Habib Rizieq Khawatir Kesehatannya Dipolitisasi

Nasional | republika | Published at Kamis, 22 April 2021 - 06:18
Habib Rizieq Khawatir Kesehatannya Dipolitisasi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Habib Rizieq Shihab (HRS) mengakui enggan mengungkapkan hasil tes usap yang menyebut dirinya reaktif Covid-19 karena khawatir dipolitisasi oleh pihak tertentu. Namun, jika ada yang meminta kepadanya secara baik-baik, HRS mengaku akan memberikan hasilnya."Saya tidak mau data-data saya dipolitisir oleh siapapun. Sebetulnya kalau pihak luar datang baik-baik, tanya baik-baik, saya berikan," kata Habib Rizieq dalam persidangan dengan agenda pemeriksaan saksi dari Jaksa Penuntut Umum (JPU) di Pengadilan Negeri Jakarta Timur, Rabu (21/4).

HRS bahkan telah membuat surat pernyataan resmi untuk melarang tim medis untuk membuka hasil lab atau pemeriksaan dirinya kepada pihak manapun tanpa seizinnya. Dalam sidang ini, HRS didakwa menghalang-halangi petugas terkait tes usap Covid-19 dirinya di RS Ummi Bogor. Jaksa Penuntut Umum (JPU) menghadirkan enam orang dokter sebagai saksi. Mereka adalah dr Sarbini Abdul Murad (relawan Mer-C), dr Nerina Mayakartifa (RS UMMI), dr Faris Nagib (RS UMMI). Selanjutnya, dr Hadiki Habib (Relawan Mer-C), dr Nuri Dyah Indrasari (Spesialis Patologi Klinik RSCM), dan dr Tonggo Meaty Fransisca (Relawan Mer-C).Menurut dr Tonggo Meaty, HRS awalnya diduga terkonfirmasi Covid-19 karena ada gejala yang dialaminya. "Saya mendapat telepon dari dr Hadiki soal HRS yang sakit, saya dengar (HRS) sakit panas, dan tenggorokan. Kami pikir itu kena Covid-19," ujarnya. Dengan dugaan itu, dia bersama dr Hadiki melakukan tes terhadap HRS dan istrinya. Tes dilakukan oleh dr Hadiki. "Hasilnya reaktif. Kami sepakat, sepertinya perlu dibawa ke RS dan beliau (HRS) setuju," lanjutnya. HRS dan yang lainnya kemudian dibawah ke RS Ummi. Di sana, HRS langsung melakukan pemeriksaan dada CT scan.Menurut dr Nerina Mayakartiva, setelah empat hari dirawat di RS Ummi, HRS memutuskan pulang lebih awal. "Pulang atas kemauan sendiri," ungkap dia. Padahal menurut dia, dalam hasil CT scan, ada tanda-tanda Covid-19.Sementara, dr Nuri Dyah menyebut, berdasarkan keterangan petugas di laboratorium RSCM, spesimen HRS diantar dr Hadiki yang melakukan tes usap antigen kepada HRS. Nuri mengatakan, pihaknya menguji sampel itu pada keesokan harinya dengan hasil terkonfirmasi positif Covid-19. "Hasilnya keluar sebagai positif Covid-19. Jadi, waktu itu diantar atas nama Muhammad R sesuai formulir permintaan," kata dia. Namun, dia mengaku saat itu tidak mengetahui sampel itu merupakan milik HRS. Benarkan HRS Meski begitu, para dokter itu membenarkan semua pernyataan HRS yang mengkonfrontir mereka terkait kondisi dirinya di RS Ummi dan status Covid-19. HRS bertanya, apakah antigen bisa menjadi tolak ukur dirinya positif Covid-19 saat itu. Para saksi mengatakan, saat itu antigen tidak menjadi patokan positif atau tidaknya seseorang.Kepada dr Nuri, HRS menanyakan soal tes PCR yang menyebutnya reaktif dan apakah itu diketahui oleh Satgas Covid-19. Nuri menjawab, data HRS yang masih reaktif dan belum menjadi rujukan perawatan lainnya sudah terlapor ke data Satgas Covid nasional.Sementara dr Sarbini menyebut HRS memang sakit, namun selalu mendapat hasil nonreaktif setiap tes swab antigen, termasuk tes di Polda Metro Jaya. "Iya (kondisi HRS) semakin membaik, terutama pasca keluar RS Ummi," kata dia.Pengacara HRS, Aziz Yanuar mengatakan, keterangan para saksi tidak memberatkan HRS. "Artinya Habib sebelum itu tidak mengetahui kalau beliau terkonfirmasi valid Covid sesuai UU yang baru," kata dia.

Artikel Asli