BKKBN: Makin Banyak Anak Alami Mental Emotional Disorder

Nasional | republika | Published at Rabu, 07 Juli 2021 - 09:05
BKKBN: Makin Banyak Anak Alami Mental Emotional Disorder

REPUBLIKA.CO.ID, GORONTALO -- Kepala Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) RI, Hasto Wardoyo menyebut pihaknya berkomitmen untuk menciptakan generasi yang bebas stunting di Indonesia. Hal tersebut diungkapkan Hasto saat memberikan sambutan pada kegiatan 100 profesor bicara stunting yang digelar secara virtual di Gorontalo, Selasa (6/7).

"Tantangan tidak hanya pada stunting sebetulnya untuk kualitas SDM, tetapi juga data menunjukkan bahwa mental emotional disorder itu juga meningkat dari tahun ke tahun," ujarnya.

Bahkan peningkatannya kata Hasto cukup signifikan, dimana penelitian kesehatan dasar lima tahun sebelumnya angkanya 6,1 di antara remaja mengalami mental emotional disorder.

"Yang sekarang ini mencapai 9,8, sehingga stunting yang 27,6 ditambah beban mental emotional disorder ada difabel, ada autisme, ada napza," ungkapnya.

Menurutnya, hal itu sangat mempengaruhi kualitas SDM dalam rangka rakyat Indonesia emas. Untuk itulah pentingnya para profesor dan para senior bisa mendapat masukan dari para ahli untuk masalah-masalah yang multi sektor.

"Oleh karenanya bapak presiden Jokowi wanti-wanti pesan betul, supaya generasi muda itu betul-betul diajak untuk menjadi generasi yang unggul dalam menciptakan Indonesia emas ditahun 2045," bebernya.

Hasto mengingatkan bahwa bonus demografi tidak akan berjalan lama, sehingga tahun 2035 diperkirakan sudah menutup celahnya."Sehingga kalau kita tidak memanfaatkan untuk kesejahteraan maka sulit untuk mendapatkan bonus kesejahteraan dari bonus demografi, jangan sampai kita kemudian growing old before growing rich ini saya kira sangat menyedihkan karena bangsa kita melalui celah bonus demografi tidak lama," kata dia.

Artikel Asli