91 Pantun anak-anak terbaik, lucu, jenaka dan penuh nasihat

brilio.net | Nasional | Published at 16/08/2021 13:43
91 Pantun anak-anak terbaik, lucu, jenaka dan penuh nasihat

Brilio.net - Pantun adalah salah satu jenis puisi. Pantun umumnya terdiri dari empat baris. Tapi tidak menutup kemungkinan bisa kurang atau lebih dari empat baris. Pantun identik dengan akhiran kata atau huruf senada. Pantun terbagi jadi beberapa jenis, adapun di antaranya pantun anak-anak.

Pantun anak merupakan pantun yang dibedakan berdasarkan usia sebelum remaja. Bersifat tidak terlalu serius dan nggak berkaitan dengan cinta, tapi lebih sederhana dan mendidik. Bisa meliputi nasihat, anjuran, pendidikan, humor jenaka, pertemanan, dan kegembiraan lainnya.

Bukan tanpa alasan, usia anak kecil memang masih polos, natural, dan apa adanya. Bak tanpa beban, selalu tertawa riang. Kalau pun sedang sedih ia akan menangis sebentar, lalu akan kembali ceria seperti sedia kala.

Nah, pantun anak-anak adalah gambaran dari kisah beserta kehidupan bocah. Berikut 40 pantun anak-anak terbaik yang lucu, jenaka dan penuh nasihat, seperti dirangkum brilio.net dari berbagai sumber pada Senin (16/8).

Pantun anak-anak terbaik, lucu dan bikin ceria.

foto: Instagram/@pantun_indonesia_anak_bangsa

Pantun yang ringan ini juga cocok dibaca orangtua yang sedang endidik anak. Bacalah bersama buah hati kamu saat waktu lenggang.

1. Minum kopi di saat hujan
Memang nikmat sekali rasanya
Anak baik anak teladan
Jadi kebanggaan keluarga

2. Tugal padi jangan bertangguh
Kunyit di kebun siapa penggalinya
Jika tuan cerdik sungguh
Langit tergantung di mana talinya

3. Dengar lagu berirama
Tertawalah si adik manja
Mari main bersama-sama
Jangan duduk sendiri saja

4. Sofa empuk berwarna jingga
Beli ayam dengan lalapan
Masa muda harus bekerja
Agar bahagia dan berkecukupan

5. Ke pasar beli balon udara
Di tengah jalan balonnya meletus
Betapa hati sangat gembira
Nilai ujian dapat seratus

6. Membuat manisan dari buah salak
Dijual dengan macam-macam harga
Jadi anak berbaktilah pada ibu bapak
Agar kelak bisa masuk surga

7. Di kutub utara ada pinguin
Hewannya lucu, sungguh menggemaskan
Belajarlah dengan rajin
Mudah mudahan Tuhan membuka jalan

8. Beli kecap namanya Bango
Disusun dengan berjajar-jajar
Clingak clinguk polongan plongo
Akibat anak malas belajar

9. Burung bungau bermain di paya
Lalu terbang jauh ke kota
Pak kusir selalu setia
Temani kami dengan cerita

10. Burung dara terbang melanglang
Hinggapnya di pucuk dedahanan
Setiap kali ayah pulang
Selalu bawa kebahagiaan

11. Sangat tajam giginya bajing
Tajam seperti bambu runcing
Lihat udin dikejar anjing
Nenek takut sampai terkencing

12. Akar alang entah menghilang
Tumbuh bukan sebagai tanaman
Hati senang bukan kepalang
Bermain bola bersama teman

13. Indonesia dan negeri jiran
Sama rasnya masih serumpun
Main bola bareng teman-teman
Paling enak saat hujan turun

14. Menanam pinang rapat-rapat
Jangan dicabut dengan tangan
Larinya sapi amat cepat
Penunggang jatuh di kubangan

15. Wangi nian kembang kenanga
Manalah indah pohon ara
Naik gunung mencari bunga
Hati senang hati gembira

16. Harimau mengaum dengan sombong
Menghina hewan yang jelek
Masih kecil giginya ompong
Mirip dengan nenek-nenek

17. Ayam jantan burung Jalak
Jaguh Sinatan nama diberi
Rezeki tidak saya tolak
Musuh tidak saya cari

18. Burung dara terbang melanglang
Hinggapnya di pucuk dedahanan
Setiap kali ayah pulang
Selalu saja ada makanan

19. Ke pasar cermai membeli kacang polong
Jatuh di jalan di injak petani
Jika tidak ingin menjadi ompong
Janganlah malas menyikat gigi

