Jangan Sebut Nabi Adam Berdosa, Ini Alasannya

republika | Nasional | Published at 16/08/2021 06:34
Jangan Sebut Nabi Adam Berdosa, Ini Alasannya

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA Allah SWT memerintahkan Nabi Adam AS dan Hawa turun ke bumi setelah melanggar larangan memakan buah khuldi di surga.

Dalam surat Al Baqarah 36 Nabi Adam diperintahkan Allah SWT turun dari surga menuju dunia yang fana.

Lalu keduanya digelincirkansetan dari surga itu dan dikeluarkan dari keadaan semula dan Kami berfirman: "Turunlah kamu! sebagian kamu menjadi musuh bagi yang lain, dan bagi kamu ada tempat kediaman di bumi, dan kesenangan hidup sampai waktu yang ditentukan."

Ada pendapat bahwa sebagai nabi yang mashum (terjaga dari dosa) tidak boleh mengatakan Nabi Adam telah berbuat dosa hingga akhirnya Allah SWT keluarkan dari surga.

Benarkah kita dihukumi dosa jika kita mengatakan Nabi Adam dikeluarkan dari surga karena dosanya telah memakan buah khuldi?

Menurut pendakwah Ustadz Rafiq Jauhary Lc, para ulama telah mengeluarkan ijmak bahwa seluruh Nabi adalah mashum. Mashum artinya adalah terhindar dari kesalahan.

"Tentang kmashuman ini ada di antara ulama yang berkeyakinan bahwa para Nabi terhindar dari kesalahan besar, namun tidak dari kesalahan kecil," kata Ustadz Rafiq Jauhary saat diminta pendapatnya belum lama ini.

Namun pendapat yang masyhur adalah para Nabi terhindar dari kesalahan baik besar maupun kecil. Para Nabi memang ada kalanya berbuat kesalahan, karena para Nabi pun manusia seperti biasa yang memiliki sifat salah dan lupa.

"Namun bentuk ke mashuman nya adalah kesalahan para Nabi ini segera ditegur dan kemudian memohon ampun, taubat," ujarnya.

Ustadz Rafiq yang merupakan alumni Darul Hadits Al-Ghomidy, Awaly, Makkah ini menyampaikan, bahwa Nabi Adam pernah berbuat kesalahan kemudian bertaubat dengan doa.

Keduanya berkata: "Ya Tuhan kami, kami telah menganiaya diri kami sendiri, dan jika Engkau tidak mengampuni kami dan memberi rahmat kepada kami, niscaya pastilah kami termasuk orang-orang yang merugi. (QS Al Araf 23).

Nabi Yunus pernah berbuat kesalahan kemudian bertaubat dengan doa:

Bahwa tidak ada Tuhan selain Engkau. Mahasuci Engkau, sesungguhnya aku adalah termasuk orang-orang yang zalim (QS Al Anbiya 87)

Nabi Muhamad pun pernah berbuat kesalahan saat mengabaikan Abdullah Ummi Maktum, kemudian turun lah surat Abasa.

Artikel Asli