UMM Bantu Masyarakat Merdeka Melawan Pandemi Covid-19

republika | Nasional | Published at 16/08/2021 07:10
UMM Bantu Masyarakat Merdeka Melawan Pandemi Covid-19

REPUBLIKA.CO.ID, MALANG -- Dua kali sudah perayaan Kemerdekaan RI berada dalam suasana pandemi Covid-19. Meskipun segala aspek dibatasi, namun semangat mengisi kemerdekaan tetap nyala di sanubari masing-masing rakyat.

Rektor Universitas Muhammadiyah Malang (UMM), Fauzan, memiliki pandangan tersendiri mengenai cara memaknai peringatan Kemerdekaan RI. Menurut dia, konteks Kemerdekaan RI saat ini terbagi atas dua aspek. "Yang pertama, merdeka secara psikologis. Yang kedua, merdeka secara non psikologis," kata Fauzan kepada Republika, Kamis (12/8).

Adapun mengenai makna kemerdekaan saat pandemi Covid-19, Fauzan tak menampik, Indonesia masih harus melakukan banyak perjuangan. Terdapat banyak hal yang perlu dilakukan pemerintah dan masyarakat untuk terbebas dari virus ganas tersebut.

Menurut Fauzan, masalah utama Indonesia saat ini lebih pada kesadaran masyarakatnya. Jika hanya mengandalkan vaksinasi kesehatan, ini tidak akan cukup membebaskan negara dari Covid-19. "Tetapi yang tidak kalah penting, itu menurut saya vaksinasi kesadaran. Jadi perlu divaksin kesadarannya," ujar Fauzan.

Solusi untuk menyelesaikan Covid-19 tidak bisa diatasi hanya dari dimensi kesehatan. Ada pula aspek non kesehatan di mana hal tersebut belum merdeka sepenuhnya. Sebab itu, Fauzan menilai, perang bangsa Indonesia saat ini lebih pada bagaimana melawan virus membahayakan.

Menurut Fauzan, bangsa Indonesia pada dasarnya tidak cukup siap saat mendapatkan serangan virus. Konsolidasinya terutama pada aspek kesehatan tidak cukup kuat dan belum komprehensif. Kekurangan ini tidak hanya terjadi pada dimensi kesehatan tapi juga non kesehatan.

"Sehingga cara menanganinya itu sporadis. Untuk itu juga (perlu) terus dilakukan konsolidasi-konsolidasi untuk menemukan format yang tepat bagaimana meminimalisasi Covid-19 ini," kata dia.

Adapun dari UMM sendiri, kata Fauzan, telah berusaha terlibat dalam menangani Covid-19. Kampus mengambil peran untuk menciptakan kemerdekaan di seluruh lapisan masyarakat. Di sini, UMM membantu tanpa melihat latar belakang apapun dari masyarakat sekitar.

Untuk bisa terlibat memerangi Covid-19, UMM secara internal telah menyiapkan berbagai upaya. Hal ini dimulai dari pembentukan organisasi sampai dengan kegiatan-kegiatan yang non medis. "Itu yang edukatif yang saya sebut vaksin kesadaran. Yang itu semua kita lakukan dalam rangka untuk bisa mencapai satu kemerdekaan," jelasnya.

Lebih lanjut, UMM juga telah memiliki tim Covid-19 hingga tingkat fakultas dan mahasiswa. Ia menegaskan, keberadaan tim ini tidak lepas untuk memberikan kesadaran masyarakat tentang kesehatan selama pandemi. Dengan adanya keterlibatan UMM, Fauzan berharap, pandemi bisa segera berakhir atau setidaknya bisa meminimalisasi laju kasus Covid-19.

Artikel Asli