Loading...
Loading…
Gerakan BDS Terus Serukan Boikot Perusahaan Pendukung Israel

Gerakan BDS Terus Serukan Boikot Perusahaan Pendukung Israel

Nasional | republika | Kamis, 20 Mei 2021 - 12:37

REPUBLIKA.CO.ID, YERUSALEM -- Ketika pemboman Israel di Gaza meningkat dan jumlah korban tewas Palestina meningkat, gerakan Boikot, Divestasi dan Sanksi atau BDS Movement mengeluarkan seruan baru untuk bertindak bagi konsumen di seluruh dunia untuk memberi tekanan ekonomi kepada perusahaan multinasional yang mendukung Israel.

Hal ini mengingat militer Israel ditopang oleh ekonominya yang kuat, dengan dukungan dari berbagai perusahaan multinasional."Ada konsensus yang berkembang bahwa Israel sekarang, seperti Afrika Selatan di masa lalu, adalah negara apartheid yang harus dihadapi dengan sanksi, boikot dan divestasi yang ditargetkan," ujar Omar Barghouti, salah satu pendiri gerakan BDS, dilansir di Aljazirah, Kamis (20/5).

Diluncurkan pada tahun 2005 oleh 170 serikat pekerja Palestina, jaringan pengungsi, organisasi wanita, asosiasi profesional, komite perlawanan populer dan kelompok masyarakat sipil Palestina lainnya, kelompok BDS Movement telah mendapatkan dukungan dan menghadapi perlawanan institusional yang sengit dalam misinya untuk memenangkan keadilan bagi Palestina.

Di tengah pertumpahan darah antara Palestina dan Israel saat ini, gerakan BDS merilis seruan baru untuk lima tindakan yang dapat dilakukan oleh pendukung untuk membantu mengakhiri pendudukan Israel.

Langkah-langkah itu termasuk mendorong embargo militer Israel; memobilisasi organisasi komunitas lokal untuk memutuskan hubungan dengan Israel dan perusahaan yang memungkinkan pendudukannya di Palestina, serta memboikot produk dan layanan perusahaan tersebut; dan memobilisasi tekanan bagi investor institusional untuk melepaskan dari mereka.

Daftar perusahaan yang ditargetkan untuk aksi tanpa kekerasan oleh BDS terbaca seperti Who\'s Who dari ekonomi global di antaranya: Elbit Systems, Hewlett-Packard (HP), Puma, Caterpillar, General Mills / Pillsbury, Hyundai Heavy Industries, Volvo, Barclays Bank, Alstom, Motorola Solutions, CEMEX, JCB, G4S / Allied Universal, AXA dan CAF.

Harapannya, gerakan memboikot ini dapat mengguncang ekonomi Israel. Dikutip dari Reuters, disebutkan bahwa ekonomi Israel dalam kondisi yang relatif baik, meski utang negara mencapai 75 persen dari PDB pada akhir 2021, dibandingkan dengan 60 persen pada 2019.

Selama hampir dua dekade, negara ini mengalami surplus neraca berjalan, dibantu oleh ekspor di bidang-bidang yang berkembang pesat seperti teknologi informasi, komponen teknologi tinggi, dan obat-obatan.

Ketahanan relatif dari sektor-sektor ini berarti PDB Israel hanya berkontraksi 2,6 persen pada tahun 2020. Itu sekitar setengah dari rata-rata untuk negara-negara Organisasi untuk Kerja Sama Ekonomi dan Pembangunan (OECD), meskipun pengeluaran rumah tangga turun tajam seperti di negara-negara yang PDB-nya terpukul lebih besar.

Keberhasilan Israel dalam memvaksinasi 60 persen populasinya yang mengalahkan dunia seharusnya membantu meningkatkan PDB sebesar 5 persen tahun ini, menurut S&P Global Ratings. Oleh karena itu, gerakan BDS ini diharapkan dapat menekan ekonomi Israel dan mengakhiri aneksasi Palestina.

"Merupakan kewajiban etis bagi setiap orang yang mendukung keadilan, kebebasan dan persamaan hak untuk bersuara tentang Palestina dan, yang terpenting, bertindak untuk mengakhiri keterlibatan negara mereka, lembaga mereka, dewan kota atau organisasi mereka dalam kejahatan Israel terhadap Palestina," kata Barghouti.

Original Source

Topik Menarik

{
{