Arab Saudi Serius Tangani Pengelolaan Limbah

Nasional | republika | Published at Rabu, 01 September 2021 - 14:15
Arab Saudi Serius Tangani Pengelolaan Limbah

IHRAM.CO.ID,JEDDAHSeiring dengan pesatnya industrialisasi, pertumbuhan penduduk yang tinggi, dan urbanisasi yang cepat telah menyebabkan meningkatnya limbah dan polusi, pengelolaan limbah telah sangat diperlukan bagi Arab Saudi, diperkirakan akan mengolah lebih dari 106 juta ton limbah pada 2035. Arab Saudi telah mengambil langkah-langkah serius untuk meningkatkan daur ulang dan pengelolaan limbah di negara yang dihuni lebih dari 34 juta orang itu.

Kabinet Saudi baru-baru ini menyetujui sistem pengelolaan limbah yang akan berkontribusi untuk menyatukan kerangka peraturan dan legislatif di Kerajaan. Rincian tentang sistem akan diumumkan dalam waktu kurang dari dua bulan, mencangkup biaya pengelolaan sampah tertentu yang akan dibebankan kepada publik.

Abdullah Faisal Al-Sibai, CEO MWAN, Pusat Pengelolaan Sampah Nasional, mengatakan bahwa visi mereka berasal dari Visi Saudi 2030 dalam melindungi dan melestarikan lingkungan secara umum seiring dengan peningkatan pengelolaan sampah. Visi Saudi 2030 menekankan bekerja pada pengurangan polusi dengan meningkatkan efisiensi pengelolaan limbah dan mengurangi semua jenis polusi. Untuk itu, kami membangun proyek terpadu untuk daur ulang sampah, ujarnya yang dikutip di Arab News , Rabu (1/9).

Al-Sibai juga mengatakan sektor pengelolaan sampah setiap tahun akan menyumbang sekitar SR120 miliar (Rp 456 trilun) untuk produk domestik bruto nasional pada tahun 2035. Sektor pengelolaan sampah diharapkan dapat menghasilkan 77.000 kesempatan kerja pada tahun yang sama, katanya.

Merangsang investasi dan memaksimalkan partisipasi sektor swasta adalah salah satu tujuan strategis pusat, kata Al-Sibai, sambil juga meningkatkan keberlanjutan ekonomi sektor tersebut. Degradasi lingkungan yang disebabkan oleh limbah padat pada tahun 2021 diperkirakan mencapai $ 1,3 miliar (Rp 42 trilun), kata CEO.

Arab Saudi menghasilkan sekitar 53 juta ton limbah setiap tahun, dan jumlah tersebut pasti dapat meningkatkan pencemaran tanah dan pencemaran air tanah, kata Al-Sibai, menambahkan bahwa limbah akan berpengaruh pada lingkungan hidup siswa liar dan air laut di negara itu.

Menyoroti jumlah sampah yang dapat didaur ulang dan cara optimal untuk membuang sampah yang tidak dapat didaur ulang, Al-Sibai mengatakan bahwa pusat tersebut berupaya mencapai tujuannya untuk mendaur ulang 35 persen dari semua jenis sampah pada tahun 2035.

Untuk sampah yang tidak bisa didaur ulang, diolah melalui produksi bahan bakar turunan atau produksi energi, ujarnya.

Al-Sibai mengatakan sampah organik diubah menjadi kompos, sementara sampah yang tidak dapat diolah dengan aman berakhir di tempat pembuangan sampah.

Untuk limbah radioaktif, itu bukan tugas pusat kami. Pusat mengatur semua jenis limbah kecuali limbah radioaktif dan militer, katanya.

Menurut situs web Pusat Pengelolaan Sampah Nasional, sekitar 1.329 fasilitas pengolahan dan tempat pembuangan sampah akan dibutuhkan untuk mengolah 106 juta ton sampah. Pusat ini menyelenggarakan kegiatan impor, ekspor, pengumpulan, pengangkutan, pemilahan, pengolahan dan pembuangan akhir sampah. Pusat ini juga mengawasi pemeliharaan tempat pembuangan limbah dengan cara yang menjamin peningkatan perlindungan lingkungan dan kesehatan masyarakat.

