Usai Isoman Tak Perlu Tes PCR, Dokter Relawan Covid-19 Tegaskan Alasannya

apahabar.com | Nasional | Published at 16/08/2021 11:52
Usai Isoman Tak Perlu Tes PCR, Dokter Relawan Covid-19 Tegaskan Alasannya

apahabar.com , JAKARTA Banyak orang melakukan isoman di tengah pandemi saat terinfeksi Covid-19 bergejala ringan atau tanpa gejala.

Meski demikian, beredar kabar bahwa seseorang yang telah menjalani isolasi mandiri wajib menjalani tes Polymerase Chain Reaction (PCR) untuk meyakinkan dirinya negatif Covid-19.

Menjawab hal tersebut Influencer Kesehatan sekaligus Dokter Relawan Covid-19, dr. Muhamad Fajri Addai melalui akun Instagram pribadinya @dr.fajriaddai menegaskan, masyarakat tidak perlu mengecek PCR ulang setelah masa isolasi mandiri selesai.

Dokter Fajri mengatakan, aturan tersebut tertulis dalam Protokol Tatalaksana Covid-19 Lima Organisasi Profesi pada 14 Juli 2021 sejalan dengan pedoman Kementerian Kesehatan (Kemenkes).

Tes PCR wajib dilakukan bila seorang pasien mengalami kondisi berat atau kritis dan indikasi tertentu berdasarkan permintaan dokter.

Untuk gejala ringan dan sedang yang tidak dirawat di rumah sakit minimal 10 hari (atau sampai gejalanya hilang) + 3 hari. Atau 10 hari isolasi jika benar-benar tanpa gejala.

Namun, penentuan wajib atau tidaknya melakukan tes PCR tergantung dengan dokter yang merawat untuk menyatakan kesembuhan.

Sebagian orang yang melakukan PCR test biasanya akan melihat hasil Cycle Threshold Value (CT Value) yang tertera dalam hasil swab. Hal inilah yang kerap membuat masyarakat blunder terkait dengan nilai tersebut.

Menurut dr Fajri berapapun hasil CT Value yang diperoleh seseorang, namun jika hasil tes PCR positif, maka seseorang wajib menjalani isolasi dan segera konsultasi dengan dokter.

Artikel Asli