BPS: Inflasi Juli 2021 0,08 Persen

republika | Nasional | Published at 02/08/2021 12:04
BPS: Inflasi Juli 2021 0,08 Persen

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Pusat Statistik (BPS) menyampaikan, laju inflasi sepanjang Juli 2021 sebesar 0,08 persen pada Juni 2021. Inflasi kembali dicapai setelah sebelumnya mengalami deflasi 0,16 pada Juni lalu.

Kepala BPS, Margo Yuwono, mengatakan, terjadinya inflasi tersebut lantaran terdapat kenaikan indeks harga konsumen (IHK) dari 106,46 di bulan Juni menjadi 106,54 pada Juli. Adapun dengan inflasi tersebut, maka inflasi tahun kalender (year to date/ytd) sebesar 0,81 persen dan inflasi tahunan ( year on year/yoy ) mencapai 1,52 persen.

"Perkembangan harga komoditas secara umum menunjukkan adanya peningkatan berdasarkan hasil pemantauan di 90 kota IHK," kata Margo dalam konferensi pers, Senin (2/8).

Margo menyampaikan, sebanyak 61 kota IHK sedangkan deflasi terjadi di 29 kota. Adapun infasi tertinggi terjadi di Kota Sorong sebesar 1,51 persen. Itu disebabkan oleh kenaikan harga ikan kembung yang memberikan andil inflasi 0,52 persen, lalu cabai rawit sebesar 0,22 persen serta ikan tongkol 0,14 persen.

Sementara deflasi tertinggi terdapat di Kabupaten Manokwari sebesar 0,60 persen. Komoditas penyumbang deflasi di antaranya yakni kangkung 0,20 persen dan tomat 0,17 persen.

Lebih lanjut, Margo menyampaikan, ditinjau dari kelompok pengeluaran, dari 11 kelompok pengeluaran, kelompok kesehatan mengalami inflasi tertinggi yakni 0,24 persen.

"Dilihat dari sub kelompok kesehatan ini, yang harganya naik yakni obat-obatan dan produk kesehatan yaitu mengalami inflasi 0,47 persen. Sementara inflasi yang terendah yakni jasa rawat jalan 0,06 persen," ujar Margo.

Meski mengalami inflasi tertinggi, kelompok kesehatan hanya memberikan andil 0,01 persen.

Artikel Asli