Muslim di Belgia Tempuh Puluhan Kilometer Beli Daging Halal

Nasional | republika | Published at Jumat, 28 Mei 2021 - 11:51
Muslim di Belgia Tempuh Puluhan Kilometer Beli Daging Halal

REPUBLIKA.CO.ID, BRUSSELS -- Pemerintah Flanders di Belgia mengatakan melarang penyembelihan daging hewan secara ritual. Sehingga umat Muslim dan komunitas Yahudi harus menempuh perjalanan berjam-jam menemukan daging yang dapat mereka sembelih di negara tetangga.

Dilansir dari TRT World , Jumat (28/5), larangan daging hewan yang disembelih secara ritual mulai berlaku di wilayah Flanders utara Belgia pada akhir Januari. Hal ini memaksa komunitas Muslim dan Yahudi melakukan perjalanan jauh untuk membeli daging.

Parlemen di wilayah Flanders telah memberikan suara bulat sejak Juni 2017 yangmelarang penyembelihan hewan tanpa pemingsanan terlebih dahulu. Larangan ini kemudian berlaku efektif mulai 1 Januari 2019, menyusul keputusan serupa di wilayah Wallonia pada Mei 2017 yang mulai berlaku pada Agustus 2019.

Menurut ritual halal Islam dan halal Yahudi, tata cara penyembelihan hewan wajib disembelih dengan menggorok lehernya tanpa disetrum sebelum dibunuh. Pisau yang digunakan untuk menyembelih pun harus sangat tajam.

"Ini akan membebani kami lebih banyak waktu dan uang. Sebelumnya, kami memiliki lebih banyak hak dan kebebasan. Namun, hak-hak ini menjadi semakin dibatasi," kata Erkan Konak, seorang warga Flanders yang harus berkendara 40 kilometer ke Belanda untuk membeli daging halal.

Artikel Asli