Loading...
Loading…
Muslimah Barat Menghidupkan Tradisi Baca Alquran di Publik

Muslimah Barat Menghidupkan Tradisi Baca Alquran di Publik

Nasional | republika | Rabu, 19 Mei 2021 - 12:42

IHRAM.CO.ID, --Belajar menjadi qari (atau qari\'ah untuk wanita), Alquran yang terampil bagi umat Islam, tidaklah mudah. Diperlukan waktu bertahun-tahun atau bahkan puluhan tahun latihan dan disiplin untuk menguasai pembacaan dan pengucapan yang benar yang dikenal sebagai tajwid.

Bagi Madinah Javed, 25, lulusan hukum dan aktivis dari Glasgow, Skotlandia, perjalanannya menjadi qari\'ah dimulai dari usia muda ketika ibunya akan mengikuti kelas tajwid saat mereka tinggal di Qatar.

Sebagai balita, dia akan duduk di kelasnya dan menyerap apa yang dia dengar.b

Kini, sekitar dua dekade kemudian, Katedral St Mary di Glasgow mengundang Javed pada tahun 2017 untuk melafalkan sebagian dari Alquran. Ia diminta berbagi kisah Maria dan Yesus sebagai tamu untuk kebaktian Kristen mereka.

Penonton tersentuh dengan pengulangan melodinya, dan itu menjadi momen yang membanggakan bagi Javed.

Tetapi ketika dia memposting video pembacaannya secara online, dia tidak berharap akan mendapat reaksi keras dari sayap kanan di seluruh dunia. Selama berbulan-bulan dia menjadi sasaran pesan kebencian dan ancaman, sedemikian rupa sehingga dia ingin menghilang dan mengganti namanya.

Polisi telah mendaftarkan nomor teleponnya, sehingga jika dia menelepon mereka akan segera datang.

Melalui seluruh cobaan berat itu, komunitas Muslim tetap diam, karena wanita biasanya dijauhi di banyak komunitas di Inggris Raya ketika mereka membaca Alquran di depan umum.

Itu adalah sesuatu yang tidak pernah masuk akal bagi Javed karena dia percaya bahwa fokusnya haruslah pada makna pelafalan, bukan pada jenis kelamin, warna kulit atau pakaian pembacanya.

Tapi kemudian, Javed menyadari bahwa memang pihak yang merasa terilhami dengan aksinya. Setelah melihat pembacaannya secara online, banyak wanita Muslim menulis kepada Javed, bahwa mereka terinspirasi. Ini karena pertama kalinya dalam hidup mereka mendengar seorang wanita membaca Alquran di depan umum.

Qariah (Female Reciters)

Di banyak negara mayoritas Muslim seperti Aljazair, Nigeria, Malaysia, Indonesia dan Bosnia & Herzegovina, adalah hal biasa bagi wanita untuk membaca Alquran di ruang publik untuk didengar oleh pria dan wanita.

T etapi di beberapa komunitas Muslim di Barat, beberapa berpendapat bahwa wanita tidak dapat membaca untuk khalayak yang ada pria. Ini karena mereka melihat suara wanita sebagai "aurat", sebagai bagian dari yang harus ditutupi. Memperhatikan bahwa kebanyakan pria memposting bacaan mereka secara online di belahan dunia ini, Javed meluncurkan kampanye #FemaleReciters tahun itu.

Gerakan ini bertujuan untuk mendorong gadis dan wanita Muslim untuk membagikan bacaan mereka secara online, untuk meningkatkan kesadaran dan membantu menghidupkan kembali tradisi suci pembacaan Alquran.

Keterangan foto: Umat Muslim mengaji bersama di sebuah masjid di Sarajevo, Bosnia dan Herzegovina, pada 2019 [Courtesy of Madinah Javed]

Selama ini \'Sound track\' pembacaan Alquran oleh Muslim kerap ditampilkan oleh lagu laki-laki\'. Dan membaca Alquran adalah aspek penting dalam Islam, terutama selama bulan suci Ramadhan.

Kecenderungan ini terlihat misalnya dengan mendengar aplikasi pembacaan Alquran di mana tidak ada pelafal ata qaraih wanita yang ditampilkan.

A beautiful moment when I was in Sarajevo last year during Ramadan. I was on my way to join the women\'s mukabela, and for the first time in my life, I heard a woman\'s voice emanating from the loudspeakers of a mosque (Hadijska damija). #femalereciters pic.twitter.com/szgkvkewxU

Madinah Javed (@MadinahJaved) April 28, 2020

Terkait soal ini pada tahun 2015, Jerusha Tanner Rhodes, profesor Islam dan keterlibatan antaragama di Union Theological Seminary yang berbasis di New York, meluncurkan petisi online bernama #Addafemalereciter yang menyerukan kepada QuranExplorer untuk menambahkan pelafal wanita ke aplikasi dan situs webnya.

Enam tahun kemudian hanya ada satu aplikasi, Android QAT yang diketahui memiliki qari\'ah. Sosok itu adalah Maria Ulfa, qariah yang terkenal di Indonesia.

"Selain ada perbedaan pendapat, alasan kedua mengapa aplikasi Alquran tidak menambahkan suara perempuan adalah karena hanya sedikit bacaan perempuan yang tersedia untuk umum dan tidak memiliki hak cipta, kata Tanner Rhodes.

Kini perlu ada upaya terkonsentrasi untuk merekam pelafal perempuan dan mencatat pembacaan penuh Alquran, kata Tanner Rhodes. seraya menyatakan membaca Alquran, bahkan jika Anda tidak menjadi qari -- adalah wajib dan Muslim.