20. Selalu menang tidak kalah
kancil selalu jadi juara
Pantun jenaka anak sekolah
Untuk anak Indonesia

21. Lihat hiburan kuda kepang
Penarinya sedang bergoyang
Ayo kita ke tanah lapang
Jangan lupa bawa layang-layang

22. Kancil melompat katak heran
Katak lompat pelan-pelan
Sebentar lagi kita liburan
Ingin aku jalan-jalan

23. Benih padi sedang ditebar
Burung mematuk sedang dikejar
Ayahku memang sangat penyabar
Jadilah aku suka belajar

24. Angin meniup pohon ilalang
Berkicaulah burung kutilang
Ayo teman kita berpetualang
Ayo kita jadi si bolang

25. Pergi ke kota di hari Minggu
Baju terselip di dekat pintu
Hadiah lama kutunggu-tunggu
Sebab ku dapat juara Satu

26. Haji Dalang sangat kaya
Harta benda melimpah ruah
Betapa hati ini bahagia
Karena mendapat sebuah hadiah

27. Sinar mentari sang surya
Terik membakar di waktu siang
Hidupku ini sangat bahagia
Memiliki ibu yang penyayang

28. Buah kelapa pohonnya tinggi
Minum degan ketika lelah
Bangun tidur di saat pagi
Agar cepat berangkat sekolah

29. Makan daging di waktu pagi
Makan siang dengan talas
Betapa senang hati ini
Mendapat nilai terbaik sekelas

30. Air mengucur dari talang
Ayang jago miliki taji
Ibuku senang tiada kepalang
Jika aku pandai mengaji

31. Pergi ke sawah ada ularnya
Main di kali banyak ikannya
Kalau bermain jangalah lupa
Solat mengaji tetap dijaga

32. Kera bemain lempar gelas
Kancil membuat tali anyaman
Ayolah teman bersihkan kelas
Supaya rapi dan juga nyaman

33. Ke Medan untuk beli ulos
Membeli ulos yang penuh gambar
Rajinlah sekolah jangan bolos
Agar kelak jadi anak pintar

34. Pagi hari memakan laksa
Lauknya dari pepes belida
Jadi anak jangan durhaka
Supaya hidup selalu bahagia

35. Dua tiga kelereng diadu
Mainnya di rumah si Rida
Jika diejek usahlah mengadu
Biarkan hati berlapang dada

36. Anak kucing turun sepuluh
Mati satu tinggal sembilan
Tuntutlah ilmu dengan sungguh-sungguh
Agar tercapai semua keinginan

37. Pergi ke pasar membeli jambu
Jalannya jauh berputar-putar
Kalau rajin membaca buku
Pasti jadi anak yang pintar

38. Pagi-pagi sarapan ayam betutu
Tidak lupa dicampur kuah bumbu
Belajar itu tidak harus menunggu
Asalkan belajar hal-hal bermutu

39. Ke Pantai Kuta beli kaos oblong
Tak disangka kaosnya bolong
Hidup harus saling menolong
Bahkan kebenaran harus didorong

40. Kertas putih untuk ditulis
Benang putih asalnya katun
Kalau orang suka menulis
Di saat tua tidak akan pikun

41. Banyak ikan nelayan menjala
Jala ikan di hari panas
Setiap hari latihan bola
Siapa tahu masuk timnas

42. Buah nangka buah duku
Duku dimakan asam rasanya
Bu guru adalah panutanku
Kelak aku ingin sepertinya

43. Lompat galah badan melejit
Lem ketan kertas melekat
Kalau petang pergi ke masjid
Belajar Alquran kepada ustadz

44. Lampu bohlam lampu pijar
Listrik mati nyalakan lilin
Ayo kita rajin belajar
Rajin membaca kurangi main

45. Bermain bola di lapangan
Terjatuh badan karena kiper
Ayah pulang bawa mainan
Eh sampai lupa kerjakan PR

Pantun anak-anak terbaik, singkat dan penuh makna.

foto: Instagram/@pantun_indonesia_anak_bangsa

Anak-anak masih punya pemikiran polos. Hidupnya penuh suka cita dan banyak mimpi.

46. Sapi putih tarik pedati
Pedatinya bergoyang-goyang
Ayah selalu baik hati
Aku ditimang aku disayang

47. Memang kancil kakinya luka
Ia bercerita pada si rangkok
Delman banyak yang suka
Kuda berjalan lenggak-lenggok

48. Pasar baru tempatnya kain
Awas dompet jangan hilang
Desa tempatnya bermain
Seperti bolang berpetualang

49. Rupanya ia mencari kutu
Jadilah anak yang berbakti
Patuhilah selalu nasihat ayah ibu

50. Pumpung induk belum tiba
Burung elang terbang melayang
Mumpung kita masih muda
Ayo kita berpetualang

51. Burung merpati burung dara
Terbang tinggi jauh melanglang
Hati ini amat gembira
Sebentar lagi ibu pulang

52. Pergi ke kota di hari Minggu
Baju terselip di dekat pintu
Hadiah lama kutunggu-tunggu
Hati bahagia dapat sepeda baru

53. Yang dijinjing buah salak
Yang digenggam bumbu lada
Pantaslah anjing galak menyalak
Rupanya Udin suka menggoda

54. Seekor monyet sedang termangu
Pisangnya hilang diambil pemburu
Patuhilah nasihat gurumu
Beliau juga adalah orang tuamu

