin tulus.

Sementara itu, Imam Qusyairi menyebut cinta dalam kitabnya, Lathaif al-Isyarat. Dia menjelaskan bahwa cinta seorang hamba kepada Allah merupakan kondisi sepiritual yang begitu halus dan lembut, yang dia temukan dalam dirinya.

Sufi ar-Rudzbari (abad ke-10 M) juga mengungkapkan pandangnanya tentang cinta. Ia berkata, Selama engkau beluam keluar sepenuhnya dari dirimu, engkau belum masuk ke dalam batas cinta.

Ulama sufi perempuan, Rabiah al-Adawiyah mengetakan, Pecinta Allah tidak pernah berhenti merindukan dan menghela nafas panjang hingga dia bersitirahat tenang di sisi Dia yang dicintainya.

Sedangkan Abdullah al-Qurasyi berkata, Hakikat cinta adalah engkau memberikan seluruh dirimu kepada Dia (Allah) yang kamu cintai dan tidak ada sisa sedikit pun dari dirimu.

Artikel Asli