Bagi Javed, baru setelah dia mengunjungi Bosnia selama Ramadhan pada tahun 2019 dia mendengar pengajian seorang wanita yang berasal dari masjid untuk pertama kalinya dalam hidupnya.

Saya hanya berhenti sejenak untuk mendengarnya. Seberapa sering kita mendengar seorang wanita membaca Alquran, apalagi dari masjid? Saya mendengar pengajian itu begitu keras, indah, dan jelas. Itu luar biasa, kata Javed.

Dia mencatat bahwa 1.400 tahun yang lalu pada masa Nabi Muhammad, adalah normal mendengar wanita membaca Alquran untuk pria dan wanita. Bacaan mereka - diucapkan dengan indah dan keras - akan bergema di jalan-jalan di luar untuk didengar dan dihargai semua orang.

Salah satu wanita ini adalah Umi Waraqa, seorang sahabat nabi dan salah satu dari sedikit orang yang hafal seluruh Quran. Dia akan mengajarkan Alquran kepada orang lain dan bacaannya dapat didengar oleh orang-orang yang melewati rumahnya di luar.

Teman Javed, Fazeela Selberg Zaib, mencatat beberapa tahun yang lalu ketika mencari daftar bab pembacaan Alquran di Spotify selama beberapa menit tidak akan dapat menemukan satu pun qariah.

Itulah mengapa menjadi momen emosional bagi Javed ketika dia menemukan rekaman langka dan lama di Twitter tahun lalu dari awal abad ke-20 qari\'ah Mesir. Apalagi, selama delapan dekade terakhir, pengajian wanita telah dilarang disiarkan di radio di Mesir.

"Sebuah pengalaman spiritual telah terjadi selama abad yang lalu karena kita seharusnya memiliki banyak sekali rekaman wanita dalam sejarah kita yang membaca Alquran. Jadi tetap ada celah di sana," kata Javed, mengutip Zaib.

Itu bagian dari tradisi kami. Itu normal Seharusnya tidak menjadi anomali [dalam konteks Inggris dan Amerika].

Sebuah berkah untuk bisa melafalkan

Asma Elbadawi dari Inggris adalah salah satu dari banyak wanita Muslim yang memposting pengajian mereka secara online. Dia memberi tahu Al Jazeera bahwa ibunya mengajarinya cara mengaji ketika dia masih kecil dan dia akan mengikuti banyak kompetisi di komunitas Muslim.

Ia teringat betapa bangganya semua ibu melihat anak-anak mereka bertanding. "Itu adalah sesuatu yang dipandang sebagai hak istimewa untuk belajar dan membaca Alquran," kata Elbadawi kepada Al Jazeera.

Bagi saya, saya tumbuh dengan mendengarkan Alquran oleh wanita dan membacanya juga. Untuk beberapa alasan, selama bertahun-tahun itu menjadi sesuatu yang tidak sering saya lihat. Itu hampir seperti dilarang, tapi sebenarnya tidak. Ada pemahaman bahwa wanita tidak boleh melafalkan Alqur\'an dengan keras.

Padahal ketika wanita berbagi bacaan Alquran, itu menginspirasi wanita lain untuk meluangkan waktu untuk belajar dan membaca dan menikmati Alquran. Karena pada akhirnya, ini tentang menikmati percakapan yang Anda lakukan dengan pembuat konten itu. "

Tanner Rhodes mengatakan di negara-negara seperti Amerika Serikat banyak hal mulai berubah. Ini karena organisasi Islam yang lebih besar saat sekarang memiliki wanita yang membacakan Alquran di acara mereka.

Bagi wanita khususnya, belajar Alquran adalah hal yang sangat berharga dan hal yang indah untuk dilakukan. Sekaligus ketika membaca mereka berkomitmen pada diri sendiri untuk mempelajari praktik mengaji. Dan itu adalah salah satu bentuk ibadah.H al yang sangat berharga, "kata Tanner Rhodes. Membaca Alquran adalah hal yang baik, dan cara yang lebih indah yang bisa dilakukan orang-orang itu bermanfaat.

A very rare and old recording of a female Quran reciter from Egypt, Shaykha Mabrukah. She is reciting a short passage from Surah Al-Isra and it is dated 1905. #femalereciters pic.twitter.com/5QwxJmEwj4

Madinah Javed (@MadinahJaved) April 25, 2020

Kata-kata Tuhan itu sempurna

Gerakan tersebut telah melahirkan berbagai inisiatif. Bulan lalu, situs web Amaliah menyusun daftar putar pengajian oleh wanita di seluruh dunia yang melantunkan "Gua" , sebuah bab khusus dari Alquran yang direkomendasikan bagi umat Islam untuk dibaca setiap hari Jumat.

Javed berkata bahwa di tempat-tempat yang tidak lazim didengarkan para qari wanita, memang perlu waktu untuk membuat perubahan.

Itulah mengapa dia mencoba mengunjungi komunitas sebanyak mungkin, berbicara dengan orang-orang, dan meningkatkan kesadaran.

Javed pun telah memberikan pembacaan Alquran di seluruh dunia termasuk di British Museum dan di Parlemen Skotlandia. Pada hari Senin beberapa waktu lalu ketika Ramadhan, dia akan membaca Alquran, yang disiarkan oleh organisasi komunitas Muslim Space yang berbasis di Texas.

Javed berkata bahwa dia selalu diajari untuk suka membaca Alquran dan itu adalah sebuah berkah untuk bisa melakukannya.

" Kata-kata Tuhan itu sendiri sempurna dan kami hanya mencoba yang terbaik untuk melafalkannya,\'\' tegasnya.

Lihat postingan ini di Instagram

Sebuah kiriman dibagikan oleh Asma Elbadawi (@asmaelbadawi)

Original Source

Topik Menarik

{
{
{
{
{
{
{