KPPPA dan KPAI Dorong Anak Tanpa NIK Tetap Divaksin

minangkabaunews.com | Nasional | Published at 22/07/2021 11:33
KPPPA dan KPAI Dorong Anak Tanpa NIK Tetap Divaksin

MINANGKABAUNEWS.COM, JAKARTA Vaksinasi Kanisius mengundang anak anak panti melalui Majelis Pelayanan Sosial PP Muhammadiyah dan Forum Nasional LKSA PSAA dalam rangka Hari Anak Nasional 2021 dengan tema Anak Terlindungi Indonesia Maju Anak Peduli di Masa Pandemi.

78 kehadiran mereka di Assembly Hall Jakarta Convention Center Gatot Subroto bisa terlaksana berkat kerjasama Alumni Kanisius Menteng 64, Eka Tjipta Foundation, Dompet Dhuafa, Jaringan Kerja Lembaga Pelayanan Kristen (JKLPK), KPPPA, KPAI, KBAI dan ELSAFAN siang itu.

Munheri Koto pendamping mereka dari Forum Nasional Panti Sosial Asuhan Anak menyampaikan anak anak bersemangat untuk datang dan juga di semangati teman temannya karena keinginannya cepat kembali sekolah, itu yang mereka rindukan. Apalagi berita luas dialog Presiden dan anak anak, yang meminta anak divaksin dulu baru sekolah.

Tomi Pratomo panitia vaksinasi kanisius yang menjemput langsung anak anak menyampaikan, diantara dari 107 yang mendaftar, ternyata di hari H, 29 anak dari Panti Amanah Benda Depok membatalkan, karena pengasuhnya terdeteksi positif, sehingga tidak jadi hadir. Karena anak anak harus di cek SWAB dulu. Dari 78 anak yang hadir, 20 anak yang tidak memiliki NIK.

Irland Suud Ketua Alumni Kanisius Menteng 64 sebagai penyelenggara Vaksinasi Kanisius yang kedatangan anak panti menyambut baik, bahkan langsung mengiyakan. Kami akan tetap mengupayakan anak anak tetap di vaksin. Baginya persyaratan administratif vaksin memang dibutuhkan. Tetapi saya yakin pemerintah pusat melalui Kementerian Kesehatan lebih mengutamakan tercapainya segera Herd Immunity. Sambil Irland meminta KPPPA dan KPAI yang hadir untuk memberi solusi. Saat ini sudah 5000 anak mengikuti tahap pertama Vaksin, yang akan berlanjut Agustus nanti Vaksin kedua.

Robert Parlindungan Sitinjak dari Asisten Deputi Pelayanan Anak Yang Membutuhkan Perlindungan Khusus KPPPA langsung merespon di lokasi. Jadi tidak lagi ada alasan, kalau anak yang tidak diketahui orang tuanya, ayah ibunya, tidak bisa di bikin akta lahir, itu salah, itu dulu. Menurut data yang kami catat cukup tinggi ya, anak anak yang meninggal karena covid, kita prihatin, jadi kita ini zero tolerance lah terhadap kekerasan anak dan anak yang terpapar dengan Covid.

Jasra Putra KPAI menyampaikan Jelang Hari Anak Nasional 23 Juli tentu kita bersyukur anak anak yang mungkin ya, dalam tanda petik Terlupakan anak anak dalam perlindungan khusus, baik dipanti asuhan, anak jalanan, anak dari orang tua yang tidak mampu mengasuh karena berabagai sebab dan undocumented agar tetap mendapatkan hak nya untuk vaksin, karena mereka di luar skema vaksinasi sekolah. Soal nanti dapat sertifikat atau tidak, biar Vaksinasinya di selesaikan terlebih dahulu, karena kita berkejaran dengan penularan.

Oleh sebab itu tentu ke depan, dia berharap sesuai Undang Undang Perlindungan Anak Pasal 44 bahwa Pemerintah dan Pemerintah Daerah termasuk juga masyarakat, wajib menyelenggarakan kesehatan yang komperhensif pada anak anak kita. Baik dengan cara promotif, preventif, kuratif dan termasuk juga rehabilitatif.

Karena anak anak kita jumlahnya cukup banyak, sepertiga dari jumlah penduduk yang berjumlah 84 juta. Kita berharap anak anak usia 12 sampai 17 tahun yang jumlahnya 26 juta bisa segera di vaksin. Jadi ini pekerjaan sangat luar biasa. Begitupun anak dibawah umur 12 tahun, yang tidak di vaksin punya hak yang sama, untuk segera mendapatkan vaksin, meski belum ada.

Di kontak terpisah Junito Drias, Wahana Visi Indonesia menyampaikan memang NIK menjadi persoalan terkait akuntabilitas penyelenggaraan Vaksin karena ini terkait anggaran negara. Drias menyarankan penyelenggara vaksin bersurat kepada Kemen PPPA agar meminta Kemendagri dan Kemenkes memberi solusi atas vaksinasi anak tanpa NIK. Kemendagri, dalam hal ini Disdukcapil, membuka pos bantuan di tempat penyelenggaraan vaksinasi untuk layanan NIK.

Kemenkes bisa memperlunak syarat vaksinasi bagi anak, yaitu bisa menggunakan surat keterangan bagi anak tanpa NIK. Seperti surat dari RT/RW, surat dari sekolah, surat dari panti atau lembaga atau organisasi, atau registrasi melalui nomor handphone. Atau bukti yang dimiliki anak yang lain seperti ijazah. Sehingga para Vaksinator dan para dokter di lokasi penyelenggaraan vaksin tidak perlu dipusingkan dengan persoalan syarat administrasi vaksinasi.

Artikel Asli