Tokoh Muda Muhammadiyah Ingatkan agar Penyaluran Bansos PPKM Tepat Sasaran

Nasional | sindonews | Published at Rabu, 11 Agustus 2021 - 16:34
Tokoh Muda Muhammadiyah Ingatkan agar Penyaluran Bansos PPKM Tepat Sasaran

JAKARTA - Pemerintah telah memutuskan perpanjangan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat ( PPKM ) Level 2-4 di Jawa-Bali hingga 16 Agustus. Sementara PPKM di luar Pulau Jawa dan Bali diperpanjang selama dua pekan hingga 23 Agustus 2021.

Tokoh muda Muhammadiyah, Defy Indiyanto Budiarto menilai langkah pemerintah memperpanjang PPKM sudah tepat. Sebab, hingga saat ini angka kasus Covid-19 masih cukup tinggi. "Kalau kita lihat data penambahan kasus harian per Selasa, 10 Agustus, masih cukup tinggi, sebanyak 32.081 kasus baru. Begitu pula kasus kematian akibat Covid-19 ada penambahan 2.048 kasus dalam sehari. Tentu ini akan sangat berbahaya jika PPKM tidak diperpanjang," kata Defy, Rabu (11/8/2021).

Sekretaris LSBO Pimpinan Pusat Muhammadiyah ini menuturkan, hal penting yang harus dilakukan pemerintah ketika melakukan perpanjangan PPKM adalah memastikan bantuan terhadap masyarakat terdampak bisa sesuai sasaran. Sebab, kata Defy, perpanjangan PPMK memiliki implikasi terhadap perekonomian masyarakat yang semakin sulit.

"Saya hanya ingin mengimbau agar bantuan sosial tepat sasaran. Sebaiknya pemerintah membuka pengaduan online (call center) sehingga masyarakat yang benar-benar membutuhkan bantuan sosial bisa kirim data diri, alamat, dan lain-lain atau mengadukan jika ada tetangga yang benar-benar tidak mampu agar dilaporkan ke ketua RT atau RW setempat, sehingga bantuan tepat sasaran. Bantuan harus dipastikan diterima oleh masyarakat yang betul-betul terdampak pandemi Covid-19," kata Defy.

Defy menyarankan bantuan diwujudkan dalam bentuk bantuan langsung tunai (BLT), sehingga tidak disalahgunakan oleh pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab. Namun jika ada bantuan dalam bentuk sembako, Defy menuturkan bahwa BUMN memiliki dua perusahaan besar seperti Bulog dan RNI yang bisa diberdayakan.

"Sehingga rakyat menerima bantuan dengan kualitas yang baik. Sebab, belakangan kita mendengar ada bantuan sembako yang kualitasnya sudah tidak layak. Bahkan ada juga warga miskin yang sudah satu tahun belum menerima sembako," katanya.

Di sisi lain, Defy juga mengingatkan pentingnya memasifkan vaksinasi. Menurutnya, masih banyak masyarakat di daerah yang hingga kini belum mendapatkan akses vaksinasi. Padahal, vaksinasi menjadi salah satu kunci penting dalam menekan penyebaran kasus Covid-19. "Saya berharap pemerintah agar mempercepat distribusi vaksin ke daerah sehingga seluruh lapisan masyarakat bisa segera divaksin," katanya.

Sebelumnya, Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan perpanjangan PPKM ini dilakukan untuk menjaga momentum yang baik. Dia mengatakan penerapan PPKM level 2-4 sebelumnya sudah berjalan baik. "Dari data yang didapat, penurunan terjadi hingga 59,6% dari puncak kasus di 15 Juli 2021 yang lalu," katanya.

Artikel Asli