55. Berenang-renang dua ekor itik
Pada sore yang indah di hari selasa
Jadilah anak yang berbudi baik
Selalu membantu kepada sesama

56. Jalan-jalan ke pasar raya
Di pasar membeli keripik
Hari libur telah tiba juga
Saatnya tamasya dan piknik

57. Kain batik banyak sekodi
Perca banyak dalam goni
Turun ke sawah menanam padi
Bermain lumpur seperti petani

58. Pergi ke pasar membeli kain
Kainnya bagus harganya murah
Belajar itu harus tekun dan rajin
Agar jadi pintar saat di sekolah

59. Ada kucing tidur di dalam kamar
Karena hujan, di luar dingin
Selain rajin belajar
Sesekali perlu engkau bermain

60. Kolang kaling es kelapa
Campur sedikit air nira
Ayah pulang bawa apa
Ayah pulang bawa gembira

61. Lebat daun bunga tanjung
Berbau harum bunga cempaka
Adat dijaga pusaka dijunjung
Baru terpelihara adat pusaka

62. Beli sabun beli blewah
Sayang sekali uangnya kurang
Main ke kebun turun ke sawah
Bersama paman hatiku riang

63. Benih padi sedang ditebar
Burung mematuk sedang dikejar
Ayahku memang sangat penyabar
Jadilah Aku suka belajar

64. Air mata basahi pipi
Kalimat kejam menusuk hati
Yuk, siapkan diri meraih mimpi
Detik ini tak usah nanti

65. Ke kondangan memakai batik
Jalannya masuk lewati gerbong
Jadilah anak yang baik
Rajin menabung dan tidak sombong

66. Pergi memancing di kala fajar
Pulang saat siang menenteng ikan
Siapa orang yang rajin belajar
Pasti ia akan sukses kemudian

67. Di pagi hari petani datang menyemai
Padi tumbuh disiram sudah
Jika kamu ingin hidup dalam damai
Jangan pernah lupa kerjakan ibadah

68. Hari ini adalah hari Selasa
Esok hari berganti Rabu
Jika kamu ingin masuk ke surga
Ingat ibadah adalah nomor satu

69. Naik kereta di malam ini
Kereta cepat memacu melaju
Jadilah engkau anak yang berani
Tak pernah ragu dan terus maju

70. Anak gadis dengan pipi merona
Memakai gelang dari mutiara
Agar hidupmu penuh dengan makna
Cobalah peduli dengan saudara

71. Ayahku adalah seorang petani
Bekerja tiap hari di tanah ladang
Ayo, mari kita belajar hari ini
Agar masa depan yang datang lebih gemilang

72. Cepat bergegas agar bisa bertemu
Bertemu teman bawa gulali
Kaya harta namun miskin ilmu
Tentu ia akan merugi dan sakit hati

73. Lada pedas tambah ketumbar
Madu manis dari si lebah
Hormati guru yang mengajar
Supaya ilmu menjadi berkah

74. Hari raya makan ketupat
Rumah kampung di pedalaman
Di mana ilmu hendak didapat
Pada guru yang berpengalaman

75. Cahaya surya amat terik
Terkena badan amat panasnya
Awas jangan berbuat syirik
Bisa-bisa kekal di neraka

76. Daun beringin sangat lebat
Beri pagar sebagai penjaga
Ayahku orangnya hebat
Sangat sayang kepada keluarga

77. Buah mangga terkena batu
Teman sekelasku namanya Syamil
Ibu adalah pahlawanku
Mengandung dan mendidik di masa kecil

Pantun anak-anak jenaka dua baris.

foto: Instagram/@asinan.makhaji76

Jika buah hati merasa bosan dirumah, coba ajak ia bermain pantun jenaka untuk merilekskan pikirannya. Hal ini juga bisa jadi momen membangun kedekatan dengan sang anak saat dirumah loh.

78. Pake gincu, pergi ke pasar

Kakak lucu, kalau lagi lapar

79. Bola pingpong dimakan gelatik
Biar ompong yang penting cantik

80. Buah nangka buah manggis
Eh, nggak nyangka aku manis

81. Baju batik di atas pohon kedondong
Mama cantik jangan ngelamun aja dong

82. Stroberi, mangga, apel
Sorry, Ma, aku nggak level

83. Punya ragi, di atas loyang
Selamat pagi, Mamaku sayang

84. Buah duren, buah kedondong
Papa keren, gendong aku dong

85. Buah manggis, air mendidih
Kakak nangis, nanti Mama sedih

86. Burung gelatik, nyerang cendrawasih
Dulu aku cantik, sekarang juga masih

87. Ikan hiu, makan samyang
I love you, Mamaku sayang

88. Kaong oblong, dipakai kenek
Adik ompong, kayak nenek-nenek

89. Bola pingpong, dimakan gelatik
Biar ompong, yang penting cantik

90. Di pasar, ada pepesan
Sudah besar, masih ingusan

91. Pakai kemeja, warna abu-abu
Adik manja, sayang ayah ibu



Artikel Asli