Rumah Sakit Khusus Covid-19 di Irak Terbakar, Puluhan Orang Tewas

ayosemarang | Nasional | Published at 13/07/2021 12:16
Rumah Sakit Khusus Covid-19 di Irak Terbakar, Puluhan Orang Tewas

IRAK, AYOSEMARANG.COM -- Rumah sakit khusus Covid-19 al-Hussain kota Nasiriyah, Irak selatan, terbakar hebat. Setidaknya 50 orang tewas dalam kejadian tersebut.

Jumlah korban diperkirakan terus meningkat karena proses pencarian masih berlanjut.

Menyadur The Guardian, Selasa 13 Juli 2021, 16 orang berhasil diselamatkan dari kobaran api.

Korban meninggal karena luka bakar dan pencarian terus berlanjut, kata Haydar al-Zamili, juru bicara otoritas kesehatan.

Laporan awal polisi menunjukkan adanya ledakan tangki oksigen di dalam rumah sakit.

Kobaran api membuat pasien terjebak di dalam bangsal dan tim penyelamat berusaha menjangkau mereka, kata petugas kesehatan.

Sebelumnya pada hari Senin, kebakaran kecil terjadi di markas besar kementerian kesehatan di Baghdad, tapi api dapat diatasi dengan cepat tanpa korban jiwa.

Kebakaran di rumah sakit itu merupakan tragedi kedua tahun ini. Pada bulan April, kebakaran di rumah sakit khusus Covid-19 Baghdad menewaskan 82 orang dan melukai 110 lainnya.

Peristiwa ini dipicu oleh ledakan tabung oksigen yang disimpan dengan buruk. Menteri kesehatan saat itu, Hassan al-Tamimi, mengundurkan diri setelah kebakaran pada bulan April.

Irak yang hancur karena perang dan sanksi kini terus berjuang untuk mengatasi krisis virus corona, yang telah menewaskan 17.592 penduduknya dan menginfeksi 1,44 juta orang.

Peristiwa serupa juga pernah terjadi di Bangladesh di mana rumah sakit di ibu kota, Dhaka yang terbakar pada pertengahan Maret lalu.

Melansir Reuters, kebakaran tersebut terjadi saat ketiga pasien tengah berada di ruang perawatan intensif dan mengenakan ventilator.

Kasus kebakaran di Asia Tenggara sering terjadi karena buruknya penegakan hukum serta peraturan yang longgar. Bahkan, dalam beberapa tahun terakhir, kasus kebakaran di Asia Tenggara memakan hingga ratusan korban jiwa.

Sebelumnya, rumah sakit di Dhaka sedang berjuang menghadapi lonjakan baru kasus Covid-19 di bulan ini. Kasus virus corona sendiri di Bangladesh dilaporkan ada sebanyak 559.168 kasus dengan 8.571 kematian.

Artikel Asli