Muslim Hui China Tuai Badai Kritik Usai Mengenakan Pakaian Tradisional Untuk Mempromosikan Persatuan Etnis

riau24.com | Nasional | Published at 28/06/2021 11:15
Muslim Hui China Tuai Badai Kritik Usai Mengenakan Pakaian Tradisional Untuk Mempromosikan Persatuan Etnis

RIAU24.COM- Sebuah kompetisi yang dirancang untuk mempromosikan persatuan di antara kelompok etnis China yang berbeda telah menjadi kontroversi setelah beberapa pesaing mengenakan pakaian tradisional Islam ke acara tersebut.

Turnamen Go permainan papan tradisional Tiongkok yang juga dikenal sebagai Weiqi di Quzhou, sebuah kota di provinsi Zhejiang, dirancang untuk mempromosikan partisipasi dan komunikasi di antara anggota 56 kelompok etnis minoritas yang ditunjuk di Tiongkok.

Kompetisi yang diselenggarakan oleh Asosiasi Weiqi Tiongkok dan berbagai kelompok lainnya ini juga menampilkan estafet di mana para peserta secara bergiliran menggerakkan bidak sebagai simbol kerja sama antara semua kelompok etnis yang berbeda.

zxc1

Banyak pesaing mengenakan pakaian tradisional ke acara akhir pekan lalu, termasuk anggota perempuan minoritas Muslim Hui dari Ningxia, yang mengenakan jilbab.

Salah satu pesaing, Wang Jingchu, memenangkan kompetisi dan mendapatkan hadiah untuk pakaian tradisional terbaik.

Tetapi jilbab yang dikenakan Wang dan anggota delegasi Ningxia lainnya memicu keluhan secara online tentang ekstremisme Islam dan mendorong federasi olahraga regional yang didukung negara untuk memerintahkan penyelidikan.

Sekretariat Federasi Olahraga Ningxia mengeluarkan pernyataan pada hari Selasa (22 Juni), mengatakan telah mewawancarai presiden dan sekretaris jenderal asosiasi Weiqi regional dan memerintahkan mereka untuk melakukan tinjauan mendalam ke dalam "seluruh proses dan rincian yang relevan. dari pakaian pemain Hui.

Dua hari kemudian, Asosiasi Ningxia Weiqi mengeluarkan pembelaan terhadap pakaian para pesaing dengan mengatakan: Sangat normal bagi pria Hui untuk mengenakan topi putih dan wanita mengenakan jilbab. Gaun ini sesuai dengan tradisi lokal Hui kami dan tidak ada hubungannya dengan kelompok agama ekstremis. Tolong hormati harga diri dan kepercayaan orang Hui kami, dan jangan hubungkan pakaian dan gaya hidup normal kami dengan kelompok ekstremis, yang tidak bertanggung jawab dan pada dasarnya merupakan penghinaan dan pencemaran nama baik.

zxc2

Orang-orang Hui yang berbahasa Cina adalah Muslim yang sebagian besar tinggal di barat laut negara itu, dan Ningxia adalah wilayah otonom yang mereka tetapkan.

Tetapi pembelaan ini gagal mempengaruhi beberapa kritikus, termasuk Xi Wuyi, seorang sarjana Marxis di Akademi Ilmu Sosial China yang didukung negara dan seorang kritikus yang blak-blakan tentang meningkatnya pengaruh Islam di China.

Xi menulis di Weibo: Apakah Asosiasi Ningxia Weiqi memenuhi syarat untuk mengatakan bahwa jilbab adalah pakaian tradisional untuk orang Hui? Apakah hijab adalah gaun terbaik?

Dia juga mempertanyakan ide diadakannya kompetisi untuk etnis minoritas. Apakah menciptakan kompetisi yang mengadvokasi keragaman baik untuk memelihara kepercayaan bersama tentang identitas Tiongkok? dia bertanya.

Menggemakan komentar Wu, salah satu pengguna Weibo yang berbasis di Mongolia Dalam mengatakan, Kenapa gaun hijab yang dikaitkan dengan ekstremisme agama ini dianugerahi pakaian tradisional terbaik dan mempromosikan persatuan di antara etnis minoritas?

Dalam beberapa tahun terakhir, pihak berwenang di China telah menggeser kebijakan tentang etnis minoritas dari penekanan pada keragaman menuju kebijakan yang mempromosikan keseragaman yang lebih besar.

Ini termasuk dorongan untuk agama "Sinicise" yang telah mendorong penghapusan fitur arsitektur Arab seperti kubah dan menara dari masjid untuk diganti dengan fitur tradisional Cina.

Pada tahun 2018 sebuah perintah untuk menghancurkan masjid agung yang baru dibangun di Weizhou, sebuah kota di Ningxia, membuat ribuan orang Hui turun ke jalan sebagai protes. Pakaian Islami juga menjadi sasaran di Xinjiang, di mana pihak berwenang telah dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia yang meluas terhadap populasi Muslim Uyghur.

Beijing telah mempertahankan kebijakannya di wilayah barat jauh, dengan mengatakan pihaknya menargetkan ekstremisme Islam setelah serangkaian serangan teroris.

Artikel Asli