Hal ini juga mendorong dan merangsang investasi dalam sistem pengelolaan semua limbah, kecuali bahan radioaktif. Selain itu, pusat ini menciptakan peluang investasi dalam sistem, dan mempelajari berbagai model pembiayaan pengelolaan sampah untuk mencapai keberlanjutan finansial.

Selain itu, MWAN mengeluarkan lisensi untuk semua penyedia layanan, perusahaan, investor, dan fasilitas yang terkait dengan kegiatan pengelolaan sampah yang menjadi perhatian pusat tersebut. Ini juga memberikan izin untuk fasilitas daur ulang setelah semua persyaratan yang diperlukan telah dipenuhi, sebelum lisensi fasilitas tersebut dikeluarkan oleh otoritas yang berwenang.

MWAN juga menawarkan program pelatihan untuk meningkatkan tingkat kinerja dan membangun kemampuan staf teknis yang bekerja dalam sistem. Selain itu, mendorong penelitian dan inovasi di bidang pengelolaan sampah terpadu serta berkoordinasi dengan universitas, pusat penelitian dan institusi.

November lalu, Kementerian Lingkungan Hidup, Air dan Pertanian Saudi bersama dengan MWAN bergandengan tangan untuk mencari solusi dan investasi baru di sektor pengelolaan limbah padat. Menteri Investasi Khalid Al-Falih mengatakan dengan pesatnya industrialisasi dan pembangunan perkotaan, Kerajaan akan menyaksikan peningkatan jumlah limbah padat yang dihasilkan setiap tahun yang pada akhirnya akan mengarah pada peningkatan peluang di sektor ini.

Untuk membayangkan ruang lingkup penandatanganan perjanjian hari ini dan skala peluang investasi yang timbul darinya, kita harus tahu bahwa perkiraan awal menunjukkan bahwa 53 juta ton limbah berasal dari Kerajaan (tahunan), kata Al-Falih.

Menteri menambahkan bahwa perjanjian tersebut memaksakan kepentingan kementerian dalam menarik dan mengembangkan investasi di bidang pengelolaan sampah, serta memperkuat kerjasama strategis dengan MWAN dimana kedua belah pihak dapat bekerja menghilangkan hambatan yang dihadapi investor di sektor tersebut.

Di bawah kepresidenan G20 Kerajaan, beberapa inisiatif dan proyek telah diluncurkan untuk mempromosikan keberlanjutan, termasuk siklus investasi, investasi siklus karbon, dan pabrik hidrogen hijau di NEOM. Al-Falih mengatakan Kerajaan bekerja keras untuk mengejar ketinggalan, salah satunya menetapkan standar untuk melindungi bumi sebagai tema sentral dalam kepresidenan G20-nya.

Hampir setengah dari total sampah berasal dari tiga kota besar di Kerajaan: 21 persen dari Riyadh, 14 persen dari Jeddah, dan delapan persen dari Dammam, kata Hasan Al-Sultan, direktur pengelolaan sampah di Kementerian Investasi. Menurut tujuan SIRC untuk tahun 2035, sektor limbah Saudi diharapkan dapat mengalihkan 85 persen limbah berbahaya industri dari tempat pembuangan sampah melalui daur ulang dan pengolahan.

Sektor ini juga bertujuan untuk mengalihkan 60 persen limbah konstruksi dan pembongkaran dari tempat pembuangan sampah, mendaur ulang 12 persen, menggunakan kembali 35 persen, dan mengolah 13 persen. Selain itu, pihaknya berencana untuk mengalihkan 100 persen sampah kota dari tempat pembuangan sampah melalui daur ulang 81 persen sampah ini, dan mengolah 19 persen untuk digunakan sebagai sumber energi (sampah menjadi energi).

Dengan tujuan ini, SIRC ingin mencapai target ambisius yang ditetapkan oleh Kerangka Regulasi Nasional Pengelolaan Sampah untuk tahun 2035, yang mencakup pengurangan 13 juta ton karbon dioksida, menarik investasi asing langsung sebesar $1,6 miliar (Rp 22 triliun), menciptakan 23.000 kesempatan kerja dan menyumbang $9,9 miliar (Rp. 141 triliun) terhadap PDB nasional negara tersebut.

Artikel Asli