Amil Zakat Negara dan Dirgahayu Indonesia

republika | Nasional | Published at 16/08/2021 13:18
Amil Zakat Negara dan Dirgahayu Indonesia

REPUBLIKA.CO.ID, Sejarah mencatat, nasionalime dan religiositas menjadi penyemangat dalam perjuangan menegakkan NKRI. Bersama anak-anak bangsa lintas agama dari Sabang sampai Merauke, umat Islam yang dimotori para ulama, kiai dan santri, bersatu padu mengusir penjajah dan mengakhiri kolonialisme di negeri ini.

Karena itulah konstitusi RI sangat kental dengan nilai spiritualisme, di mana alinea ketiga Pembukaan UUD 1945 mencantumkan Atas berkat rahmat Allah Yang Maha Kuasa dan dengan didorongkan oleh keinginan luhur, supaya berkehidupan kebangsaan yang bebas, maka rakyat Indonesia dengan ini menyatakan kemerdekaannya.

Kemerdekaan menjadi anugerah besar karena melahirkan banyak legislasi yang mengakomodasi aspirasi kaum Muslim. Seperti UU Perkawinan, UU Wakaf, UU Perbankan Syariah, UU Sukuk Syariah atau Surat Berharga Syariah, UU Penyelenggaraan Haji dan sebagainya.

Termasuk UU No. 23 Tahun 2011 yang menjadi dasar pembentukan Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS). Inilah lembaga yang turut berkontribusi membangun negara, khususnya dalam bidang pengentasan kemiskinan dan penyejahteraan rakyat. BAZNAS adalah amil negara yang menjamin pengelolaan zakat aman syar'i, aman regulasi dan aman NKRI.

Untuk penguatan secara nasional, BAZNAS mengagendakan empat program. Pertama, penguatan kelembagaan, yang bertujuan untuk menghapus pandangan yang menganggap BAZNAS seperti ormas atau LSM, padahal adalah instansi pemerintah. Maka kelembagaannya harus setara dengan institusi pemerintahan lainnya, dari tingkat pusat sampai daerah.

BAZNAS juga bersifat nasional sehingga menjadi satu kesatuan. Meski masing-masing daerah mempunyai otonomi yang desentralistis, tetapi secara organisatoris adalah sentralistis.

Kedua, penguatan SDM amilin-amilat, yang dilakukan mulai dari pimpinan sampai pelaksana. Karena itu...

Artikel Asli