Mengenal Varian Lambda, Virus Tersebar di Amerika Selatan

Nasional | republika | Published at Rabu, 07 Juli 2021 - 10:09
Mengenal Varian Lambda, Virus Tersebar di Amerika Selatan

REPUBLIKA.CO.ID, BRUSSELS -- Varian terbaru yang disorot oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), bernama Lambda, kini telah ditemukan setidaknya di 27 negara berbeda. Varian ini terutama tersebar luas di seluruh Amerika Selatan.

Varian ini pertama kali muncul di Peru pada Agustus tahun lalu, dan menyebabkan semakin banyak kasus di negara-negara ini.

Lambda belum terdaftar sebagai variant of concern. Varian ini terdaftar sebagai, variant of interest oleh WHO, yang berarti telah diidentifikasi sebagai penyebab penularan atau terdeteksi di banyak negara.

Dilansir di Euronews , Rabu (7/7), Lambda menyumbang hampir 82 persen dari sampel kasus virus corona yang dilaporkan selama Mei dan Juni, menurut Pan American Health Organization (PAHO).

Penasihat Regional PAHO untuk penyakit virus yang muncul, Jairo Mendez, mengatakan pada 30 Juni bahwa penyakit itu telah terdeteksi di delapan negara di Amerika Latin dan Karibia. Carian ini secara sporadis di sebagian besar negara.

Meskipun jelas merupakan strain yang dominan di Peru, di Chile varian ini berkontribusi lebih dari 31 persen sampel dari Mei dan Juni. Mendez mengatakan belum ada bukti yang jelas bahwa itu adalah virus yang lebih menular.

"Kemungkinan kemampuan transmisi ditingkatkan. Ini adalah fenomena yang tidak dipelajari dan didokumentasikan dengan baik, dan kami tidak dapat melakukan perbandingan antara varian lain seperti Gamma dan Delta," jelas Mendez.

"Kami bersikeras bahwa epidemiologi virus dan peningkatan kasus menanggapi beberapa faktor. Untuk itu, kami tegaskan bahwa upaya pengendalian epidemi adalah pengendalian dan pengurangan penularan," ujarnya.

Kesehatan Masyarakat Inggris di Inggris baru-baru ini melaporkan beberapa kasus yang disebabkan oleh Lambda telah terdeteksi di negara tersebut. Inggris mengenalinya sebagai potensi peningkatan penularan atau kemungkinan peningkatan resistensi terhadap antibodi penetral. Namun, dikatakan diperlukan lebih banyak penelitian.

Sebuah studi NYU Grossman School of Medicine yang belum ditinjau sejawat, diterbitkan pada 3 Juli, menyarankan vaksin sebenarnya efektif terhadap varian Lambda.

Kemunculan varian tersebut muncul di tengah pertempuran di Eropa melawan varian Delta, yang pertama kali ditemukan di India. WHO telah memperingatkan varian ini akan dominan pada Agustus.

Varian Delta diyakini termasuk mutasi yang memudahkan virus corona baru untuk menempel pada sel-sel dalam tubuh manusia. Ini berarti varian menyebar lebih mudah daripada yang asli. Karena itu memiliki potensi lebih besar untuk menyebabkan wabah. Belum diketahui apakah varian tersebut juga membuat orang lebih sakit, dan penelitian tentang hal ini sedang dilakukan.

Menurut para ahli, 70 persen populasi dunia perlu divaksinasi terhadap virus corona untuk kekebalan kawanan global.

Pada akhir Juni, sekitar 10,4 persen populasi dunia telah divaksinasi, di mana negara-negara berpenghasilan rendah hanya menyumbang 0,9 persen. Di banyak negara berkembang, bahkan petugas kesehatan atau perawatan tidak divaksinasi.

Artikel Asli