Loading...
Loading…
Oman Kembali Cabut Larangan Masuk Penumpang dari 18 Negara

Oman Kembali Cabut Larangan Masuk Penumpang dari 18 Negara

Nasional | republika | Selasa, 24 Agustus 2021 - 07:54

IHRAM.CO.ID, MUSCAT Otoritas Penerbangan Sipil Oman (CAA) mengumumkan mencabut larangan bepergian bagi penumpang yang sudah divaksinasi lengkap dari India, Pakistan, Bangladesh, dan 18 negara lain yang masuk daftar merah. Keputusan tersebut akan berlaku efektif mulai pukul 12.00 pada 1 September 2021.

Berdasarkan pernyataan yang dibuat Komite Tertinggi yang dikeluarkan pada 19 Agustus 2021, dan berkoordinasi dengan Bidang Tanggap Medis dan Kesehatan Masyarakat, dan Kepolisian Kerajaan Oman, Sipil Aviation Authority (CAA) telah mengeluarkan surat edaran kepada para pemudik yang tiba di Kesultanan dan semua maskapai penerbangan yang beroperasi di Kesultanan bahwa telah diputuskan sebagai berikut:

Dilansir dari Saudi Gazette , Selasa (23/8), semua warga negara Oman, penduduk Oman, pemegang visa Oman, mereka yang tidak memerlukan visa untuk bepergian ke Oman, dan mereka yang dapat memperoleh visa pada saat kedatangan diizinkan masuk ke negara tersebut sesuai dengan sistem pra-Covid-19.

Semua penumpang yang tiba di Kesultanan wajib menunjukkan sertifikat vaksin Covid-19 yang berisi QR Code yang menyatakan bahwa mereka telah menerima dua dosis vaksin yang disetujui di Oman. Dosis terakhir harus telah diterima tidak kurang dari 14 hari sebelum perkiraan waktu kedatangan.

Semua penumpang yang tiba di Oman menunjukkan hasil tes PCR Covid-19 pra-perjalanan negatif dibebaskan dari karantina, tes PCR Covid-19 harus menunjukkan hasil tes medis yang dapat divalidasi dan disertifikasi dengan QR Code dan tes tersebut harus dilakukan dalam waktu 96 jam sebelum waktu kedatangan yang dijadwalkan di Kesultanan, untuk penerbangan internasional yang durasinya lebih daridelapan jam, termasuk transit, dan 72 jam untuk penerbangan yang lebih pendek.

Semua penumpang yang tiba di Kesultanan tanpa memegang tes PCR negatif dikenakan tes PCR pada saat kedatangan, di mana pelancong harus memasuki karantina dengan gelang pelacak elektronik sampai hasil tes PCR negatif diterima.

Penumpang dengan hal hasil tes PCR positif, wajib menjalani isolasi kesehatan selama 10 hari terhitung sejak tanggal tes.

Penumpang yang telah pulih dari Covid-19 tetapi dinyatakan positif pada saat kedatangan dibebaskan dari isolasi kesehatan, asalkan mereka dapat menyerahkan bukti bahwa mereka telah menyelesaikan periode isolasi yang ditentukan di negara tempat mereka terinfeksi.

Sumber: saudigazette

Original Source

Topik Menarik