Hukuman 61 Penjahat Kelas Kakap Diperberat, Termasuk Reynhard Sinaga

Nasional | jawapos | Published at Rabu, 01 September 2021 - 15:11
Hukuman 61 Penjahat Kelas Kakap Diperberat, Termasuk Reynhard Sinaga

JawaPos.com Otoritas berwenang di Inggris memperberat hukuman untuk 61 penjahat yang masuk kasus kategori pidana berat. Sebanyak 61 pelaku dirujuk ke Pengadilan Tinggi. Mereka terkait dengan kejahatan dalam kategori pelanggaran seks anak, perampokan kekerasan, menyebabkan kematian dengan mengemudi yang berbahaya, menyebabkan kerusakan tubuh yang menyedihkan, menyebarkan gambar anak-anak yang tidak senonoh, kepemilikan dan memasok obat-obatan Kelas A, pembunuhan, memperkosa, perampokan, menguntit, dan melukai dengan niat. Salah satunya adalah Reynhard Sinaga, pria asal Indonesia yang memperkosa ratusan pria.

Sebanyak 61 terpidana mengalami peningkatan hukuman setelah mereka ditantang oleh Jaksa Agung yang menganggap hukuman mereka terlalu rendah. Mereka termasuk seorang perwira polisi yang dipenjara setelah dinyatakan bersalah atas pembunuhan dan dua pria yang ditangkap oleh petugas yang menyamar setelah mencoba melakukan aktivitas seksual dengan anak-anak secara online.

Di bawah skema Unduly Lenient Sentence (ULS), korban kejahatan, anggota masyarakat, dan Layanan Kejaksaan Mahkota dapat meminta peninjauan kembali hukuman Pengadilan Mahkota jika mereka yakin hukumannya terlalu rendah. Hanya satu rujukan yang diperlukan untuk dipertimbangkan oleh Kejaksaan Agung.

Statistik menunjukkan bahwa dalam sebagian besar kasus, hakim melakukannya dengan benar, kata Jaksa Agung Michael Ellis QC mengatakan seperti dilansir Police Professional .

Menurutnya aparat hukum dengan hati-hati mempertimbangkan setiap kasus, dan jika menurut mereka hukumannya terlalu rendah, mereka akan meminta Pengadilan Tinggi untuk meninjau kembali hukuman tersebut. Petugas Hukum menerima 552 aplikasi untuk meninjau lagi hukuman yang memenuhi kriteria untuk dipertimbangkan di bawah skema ULS.

Dari jumlah tersebut, 97 dirujuk ke Pengadilan Tinggi. Pengadilan Banding setuju bahwa 61 hukuman terlalu rendah, dan sebagai hasilnya hukuman mereka diperberat.

Mengomentari kinerja skema pada 2020, Ellis mengatakan skema ULS memungkinkan siapa saja, termasuk korban kejahatan, untuk meminta peninjauan atas hukuman tertentu yang mereka yakini terlalu rendah. Pada tahun 2020, ini berarti bahwa lebih dari 60 penjahat mendapat hukuman yang meningkat dan lebih banyak lagi korban dan keluarga mereka memiliki kesempatan kedua untuk diadili.

Skema ULS mulai berlaku pada 1 Februari 1989. Skema ini diperkenalkan setelah protes publik atas hukuman ringan bagi para pelanggar yang terlibat dalam pemerkosaan pada 1986 terhadap seorang anak berusia 21 tahun. Korban diperkosa secara brutal oleh sekelompok pencuri di rumah ayahnya.

Skema ini diperpanjang pada tahun 2017 untuk memasukkan 19 pelanggaran terkait teror tambahan, dan pada tahun 2019 untuk mencakup lebih banyak pelanggaran seksual serta kontrol koersif dan penguntitan dan pelecehan yang melibatkan kekerasan. Sidang ULS pertama terjadi pada Juli 1989 untuk seorang pria yang melakukan inses pada putrinya dan hukumannya digandakan dari tiga menjadi enam tahun.

Termasuk Reynhard Sinaga

Antara Januari 2015 dan Juni 2017, Reynhard Sinaga, 37, memangsa korban laki-laki heteroseksual yang rentan, memikat mereka di flatnya di Manchester dengan dalih menawarkan bantuan. Reynhard membius dan memperkosa mereka. Dia didakwa dengan 136 tuduhan pemerkosaan.

Setelah empat persidangan, Reynhard juga dijatuhi hukuman akhir total penjara seumur hidup dengan jangka waktu minimal 30 tahun pada Januari 2020. Dalam sidang di Pengadilan Tinggi, Jaksa Agung Michael Ellis QC saat itu berpendapat bahwa hukuman itu terlalu ringan.

Pengadilan Tinggi memberikan panduan tentang keadaan dimana perintah seumur hidup dapat diterapkan tetapi menolak untuk melakukannya dalam kasus itu. Namun, pengadilan setuju bahwa Reynhard harus menjalani hukuman setidaknya 40 tahun penjara sebelum dapat dibebaskan.

Artikel Asli